CARA MENYALURKAN HARTA HARAM

/, Riba & Sharf/CARA MENYALURKAN HARTA HARAM

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ 

CARA MENYALURKAN HARTA HARAM
 
Dari pendapat terkuat dari pendapat yang ada, harta haram harus dibersihkan, tidak didiamkan begitu saja ketika harta tersebut tidak diketahui lagi pemiliknya atau pun ahli warisnya. Namun di manakah tempat penyalurannya? Ada empat pendapat ulama dalam masalah ini:
 
Pendapat Pertama: Disalurkan untuk kepentingan kaum Muslimin secara umum, tidak khusus pada orang dan tempat tertentu. Demikian pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.
 
Pendapat Kedua: Disalurkan sebagai sedekah sunnah secara umum, mencakup hal yang terdapat maslahat, pemberian pada fakir miskin atau untuk pembangunan masjid. Ini adalah pendapat Hanafiyah, Malikiyah, pendapat Imam Ahmad, Hambali, dan pendapat Imam Ghozali dari ulama Syafi’iyah.
 
Pendapat Ketiga: Disalurkan pada maslahat kaum Muslimin dan fakir miskin selain untuk masjid. Demikian pendapat ulama Lajnah Ad Daimah Kerajaan Saudi Arabia. Tidak boleh harta tersebut disalurkan untuk pembangunan masjid, karena haruslah harta tersebut berasal dari harta yang thohir (suci).
 
Pendapat Keempat: Disalurkan untuk tujuan fii sabilillah, yaitu untuk jihad di jalan Allah. Demikian pendapat terakhir dari Ibnu Taimiyah.
 
Ringkasnya, pendapat pertama dan kedua memiliki maksud yang sama, yaitu untuk kemaslahatan kaum Muslimin seperti diberikan pada fakir miskin. Adapun pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah bukan menunjukkan pembatasan pada jihad saja, namun menunjukkan afdholiyah. Sedangkan pendapat keempat dari Al Lajnah Ad Daimah muncul karena kewaraan (kehati-hatian) dalam masalah asal, yaitu salat di tanah rampasan (al ardhul maghsubah), di mana masalah kesahan salat di tempat tersebut masih diperselisihkan. Jadinya hal ini merembet, harta haram tidak boleh disalurkan untuk pembangunan masjid. [Disarikan dari penjelasan Syaikh Kholid Mihna, http://www.almoslim.net/node/82772]
 
Dalam rangka hati-hati, harta haram disalurkan untuk kemaslahatan secara umum, pada orang yang butuh, fakir miskin, selain untuk masjid dan tidak boleh dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi si pemilik harta haram.
 
Wallahu a’lam. Wallahu waliyyut taufiq was sadaad.
 
 
 
Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
[www.rumaysho.com]

Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: https://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

 

#caramembersihkanhartaharamriba #caramenyalurkanhartaharamriba #riba #ngeribanget
2018-07-19T02:22:28+00:00 19 July 2018|Fikih dan Muamalah, Riba & Sharf|0 Comments

Leave A Comment