, , ,

MENGAPA LAKI-LAKI DISIAPKAN BIDADARI SEDANGKAN WANITA TIDAK DISIAPKAN BIDADARA?

Mengapa Laki-Laki Disiapkan Bidadari Sedangkan Wanita Tidak Disiapkan Bidadara?

Mengapa Laki-Laki Disiapkan Bidadari Sedangkan Wanita Tidak Disiapkan Bidadara?

Pertanyaan:

لماذا وعد الله الرجال في الجنة بالحور العين، ولم يعد النساء بشيء من ذلك؟ جزاكم الله خيرا

Mengapa Allah menjanjikan bidadari kepada laki-laki di Surga, sedangkan wanita tidak disiapkan sebagaimana laki-laki (bidadara)

Jawaban:

الحكمة في ذلك -والله أعلم- أن الرجال هم القوامون على النساء، وأنهم إذا وعدوا بهذه الأشياء صار هذا أقرب إلى نشاطهم في طلب الآخرة، وحرصهم على طلب الآخرة، وعدم ركونهم إلى الدنيا الركون الذي يحول بينهم وبين المسابقة إلى الخيرات والنساء تابعات للرجال في الأغلب، فإذا رزق الرجل الحور العين في الجنة مع ما وعد الله به النساء المؤمنات من الخير العظيم والدرجات العالية في الجنة فلهن من الأجر ما يجعلهن زوجات للخيرين من الرجال في الجنة والرجل يعطى زيادة من الحور العين وليس في الجنة أذى ولا منافسة ولا ضرر كما يقع للضرات في الدنيا بل كل واحدة مع زوجها ولو معه آلاف النساء ما تتضرر بذلك ولا تندم من ذلك ولا تحزن من ذلك فالكل في خير وفي نعمة وفي راحة في أنس وطمأنينة اً.

Hikmah dari hal tersebut – wallahu a’lam–  karena laki-laki adalah pemimpin bagi wanita. Jika laki-laki dijanjikan semisal ini, maka mereka akan lebih semangat dan berupaya dalam mencari Akhirat, dan tidak adanya kecondongan terhadap dunia, karena hal ini bisa menghalangi mereka dalam berlomba-lomba menuju kebaikan.

Wanita umumnya mengikuti laki-laki. Jika laki-laki (dijanjikan) diberikan bidadari di Surga, bersamaan dengan itu, Allah juga menjanjikan bagi wanita yang beriman, kebaikan yang besar dan kedudukan yang tinggi di Surga (yaitu mereka jauh lebih cantik dari bidadari, sehingga terkadang bidadari tidak ditoleh oleh suaminya sedikit pun, pent). Bagi mereka pahala yang menjadikan mereka istri bagi suami mereka yang baik di Surga (wanita di dunia akan mendapatkan suaminya di Surga, menjadi suami-istri abadi, pent).

Di Surga tidak ada gangguan, perselisihan dan bahaya sebagaimana yang terjadi pada para madu (istri-istri) di dunia. Bahkan mereka bersatu (hatinya) bersama suami mereka. Walaupun bersama suaminya 1000 wanita, maka tidak membahayakan, tidak membuat menyesal dan bersedih. Semuanya berada dalam kebaikan, kenikmataan, kenyamanan dan ketenangan [Fatwa syaikh Bin Baz rahimahullah Sumber: http://www.binbaz.org.sa/mat/10391].

Catatan:

– Salah satu hikmahnya juga, karena laki-laki bertugas mendidik wanita para istri mereka. Dan laki-laki akan diminta pertanggungjawaban terhadap istri mereka. Ketika si istri melakukan kemaksiatan, maka suami juga akan ditanya di Akhirat: “Mengapa engkau biarkan istrimu bermaksiat? Mengapa tidak kau didik?” Dan umumnya wanita terkadang mengingkari kebaikan suami mereka (sebagaimana dalam hadis) dan bidadari adalah sebagai motivasi serta hiburan bagi para suami dan laki-laki (misalnya semangat berperang dalam jihad).

Oleh karena itu jika si istri membangkang dan sulit dididik, maka para suami memiliki hiburan berupa bidadari. Sebagaimana sabda Nabi ﷺ:

لاَ تُؤْذِي امْرَأَةٌ زَوْجَهَا فِي الدُّنْيَا ؛ إِلاَّ قَالَتْ زَوْجَتُهُ مِنَ الْحُوْرِ الْعِيْنِ: لاَ تُؤْذِيْهِ قَاتَلَكِ اللهُ ؛ فَإِنَّمَا هُوَ عِنْدَكِ دَخِيْلٌ يُوْشِكُ أَنْ يُفَارِقَكِ إِلَيْنَا

“Tidaklah seorang wanita menyakiti suaminya di dunia, kecuali istrinya di Akhirat dari bidadari akan berkata: “Janganlah engkau mengganggunya. Semoga Allah membinasakanmu. Sesungguhnya ia hanyalah tamu (sebentar) di sisimu. Sebentar lagi ia akan meninggalkanmu menuju kami” [HR At-Thirmidzi dan Ibnu Majah, dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Shahihah no 173]

– Wanita juga mendapatkan kenikmatan laki-laki yang ganteng, tubuhnya atletis dan penampilan yang sangat menarik, yaitu suami mereka di dunia (jika suaminya masuk Surga). Para suami mereka akan diubah penampilannya menjadi sempurna. Penduduk Surga akan menyerupai bentuk bapak mereka Nabi Adam ‘alahissalam . Dan Nabi Adam adalah manusia yang sempurna dan paling ganteng sempurna penampilannya, karena langsung diciptakan oleh tangan Allah Azza wa Jalla.

