BOLEHKAH WANITA BERPAKAIAN DENGAN WARNA PUTIH?

/, Fikih dan Muamalah, Muslimah/BOLEHKAH WANITA BERPAKAIAN DENGAN WARNA PUTIH?

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ 

BOLEHKAH WANITA BERPAKAIAN DENGAN WARNA PUTIH?
 
Syaikh Ibn Utsaimin rahimahullah ditanya:
 
هل يجوز للمرأة أن تتحجب بلباس أبيض أو أخضر أو غيره من الألوان ، إذا كان هذا عادة عند قومها، خاصةً إذا حوربت من بعض الجهات إن هي لبست جلباباً أسود؟
 
Bolehkah bagi seorang wanita untuk berhijab menggunakan kain putih, hijau atau warna lainnya, apabila hal tersebut sudah umum di masyarakatnya? Apalagi bila diintimidasi oleh sebagian instansi saat berjilbab hitam?
 
Beliau menjawab:
 
” لا بأس -إذا كان هذا عادة أهل البلد- أن تلبس الثياب البيض، لكن ليس على شكل ثياب الرجال ، واللون لا عبرة به ، لكن بشرط: أن يتميز ثوبها عن ثوب الرجل .
أما إذا لم يكن من عادة بلدها: فإن الواجب أن تتبع عادة أهل البلد ، تلبس الثياب السود ، أو الخضر ، أو الحمر ، حسب العادة ، وتغطي جميع وجهها ” .
 
“Tidak mengapa wanita tersebut memakai busana putih, bila hal tersebut sudah menjadi kebiasaan penduduk daerahnya. Akan tetapi bentuknya tidak boleh seperti bentuk pakaian lelaki. Warna tidak dianggap. Dengan syarat pakaian wanita tersebut beda bentuknya dengan pakaian lelaki.
 
Namun bila hal itu bukan merupakan kebiasaan penduduk negerinya, maka seharusnya ia mengikuti kebiasaan masyarakat, mengenakan pakian hitam atau hijau atau merah, sesuai dengan kebiasaan. Menutup seluruh wajahnya”.
 
[Referensi: Al-Liqa’ asy-Syahriy (26/66 -sesuai penomoran Syamilah]
 
Beliau juga berkata:
 
” لا بأس للمرأة أن تلبس ما شاءت ، إلا ما يعد تبرجاً وتجملاً ، فإنها لا تفعل، لأنها سوف يشاهدها الرجال، وقد قال الله تعالى: (وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ) .
فمثلاً: الثوب الأبيض يعتبر ثوب تجمل ، ومن ثياب الجمال ، فلا تلبسن المرأة في حال الإحرام ثوباً أبيض، لأن ذلك يلفت النظر ويرغب في النظر إليها؛ لأن المعروف عندنا أن الثوب الأبيض بالنسبة للمرأة ثوب تجمل ، والمرأة مأمورة بألا تتبرج في لباسها ” .
 
“Tidak mengapa bagi seorang wanita untuk memakai busana yang diinginkannya. Kecuali bila pakaian tersebut masuk dalam kategori tabarruj dan bersolek, maka tidak boleh dipakai. Sebab hal itu akan menarik perhatian kaum pria. Allah taala berfirman (yang artinya): “Janganlah kalian bertabarruj seperti tabarrujnya orang-orang jahiliyyah”.
 
Contoh: Baju berwarna putih dikategorikan pakaian bersolek. Maka tidak diperbolehkan bagi wanita saat berihram menggunakan baju putih, sebab hal tersebut menarik perhatian dan mendorong orang untuk melihatnya. Sebab yang makruf di kebiasaan kita, bahwa pakaian putih bagi wanita adalah baju bersolek. Sedangkan wanita diperintahkan untuk tidak bertabarruj dalam pakaiannya”.
 
[Referensi: Majmu’ Fatawa wa Rasa’il al-‘Utsaimin (22/181)]
 
Kesimpulan:
Beliau melarang wanita memakai busana putih, bila wanita tersebut tinggal di daerah yang kebiasaan wanitanya memakai busana hitam, misalnya di Arab Saudi, sebab akan sangat mencolok dan menarik perhatian kaum pria.
 
Bila itu dikaitkan dengan kondisi negeri kita, Indonesia, maka busana putih sangat lazim dipakai oleh kaum wanita. Contohnya dalam mukena salat. Sehingga bila memakai busana putih, maka tidak menyalahi kebiasaan mereka.
 
Jadi kesimpulannya wanita boleh memakai busana putih, bila memang di negeri tempat ia tinggal, kaum wanitanya biasa memakai busana putih.
 
Namun tentunya tetap harus memperhatikan etika berbusana lainnya. Seperti tidak boleh mirip bentuk pakaian lelaki, tidak transparan, tidak ketat dan berbagai etika syari lainnya.
 
Wallahu a’lam.
 
 
 
Penulis: Al-ustadz Abdullah Zaen hafizhahullah

Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: https://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

 

 

#SyaikhIbnUtsaimin #hijabsyari #jilbabsyari #pakaianmuslimah #warnapakaianmuslimah #bolehkahpakaijilbabwarnaputih #bolehkahpakaijilbabselainwarnahitam #warnapakaianIslami #hukumpakaianwarnaputih #hukumpakaianwarnahitam #sunnahpakaianwarnaputih #tabaruj #tabarruj
2018-07-13T14:15:09+00:00 13 July 2018|Fatwa Ulama, Fikih dan Muamalah, Muslimah|0 Comments

Leave A Comment