ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL

/, Fikih dan Muamalah/ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DoaZikir
ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL
 

  • Arti Rahimahullah

Teks arab:

رَحِمَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah merahmatinya.
Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang telah wafat, dan semasa hidupnya yang bersangkutan dikenal memiliki jalan yang lurus.
Keterangan:
Ungkapan lain yang semakna:
Penggunaan istilah ini lebih tepat dibandingkan istilah “almarhum”. Almarhum (اَلْمَرْحُوْمُ) artinya “Yang dirahmati”; padahal belum tentu orang yang meninggal itu adalah orang yang lurus jalannya semasa hidup.
Rahimahullah adalah bentuk doa, jadi bukan seperti “almarhum” yang merupakan julukan/gelar, bahwa yang bersangkutan memang benar-benar sudah dirahmati.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia disebutkan makna almarhum: yang dirahmati Allah, sebutan kepada orang Islam yang telah meninggal. Jika ditujukan untuk menyebutkan mendiang orang Islam, insyaallah istilah “almarhum” bisa digunakan. Namun jangan sampai diyakini, bahwa setiap orang Muslim yang meninggal pasti mendapat rahmat berupa nikmat kubur.

  • Arti Hafizhahullah

Teks arab:

حَفِظَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah menjaganya.

Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang masih hidup, dan jalan hidupnya lurus.
Keterangan:
Contoh:
Ditujukan untuk ulama atau ustadz yang masih hidup.
Ditujukan untuk orang tua kita yang masih hidup (dan beliau Muslim).
Ditujukan untuk orang yang memiliki andil dalam dakwah Islam, misalnya: panitia kajian.
Ungkapan lain yang semakna: Allahu yahfazhuhu (اللهُ يَحْفَظُهُ)
 

  • Arti Ghafarahullah

Teks arab:

غَفَرَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah mengampuninya
Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang telah meninggal dan semasa hidupnya dia melakukan dosa yang diketahui banyak orang.
Contoh:
Perampok, pencuri, atau orang yang dianggap berilmu dalam bidang agama, namun pernah menyebarkan ilmu yang fatal kesalahannya (misalnya: ulama yang semasa hidupnya pernah memfatwakan bahwa suatu hal halal padahal sudah jelas-jelas haram).
Ini berlaku baik yang bersangkutan sudah bertaubat sebelum meninggal atau pun tidak.
Ungkapan lain yang semakna:
Ghafarallahu lahu (غَفَرَ اللهُ لَهُ)
Allahu yaghfiruhu (اللهُ يَغْفِرُهُ)
 

  • Arti La’anahullah

Teks arab:

لَعَنَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah melaknatnya.
Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk orang yang masih hidup, melakukan keburukan atau kezaliman yang besar terhadap orang lain, belum juga bertaubat, dan cenderung merasa perbuatannya itu tidak salah.
Contoh: Penjajah
Ungkapan lain yang semakna: Allahu yal’anuhu (اللهُ يَلْعَنُهُ)
 

  • Arti Waffaqahullah

Teks arab:

وَفَّقَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah memberinya petunjuk.
Penggunaan: Ditujukan bagi seorang Muslim yang masih hidup dan diharapkan agar Allah memberinya petunjuk dalam menjalani aktivitas kehidupannya.
Contoh:
Ditujukan kepada anak, agar ia bisa mengerjakan soal ujian dengan lancar.
Ditujukan oleh seorang istri kepada suaminya, agar urusan pekerjaan suaminya lancar.
 

  • Arti Hadahullah

Teks arab:

هَدَاهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah memberinya hidayah taufik.
Penggunaan: Ditujukan bagi orang yang masih hidup, baik dia Muslim atau bukan, namun berbuat kesalahan, dan diharapkan agar ia bertaubat serta kembali ke jalan yang lurus sebelum ia meninggal.
Contoh:
Tokoh-tokoh kesesatan yang masih hidup, seperti penganut paham liberal, sekuler, LGBT (Lesbian-Gay-Biseksual-Transgender).
Pelaku maksiat, seperti pemusik, fotomodel, dan model catwalk (peragawati).
 

  • Arti Barakallahu fikum

Teks arab:

بَارَكَ اللهُ فيْكُمْ

Arti: Semoga Allah melimpahkan berkah kepada kalian.
Penggunaan: Diucapkan sebagai doa kepada sesama Muslim, agar yang bersangkutan dilimpahi berkah oleh Allah.
Ungkapan lain yang semakna: Allahu yubariku fikum (الله يبارك فيكم)
 

  • Arti Jazakallahu khayran

Teks arab:

جَزَاكَ اللهُ خَيْرًا

Arti: Semoga Allah membalas Anda dengan kebaikan.
Penggunaan: Diucapkan kepada sesama Muslim yang berbuat baik kepada kita.
Keterangan: Doa ini insya Allah lebih utama dibandingkan sekadar ucapan “terima kasih”, karena dalam ucapan “terima kasih” tidak terkandung doa.
Ungkapan lain yang semakna: Allahu yujzika khayran (الله يجزيك خيرا).
 
***
 
Penulis: Athirah Mustadjab Ummu Asiyah
Muroja’ah: Ustadz Ammi Nur Baits
 
[Wanitasalihah.com]
Sumber: http://wanitasalihah.com/arti-rahimahullah-hafizhahullah-ghafarahullah/
 
 

2017-03-14T23:19:54+00:00 14 March 2017|Doa dan Dzikir, Fikih dan Muamalah|0 Comments

Leave A Comment