Rasulullah ﷺ bersabda:

فَكُلُّ مَنْ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ عَلَى صُوْرَةِ آدَمَ

“Semua yang masuk Surga, seperti bentuknya Nabi Adam“ [HR Al-Bukhari no 3326].

Dalam riwayat yang lain:

إِنَّ أَوَّلَ زُمْرَةٍ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ عَلَى صُوْرَةِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ ثُمَّ الَّذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ عَلَى أَشَدِّ كَوْكَبٍ دُرِّيٍّ فِي السَّمَاءِ إِضَاءَةً لاَ يَبُوْلُوْنَ وَلاَ يَتَغَوَّطُوْنَ وَلاَ يَتْفُلُوْنَ وَلاَ يَمْتَخِطُوْنَ … وَأَزْوَاجُهُمْ الْحُوْرُ الْعِيْنُ عَلَى خُلُقِ رَجُلٍ وَاحِدٍ عَلَى صُوْرَةِ أَبِيْهِمْ آدَمَ سِتُّوْنَ ذِرَاعًا فِي السَّمَاءِ

“Sesungguhnya rombangan pertama yang masuk Surga seperti rembulan yang bersinar di malam purnama. Kemudian rombongan berikutnya seperti bintang yang paling terang di langit. Mereka tidak buang air kecil, tidak buang air besar, tidak membuang ludah, tidak beringus…. Istri-istri mereka adalah para bidadari. Mereka semua dalam satu perangai, rupa mereka semua seperti rupa ayah mereka Nabi Adam, yang tingginya 60 hasta menjulang ke langit“ [HR Al-Bukhari no. 3327].

Sebagaimana laki-laki, wanita juga ingin mendapatkan pasangan yang paras dan penampilannya indah. Maka para wanita Surga juga akan mendapatkan apa yang mereka inginkan di Surga. Sebagaimana firman Allah:

لَهُمْ مَا يَشَاءُونَ عِنْدَ رَبِّهِمْ ذَلِكَ جَزَاءُ الْمُحْسِنِينَ

“Mereka memeroleh apa yang mereka kehendaki pada sisi Tuhan mereka. Demikianlah Balasan orang-orang yang berbuat baik” (Az-Zumar: 34)

لَهُمْ مَا يَشَاءُونَ فِيهَا وَلَدَيْنَا مَزِيدٌ

“Mereka di dalamnya memeroleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya” (Qaaf: 35)

– Jika ada yang bertanya: “Nanti kalau berubah wajahnya, istrinya tidak kenal”?

Jawabannya: Allah Maha Mampu. Logikanya jika kita punya kenalan anak kecil (misalnya adik sepupu), parasnya kurang bagus, setelah bertahun-tahun tidak bertemu, kemudian kita bertemu sekarang dengan keadaan wajahnya yang ganteng. Tentu kita masih ingat si anak kecil tersebut sekarang sudah menjadi pemuda yang gagah.

– Jika ada yang bertanya: “Bagaimana jika wanita yang tidak punya suami di dunia, atau tidak sempat menikah atau suaminya masuk neraka”?

Jawaban: Mereka akan dipasangkan dengan laki-laki di Surga (misalnya laki-laki yang belum sempat menikah di dunia, jika mereka ridha). Karena tidak ada yang membujang di Surga.

Rasulullah ﷺ bersabda:

وَمَا فِي الْجَنَّةِ أَعْزَبُ

“Tidak ada seorang yang membujang pun di Surga” [Lihat As-Shahihah no 1736 dan 2006, syaikh Al-Albani].

– Tidak ada rasa cemburu dan sakit hati, serta perselisihan bagi para istri (Laki-laki yang memiliki lebih dari satu istri, maka di Surga ia juga dipasangkan dengan istri-istrinya).

Allah Ta’ala berfirman:

وَنَزَعْنَا مَا فِي صُدُورِهِمْ مِنْ غِلٍّ إِخْوَانًا عَلَى سُرُرٍ مُتَقَابِلِينَ

“Dan Kami lenyapkan/hilangkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan.” (Al-Hijr: 47)

– Semua wanita dunia yang masuk Surga lebih tinggi kedudukannya daripada bidadari. Mereka lebih cantik. Bahkan jika amal mereka baik, maka kecantikan mereka mengalahkan bidadari. Bisa jadi para bidadari yang sedemikian cantiknya dalam gambaran Alquran dan Sunnah, mereka hanya sebutir pasir di pantai, para bidadari tidak lagi ditoleh sedikit pun oleh suami wanita terebut di Surga. Oleh karena itu, para wanita bisa membuat cemburu bidadari di Surga sesuai dengan amal dan kepatuhan mereka terhadap suami dalam perkara yang baik.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

 

Penyusun: Raehanul Bahraen

 

Artikel www.muslimafiyah.com

 

 

 

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *