بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

 

TAFSIR SURAT IQRO: BACALAH DAN BACALAH!

 
Surat Iqro’ atau Surat Al ‘Alaq adalah surat yang pertama kali diturunkan pada Rasulullah ﷺ. Surat tersebut adalah Surat Makkiyyah. Di awal-awal surat berisi perintah membaca, yang dengan membaca dapat diketahui perintah dan larangan Allah. Jadi manusia bukanlah dicipta begitu saja di dunia, namun ia juga diperintah dan dilarang. Itulah urgensi membaca, maka bacalah, bacalah!
 
Allah ﷻ berfirman:
 
اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)
 
“Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang Menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” [QS. Al ‘Alaq: 1-5]
 
Bacalah! Bacalah!
 
Surat ini adalah yang pertama kali turun pada Rasulullah ﷺ. Surat tersebut turun di awal-awal kenabian. Ketika itu beliau ﷺ tidak tahu tulis menulis dan tidak mengerti tentang iman. Lantas Jibril datang dengan membawa risalah atau wahyu. Lalu Jibril memerintahkan nabi untuk membacanya. Beliau ﷺ enggan. Beliau ﷺ berkata:
 
مَا أَنَا بِقَارِئٍ
 
“Aku tidak bisa membaca.” [HR. Bukhari no. 3]
 
Beliau ﷺ terus mengatakan seperti itu sampai akhirnya beliau membacanya. Kemudian turunlah ayat:
 
اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ
 
“Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang Menciptakan“.
 
Yang dimaksud menciptakan di sini adalah menciptakan makhluk secara umum. Tetapi yang dimaksudkan secara khusus di sini adalah manusia. Manusia diciptakan dari segumpal darah sebagaimana disebut dalam ayat selanjutnya:
 
خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ
 
“Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.”
 
Manusia bukan hanya dicipta, namun ia juga diperintah dan dilarang. Untuk menjelaskan perintah dan larangan ini diutuslah Rasul dan diturunkanlah Al Kitab (Alquran). Oleh karena itu, setelah menceritakan perintah untuk membaca, disebutkan mengenai penciptaan manusia.
 
Bentuk Kasih Sayang Allah: Diajarkan Ilmu
 
Setelah itu Allah ﷻ memerintahkan:
 
اقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ
 
“Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah.”
 
Disebutkan bahwa Allah memiliki sifat pemurah yang luas dan karunia-Nya yang besar pada makhluk-Nya. Di antara bentuk karunia Allah pada manusia -kata Syaikh As Sa’di rahimahullah– adalah Dia mengajarkan ilmu pada manusia sebagaimana disebutkan dalam ayat selanjutnya:
 
الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الْإِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)
 
“Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”
 
Kata Syaikh As Sa’di rahimahullah:
“Manusia dikeluarkan dari perut ibunya ketika lahir tidak mengetahui apa-apa. Lalu Allah menjadikan baginya penglihatan dan pendengaran serta hati sebagai jalan untuk mendapatkan ilmu.” [Taisiri Al Karimir Rahman, hal. 930]
 
Allah mengajarkan pada manusia Alquran dan mengajarkan padanya hikmah, yaitu ilmu. Allah mengajarkannya dengan qolam (pena) yang bisa membuat ilmunya semakin lekat. Allah pun mengutus Rasul supaya bisa menjelaskan pada mereka. Alhamdulillah, atas berbagai nikmat ini yang sulit dibalas dan disyukuri.
 
Alquran Turun Sebagai Kasih Sayang pada Manusia
 
Ibnu Katsir rahimahullah berkata:
“Alquran yang pertama kali turun adalah ayat-ayat ini. Inilah rahmat dan nikmat pertama yang Allah berikan pada para hamba. Dalam awal surat tersebut terdapat pelajaran, bahwa manusia pertama tercipta dari ‘alaqoh (segumpal darah). Di antara bentuk kasih sayang Allah adalah ia mengajarkan pada manusia apa yang tidak mereka ketahui.”
 
Keutamaan Ilmu
 
Ibnu Katsir rahimahullah juga berkata:
“Seseorang itu akan semakin mulia dengan ilmu diin yang ia miliki. Ilmu itulah yang membedakan bapak manusia, yaitu Adam dengan para malaikat. Ilmu ini terkadang di pikiran. Ilmu juga kadang di lisan. Ilmu juga terkadang di dalam tulisan tangan untuk menyalurkan apa yang dalam pikiran, lisan, maupun yang tergambarkan di pikiran.”
 
Keutamaan Selalu Mengikat Ilmu dengan Tulisan
 
Dalam atsar disebutkan:
 
قيدوا العلم بالكتابة
 
“Ikatlah ilmu dengan tulisan.” [HR. Al Hakim dalam Al Mustadrok 1: 106. Dihasankan oleh Al Albani dalam As Silsilah Ash Shahihah no. 2026]
 
Dalam atsar lainnya juga disebutkan:
 
مَنْ عَمِلَ بِمَا عَلِمَ وَرَثَهُ اللهُ عِلْمَ مَا لَمْ يَكُنْ يَعْلَمُ
 
“Barang siapa yang mengamalkan ilmu yang ia ketahui, maka Allah akan memberikan dia ilmu yang ia tidak ketahui.” [HR. Abu Nu’aim dalam Hilyatul Awliya’, 10: 15. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa riwayat ini Maudhu’ atau Palsu. Lihat As Silsilah Adh Dho’ifah no. 422)
 
 
Referensi:
• Tafsir Alquran Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, terbitan Dar Ibnul Jauzi, cetakan pertama, tahun 1431 H.
• Taisir Al Karimir Rahman fii Tafsiril Kalamil Mannan, Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di, terbitan Muassasah Ar Risalah, cetakan pertama, tahun 1423 H.
 
 
 
Penulis Muhammad Abduh Tuasikal, MSc
[Artikel Rumaysho.Com]
 
 
 
 
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: nasihatsahabatcom@gmail.com
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabatPinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat
#iqra #iqro #bacalah #tafsirsuratIqra, #tafsirsuratIqro #SuratIqro #SuratAlAlaq