HADIS BITHAQAH (KARTU AJAIB)

//, Hadis/HADIS BITHAQAH (KARTU AJAIB)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ 

 

HADIS BITHAQAH (KARTU AJAIB)

 
Pertanyaan:
Benarkah ada orang rajin bedosa, yang selamat dari Neraka dan masuk Surga, hanya karena dia memiliki kartu bertuliskan laa ilaaha illallaah, padahal dosanya banyak?
 
Jawaban:
 
Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,
 
Hadis yang Anda maksud dikenal para ulama dengan Hadis Bithaqah. Bithaqah artinya kartu. Karena dalam hadis ini bercerita tentang orang yang diselamatkan Allah ketika proses hisab, disebabkan dia memiliki kartu kecil yang bertuliskan ‘Laa ilaaha illallaah, Muhammad Rasulullah…’
 
Dari sahabat Abdullah bin Amr bin Ash radhiyallahu ‘anhuma, Nabi ﷺ bersabda:
 
إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ يَسْتَخْلِصُ رَجُلًا مِنْ أُمَّتِي عَلَى رُءُوسِ الْخَلَائِقِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، فَيَنْشُرُ عَلَيْهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ سِجِلًّا، كُلُّ سِجِلٍّ مَدَّ الْبَصَرِ، ثُمَّ يَقُولُ لَهُ: أَتُنْكِرُ مِنْ هَذَا شَيْئًا؟ أَظَلَمَتْكَ كَتَبَتِي الْحَافِظُونَ؟ قَالَ: لَا، يَا رَبِّ، فَيَقُولُ: أَلَكَ عُذْرٌ، أَوْ حَسَنَةٌ؟ فَيُبْهَتُ الرَّجُلُ، فَيَقُولُ: لَا، يَا رَبِّ، فَيَقُولُ: بَلَى، إِنَّ لَكَ عِنْدَنَا حَسَنَةً وَاحِدَةً، لَا ظُلْمَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ، فَتُخْرَجُ لَهُ بِطَاقَةٌ، فِيهَا أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، فَيَقُولُ: أَحْضِرُوهُ، فَيَقُولُ: يَا رَبِّ، مَا هَذِهِ الْبِطَاقَةُ مَعَ هَذِهِ السِّجِلَّاتِ؟ ! فَيُقَالُ: إِنَّكَ لَا تُظْلَمُ، قَالَ: فَتُوضَعُ السِّجِلَّاتُ فِي كَفَّةٍ، قَالَ: فَطَاشَتْ السِّجِلَّاتُ، وَثَقُلَتْ الْبِطَاقَةُ، وَلَا يَثْقُلُ شَيْءٌ بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
 
Sesungguhnya Allah ‘azza wa jalla akan membebaskan seseorang dari umatku di hadapan seluruh makhluk pada Hari Kiamat. Lalu dibukakan kepadanya sembilan puluh sembilan catatan amal. Setiap catatan sejauh mata memandang. Allah berfirman: ‘Apakah ada yang engkau ingkari dari semua hal ini? Apakah pencatatan-Ku (malaikat) itu telah menzalimimu ?’ Orang itu berkata: ‘Tidak, wahai Tuhanku’. Allah berfirman: ‘Apakah engkau mempunyai ‘uzur/alasan atau mempunyai kebaikan ?’ Orang itu pun tercengang dan berkata: ‘Tidak wahai Rabb’. Allah berfirman: ‘Bahkan engkau di sisi kami mempunyai satu kebaikan’. Tidak ada kezaliman terhadapmu pada hari ini’. Lalu dikeluarkanlah padanya sebuah kartu (Bithaqah) yang tertulis: Asyhadu an Laa ilaaha illallaah wa anna Muhammadan ‘abduhu wa Rasuuluh (Aku bersaksi bahwasannya tidak ada Tuhan yang berhak diibadahi selain Allah, dan aku bersaksi bahwasannya Muhammad adalah hamba-Nya dan utusan-Nya). Allah berfirman: ‘Perlihatkan kepadanya’. Orang itu berkata: ‘Wahai Rabb, apalah artinya kartu ini dengan seluruh catatan amal kejelekan ini?’ Dikatakan: ‘Sesungguhnya engkau tidak akan dizalimi”. Nabi ﷺ bersabda: “Lalu diletakkanlah catatan-catatan amal kejelekan itu di satu daun timbangan. Ternyata catatan-catatan itu ringan dan kartu (Bithaqah) itulah yang jauh lebih berat. Tidak ada sesuatu pun yang lebih berat daripada nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.” [HR. Ahmad 6994, Turmudzi 2850 dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth]
 
Subhanallah, orang ini datang menghadap Allah dengan penuh dosa. 99 catatan amal, satu catatan sejauh mata memandang, dan isinya catatan maksiat. Namun karena tauhidnya yang terjaga dengan baik, itu bisa mengalahkan semuanya. Ini menunjukkan betapa besarnya fadhilah tauhid, karena tauhid bisa melebur semua dosa.
 
Mati Karena Mendengar Hadis
 
Seorang ulama yang bernama Abul Hasan, Ali bin Umar al-Harrani mengatakan:
 
أنا حضرت رجلا في المجلس ، وقد زعق عند هذا الحديث ، ومات ، وشهدت جنازته ، وصليت عليه
 
Saya pernah melihat seseorang dalam suatu majelis kajian. Orang ini teriak ketika mendengarkan hadis ini, lalu mati. Saya turut hadir dalam pengurusan jenazahnya dan menyalati jenazahnya. [Juz’ul Bithaqah, Hamzah al-Kinani, ket. Hadis no. 2]
 
Pengaruh iman yang tertanam dalam hatinya menyebabkan dirinya syok ketika mendengar hadis yang luar biasa maknanya.
 
Semoga Allah menguatkan akidah dan keyakinan tauhid kita, dan mengampuni dosa-dosa kita.
 
Aamiin.
Allahu a’lam.
 
 
Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: https://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

#hadisbithaqah #hadisbithoqoh #bithoqoh #kartuajaib #99catatanamal #kalimattauhid
2018-07-20T14:13:18+00:00 20 July 2018|Akidah & Tauhid, Hadis|0 Comments

Leave A Comment