, , , ,

HADIS LEMAH, PALSU DAN BID’AH SEPUTAR SYA’BAN

Hadis Lemah, Palsu dan Bid’ah Seputar Sya’ban

Hadis Lemah, Palsu dan Bid’ah Seputar Sya’ban

Hadis Pertama

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَلَ رَجَبَ قَالَ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ رَجَبَ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ

“Adalah Nabi ﷺ bila beliau telah memasuki bulan Rajab beliau berdoa: ‘Ya Allah, berkahilah untuk kami bulan Rajab dan Sya’ban, dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan.”

Hadis di atas dikeluarkan oleh Ahmad 1/259, Ath-Thabarany dalam Al-Ausath 4/no. 3939 dan dalam Ad-Du’a’ no. 911, Al-Baihaqy dalam Syu’abul Iman 3/375 dan Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah 6/269 dari jalan Za’idah bin Abi Ar-Ruqad dari Ziyad An-Numairy dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu. Za’idah bin Abi Ar-Ruqad menurut Imam Al-Bukhary Munkarul Hadis, dan Ziyad An-Numairy juga lemah sebagaimana yang diterangkan oleh Imam Adz-Dzahaby dalam Mizanul I’tidal. Dan hadis di atas dilemahkan pula oleh Syaikh Al-Albany dalam Dho’iful Jami’.

Hadis Kedua

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ يَصُوْمُ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ فَرُبَّمَا أَخَرَ ذَلِكَ حَتَّى يَجْتَمِعَ عَلَيْهَ صَوْمُ السَّنَةِ وَرُبَّمَا أَخَّرَهُ حَتَّى يَصُوْمُ شَعْبَانُ

“Adalah Rasulullah ﷺ biasa berpuasa tiga hari dalam sebulan. Dan kadang beliau mengakhirkan hal tersebut hingga terkumpul puasa setahun, dan kadang beliau akhirkan hingga beliau berpuasa Sya’ban.”

Hadis di atas dikeluarkan oleh Ath-Thabarany dalam Al-Ausath 2/no. 2098. Dan dalam sanadnya ada ‘Abdurrahman Ibnu Abi Lailah dan beliau Dha’iful Hadis (Lemah Hadisnya). Demikian keterangan Al-Haitsamy dalam Majma’ Az-Zawa’id 3/441 dan Ibnu Hajar dalam Fathul Bary 4/214.

Hadis Ketiga

رَجَبُ شَهْرُ اللهِ وَشَعْبَانُ شَهْرِي وَرَمَضَانُ شَهْرُ أُمَّتِىْ

“Rajab adalah bulannya Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulannya umatku.”

Derajat Hadis

Hadis ini dikeluarkan oleh Al-Baihaqy dalam Syu’abul Iman 3/374 dari jalan Nuh bin Abi Maryam dari Zaid Al-‘Ammy dari Yazid Ar-Raqasyi dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu. Berkata Al-Baihaqy setelah meriwayatkannya, “Sanad ini sangatlah Mungkar.” Dan Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Tabyin Al-Ujab telah menegaskan, bahwa hadis ini adalah Hadis Palsu dari kedustaan Nuh bin Abi Maryam.

Dan Syaikh Al-Albany dalam Adh-Dha’ifah no. 4400 menyebutkan bahwa Al-Ashbahany dalam At-Targhib membawakan riwayat lain dengan sanad yang mursal dari AL-Hasan Al-Bashry. Dan demikian pula disebutkan oleh Asy-Syaukany dalam Nailul Authar 4/331, 621 dikeluarkan oleh Abul Fath Ibnu Abil Fawaris.

Hadis Keempat

فَضْلُ رَجَبَ عَلَى سَائِرِ الشُّهُوْرِ كَفَضْلِ الْقُرْآنِ عَلَى سَائِرِ الأَذْكَارِ، وَفَضْلُ شَعْبَانَ عَلَى سَائِرِ الشُّهُوْرِ كَفَضْلِ مُحَمَّدٍ عَلَى سَائِرِ الأَنْبِيَاءِ، وَفَضْلُ رَمَضَانَ عَلَى سَائِرِ الشُّهُوْرِ كَفَضْلِ اللهِ عَلَى عِبَادِهِ

“Keutamaan Rajab terhadap bulan-bulan yang lain adalah seperti keutamaan Alquran terhadap dzikir-dzikir selainnya. Dan keutamaan Sya’ban terhadap bulan-bulan selainnya adalah seperti keutamaan Muhammad terhadap nabi-nabi selainnya. Dan keutamaan Ramadhan terhadap bulan-bulan selainnya adalah seperti keutamaan Allah terhadap segenap hamba-Nya.”

Derajat Hadis

Hadis di atas adalah Hadis Palsu. Demikian keterangan Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Tabyin Al-Ujab sebagaimana dalam Kasyful Khafa’ karya Al-Ajluny 2/85 dan Al-Mashnu’ fi Ma’rifah Al-Hadis Al-Maudhu’ karya ‘Ali Qari’ hal. 128.

Hadis Kelima

سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الصَّوْمِ أَفْضَلُ بَعْدَ رَمَضَانَ؟ فَقَالَ شَعْبَانُ لِتَعْظِيْمِ رَمَضَانَ، قِيْلَ فَأَيُّ الصَّدَقَةِ أَفْضَلُ؟ قَالَ صَدَقَةٌ فِيْ رَمَضَانَ

“Nabi ﷺ ditanya: ‘Puasa apakah afdhol setelah Ramadhan?’ Beliau menjawab: ‘Sya’ban, untuk mengagungkan Ramadhan.’ Kemudian ditanyakan lagi: ‘Shodaqah apakah yang afdhol?’ Beliau ﷺ menjawab: ‘Shodaqah pada bulan Ramadhan.’”

* Afdhol dalam bahasa Arab bermakna “Paling utama” atau “Lebih utama”.

Derajat Hadis

Dikeluarkan oleh At-Tirmidzy no. 663 dan Al-Baihaqy dalam Syu’abul Iman dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu. Dan dalam sanadnya ada Shodaqah bin Musa dan beliau Dho’iful Hadis. Hadis ini dilemahkan oleh At-Tirmidzy, As-Suyuthy dan Al-Albany [Baca Irwa’ul Ghalil 3/397]. Demikian pula dilemahkan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar [Fathul Bary 4/214]) dan beliau menganggap bahwa hadis di atas menyelisihi hadis Abu Hurairah riwayat Muslim no. 1163 dengan lafadz:

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الْفَرِيْضَةِ صَّلاَةُ اللَّيْلِ

“Sebaik-baik puasa setelah Ramadhan adalah bulan Allah Al-Muharram, dan sebaik-baik sholat setelah sholat wajib adalah sholat lail.”

Bulan Al-Muharram yang diinginkan dalam hadis mungkin bulan Muharram yang merupakan awal bulan dalam penanggalan Islam dan mungkin juga seluruh bulan harom dalam Islam yaitu Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram dan Rajab [Demikian keterangan Ibnu Taimiyah sebagaimana yang dinukil oleh muridnya, Ibnu Qayyim dalam I’lamul Muwaqqi’in 4/293].

Hadis Keenam

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ يَصُوْمُ حَتَّى نَقُوْلُ لاَ يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُوْلُ لاَ يَصُوْمُ وَكَانَ أَكْثَرَ فِيْ شَعْبَانَ فَقُلْتُ يَا رَسُوْلُ اللهِ مَالِيْ أَرَى أَكْثَرَ صِيَامِكَ فِيْ شَعْبَانَ فَقَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّهُ شَهْرٌ يُنْسَخُ لِمَلَكِ الْمَوْتِ مِنْ يَقْبَضُ فَأُحِبُّ أَنْ لاَ يُنْسَخَ اسْمِيْ إِلاَّ وَأَنَا صَائِمٌ

“Adalah Rasulullah ﷺ berpuasa, hingga kami berkata bahwa beliau tidak (akan/pernah) berbuka. Dan beliau berbuka hingga kami berkata, bahwa beliau tidak (akan/pernah) berpuasa. Dan kebanyakan puasa beliau pada bulan Sya’ban. Maka saya berkata: ‘Wahai Rasulullah, kenapa saya melihat kebanyakan puasamu (adalah) pada bulan Sya’ban?’ Beliau berkata: ‘Wahai ‘Aisyah, ia adalah bulan yang dituliskan untuk Malaikat Maut, siapa yang akan dicabut nyawanya. Maka saya senang namaku ditulis, sedang saya dalam keadaan berpuasa.’”

Derajat Hadis

Hadis di atas disebutkan oleh Ibnu Abi Hatim dalam Al-Ilal 1/250-251 dari hadis ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha. Beliau menanyakan kedudukan hadis ini kepada ayahnya, Abu Hatim -salah seorang pakar Ilalul hadis di masanya-. Maka Abu Hatim berkomentar bahwa hadis tersebut adalah hadis yang Mungkar.

Hadis Ketujuh

خَمْسُ لَيَالٍ لاَ تُرَدُّ فِيْهِنَّ الدَّعْوَةُ: أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَب، وَلَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ، وَلَيْلَةُ الْجُمُعَةِ، وَلَيْلَةُ الْفِطْرِ، وَلَيْلَةُ النَّحْرِ

“Ada lima malam yang tidak tertolak padanya doa: Awal malam pada bulan Rajab, Malam Nishfu Sya’ban, Malam Jumat, malam ‘Iedul Fitri dan malam ‘Iedul Adha.”

Derajat Hadis

Dikeluarkan oleh Ibnu ‘Asakir dan Ad-Dailamy dari hadis Abu Umamah Al-Bahily radhiyallahu ‘anhu. Demikian keterangan Syaikh Al-Albany dalam Adh-Dha’ifah no. 1452 dan beliau memvonis hadis di atas sebagai Hadis Maudhu’ (Palsu).

Hadis Kedelapan

إِذَا كَانَتْ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُوْمُوْا لَيْلَهَا وَصُوْمُوْا نَهَارَهَا. فَإِنَّ اللهَ يَنْزِلُ فِيْهَا لِغُرُوْبِ الشَّمْسِ إِلَى سَمَاءِ الدُّنْيَا فَيَقُوْلُ أَلاَ مِنْ مَسْتَغْفِرٍ لِيْ فَأَغْفِرَ لَهُ أَلاَ مِنْ مُسْتَرْزِقٍ فَأَرْزُقَهَ أَلاَ مُبْتَلَى فَأُعَافِيَهُ أَلاَ كَذَا أَلاَ كَذَا حَتَّى يَطْلُعَ الْفَجْرُ

“Bila datang malam Nishfu Sya’ban maka lakukanlah Qiyam Lail dan puasa pada siang harinya, karena ketika matahari terbenam, Allah turun pada malam itu ke langit dunia dan berkata: ‘Adakah yang memohon ampun kepada-Ku, niscaya Aku akan mengampuninya. Adakah yang memohon rezeki, niscaya Aku akan memberikannya. Adakah yang tertimpa penyakit, niscaya Aku akan menyembuhkannya. Adakah…, adakah… hingga terbit fajar.’”

Derajat Hadis

Dikeluarkan oleh Ibnu Majah no. 1388, Al-Baihaqy dalam Syu’abul Iman 3/378, Al-Mizzy dalam Tahdzibul Kamal. Seluruh ulama sepakat akan Lemahnya hadis di atas. Namun Syaikh Al-Albany dalam Adh-Dha’ifah no. 2132 berpendapat bahwa sanad hadis di atas adalah palsu, karena Ibnu Abi Sarbah -salah seorang perawinya- telah dicap oleh Ahmad bin Hanbal dan Yahya bin Ma’in sebagai Pemalsu Hadis.

Hadis Kesembilan

مَنْ أَحْيَا لَيْلَتَي الْعِيْدَيْنِ وَلَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ لَمْ يَمُتْ قَلْبُهُ يَوْمَ تَمُوْتُ الْقُلُوْبُ

“Siapa yang menghidupkan malam dua ‘Ied dan malam Nishfu Sya’ban, niscaya hatinya tidak akan mati, pada hari semua hati menjadi mati.”

Derajat Hadis

Hadis di atas dikeluarkan oleh Ibnu Jauzy dalam Al-‘Ilal Al-Mutanahiyah 2/71-72 dari shahabat Kurdus radhiyallahu ‘anhu. Demikian pula disebutkan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Al-Ishobah 5/585 dan Ibnu Atsir dalam Usudul Ghabah 1/931. Al-Hafizh menyatakan bahwa Marwan bin Salim -salah seorang perawinya- adalah seorang rawi yang Matruk (ditinggalkan hadisnya) dan Muttaham bil kadzib (dituduh berdusta). Dalam Lisanul Mizan pada biografi ‘Isa bin Ibrahim bin Thahman -salah seorang perawi hadis di atas- Ibnu Hajar menghukumi hadis di atas sebagai hadis yang mungkar lagi mursal.

Hadis Kesepuluh

إِذَا كَانَ النِّصْفُ مِنْ شَعْبَانَ فَلاَ صَوْمَ حَتَّى يَجِيْئَ رَمَضَانُ

“Apabila masuk pertengahan Sya’ban, maka tidak ada lagi puasa, hingga datangnya Ramadhan.”

Derajat Hadis

Hadis di atas dikeluarkan oleh ‘Abdurrazzaq 4/161, Ibnu Abi Syaibah 2/284, Ahmad 2/442, Ad-Darimy 2/29, Abu Daud no. 2337, Ibnu Majah no. 1651, Ibnu Hibban no. 3589, 3591, Ad-Daruquthny 2/191, Ath-Thahawy dalam Syarah Ma’any Al-Atsar 2/82, Ibnu Ady dalam Al-Kamil 5/280, Ath-Thabarany dalam Al-Ausath 7/no. 6863 dan dalam Musnad Asy-Syamiyyin no. 1827, Al-Baihaqy 4/209 dan Al-Khathib 8/48.

Terjadi silang pendapat di kalangan para ulama tentang kedudukan hadis di atas. Kesimpulan dari apa yang disebutkan oleh Ibnu Rajab [Latho’if Al-Ma’arif, hal. 151 karya Ibnu Rajab], Ibnu Qayyim Al-Jauziyah [Al-Furusiyah, hal 247], Ibnu Hajar [Fathul Bary 4/129], dan Al-‘Ainy [‘Umdah Al-Qari’ 11/85] bahwa hadis dishohihkan oleh At-Tirmidzy, Ath-Thahawy, Ibnu Hibban, Al-Hakim, Ibnu ‘Abdil Barr, Ibnu Asakir dan Ibnu Hazm. Di versi lain, hadis di atas telah dilemahkan oleh sejumlah ulama yang lebih besar dan lebih berilmu dari mereka di mana mereka berkata bahwa hadis di atas adalah hadis yang Mungkar. Demikian komentar Imam Ahmad, ‘Abdurrahman bin Mahdi, Abu Zur’ah Ar-Razy dan Al-Atsram serta diikuti oleh Abu Ya’la Al-Khalily [Al-Irsyad 1/218, karya Al-Khalily dan beliau menyebutkan bahwa hadis di atas termasuk hadis-hadis yang Al-‘Ala’ bersendirian dalam meriwayatkannya dan tidak ada pendukungnya] dan Az-Zarkasyi [An-Nukat ‘ala Muqaddimah Ibnu Ash-Sholah, karya Az-Zarkasyi 1/364-365] dan lain-lainnya. Imam Ahmad berkata bahwa hadis di atas adalah hadis yang paling mungkar yang diriwayatkan oleh Al-‘Ala’ bin ‘Abdurrahman.

Dan insya’ Allah pendapat para ulama yang melemahkannya ini yang paling tepat, karena mereka mereka itulah yang merupakan rujukan dan acuan dalam masalah kedudukan dan derajat sebuah hadis.

Hadis Kesebelas

يَا عَلِيُّ مَنْ صَلَّى لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ مِئَةَ رَكْعَةٍ بِأَلْفِ قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ قَضَى اللهُ لَتهُ كَلَّ حَاجَةٍ طَلَبَهَا تِلْكَ اللَّيْلَةَ

“Wahai ‘Ali, siapa yang sholat malam Nishfu Sya’ban seratus rakaat dengan (membaca) ‘Qul Huwallahu Ahad’ seribu (kali), maka Allah akan menunaikan seluruh hajat yang dia minta pada malam itu.”

Derajat Hadis

Hadis ini disebutkan oleh Ibnul Qayyim dalam Al-Manar Al-Munif hal. 78 dan Asy-Syaukanydalam Al-Fawa’id Al-Majmu’ah hal. 50-51 sebagai hadis yang Maudhu’ (Palsu). Dan baca pula lafadz yang mirip dengannya dalam Lisanul Mizan karya Al-Hafizh Ibnu Hajar pada biografi Muhammad bin Sa’id Ath-Thabary.

Berkata Syaikh Ibnu Baz rahimahullah: “Adapun (hadis-hadis) yang menjelaskan tentang sholat pada malam (Nishfu Sya’ban) seluruhnya adalah Maudhu’ (Palsu), sebagaimana yang diingatkan oleh banyak ulama.” [Risalah yang ketiga tentang hukum merayakan Nishfu Sya’ban dari buku beliau At-Tahdzir min Al-Bida’, hal. 22].

Dan Syaikh Ibnu ‘Utsaimin menjelaskan, bahwa orang yang melakukan sholat pada malam Nishfu Sya’ban ada tiga tingkatan:

Tingkatan Pertama:

Orang yang melakukan kebiasaan sholatnya sebagaimana hari-hari lainnya, tanpa meyakini adanya keutamaan khusus bagi orang yang melakukan sholat pada malam Nishfu Sya’ban. Yang seperti ini tidak mengapa, karena tidak ada padanya bentuk bid’ah dalam agama.

Tingkatan Kedua:

Ia melakukan sholat pada malam Nishfu Sya’ban tidak pada selainnya. Ini adalah bid’ah dalam agama, karena Nabi ﷺ dan para shahabatnya tidak pernah melakukannya dan tidak mencontohkannya.

Tingkatan Ketiga:

Ia melakukan sholat dengan jumlah rakaat tertentu pada setiap tahun. Ini lebih besar bid’ahnya dan lebih jauh dari Sunnah ketimbang yang kedua. Karena hadis-hadis tentang hal tersebut semuanya Maudhu’ (Palsu) [Diringkas dari Fatawa beliau pada jilid 20]

Hadis Kedua Belas

مَنْ قَرَأَ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ أَلْفَ مَرَّةٍ قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ بَعَثَ اللهُ إِلَيْهِ مِئَةَ أَلْفِ مَلَكٍ يُبَشِّرُوْنَهُ

“Siapa yang membaca pada malam Nishfu Sya’ban ‘Qul Huwallahu Ahad’ seribu kali, niscaya Allah akan mengutus untuknya seratus ribu malaikat memberi kabar gembira kepadanya.”

Derajat Hadis

Hadis ini disebutkan oleh Al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Lisanul Mizan pada biografi Muhammad bin ‘Abd bin ‘Amir As-Samaqandy sebagai salah satu bentuk/(contoh) Hadis Palsunya. Dan disebutkan pula oleh Ibnul Qayyim dalam Al-Manar Al-Munif hal. 78.

Hadis Ketiga Belas

مَنْ صَلَّى لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ ثِنْتَيْ عَشَرَ رَكْعَةً يِقْرَأُ فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ ثَلاَثِيْنَ مَرَّةً قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ شُفِّعَ فِيْ عَشَرَةٍ قَدِ اسْتَوْجُبُوْا النَّارَ

“Siapa yang sholat pada malam Nishfu Sya’ban 12 rakaat, pada setiap rakaat ia membaca ‘Qul Huwallahu Ahad’ tiga puluh kali, niscaya Allah akan mengizinkannya untuk memberi syafaat kepada sepuluh orang yang telah wajib masuk Neraka.”

Derajat Hadis

Hadis ini disebutkan oleh Ibnul Qayyim dalam Al-Manar Al-Munif hal. 78 sebagai hadis yang Maudhu’ (Palsu).

Berkata Ibnul Qayyim rahimahullah: “Yang mengherankan, ada sebagian orang yang telah menghirup harumnya ilmu Sunnah tertipu dengan igauan ini dan melakukan sholat itu. Padahal sholat tersebut hanya diada-adakan setelah empat ratus tahun (munculnya/ lahirnya) Islam dan munculnya di Baitul Maqdis, kemudian dipalsukanlah sejumlah hadis tentangnya.”

Hadis Keempat Belas

مَنْ أَحْيَا اللَّيَالِيَ الْخَمْسَ وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ: لَيْلَةُ التَّرْوِيَةِ، وَلَيْلَةُ عَرَفَةَ، وَلَيْلَةُ النَّحْرِ، وَلَيْلَةُ الْفِطْرِ، وَلَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ

“Siapa yang menghidupkan malam-malam yang lima (ini), maka wajib baginya surga: malam Tarwiyah [*], malam ‘Arafah, malam ‘Iedul Adha, malam ‘Iedul Fitri dan malam Nishfu Sya’ban.”

Catatan [*]:

Malam Tarwiyah adalah malam menjelang hari Tarwiyah yang jatuh pada 8 Dzulhijjah setiap tahunnya.

Derajat Hadis

Hadis di atas dikeluarkan oleh Al-Ashbahany dari Mu’adz bin Jabal, dan dianggap sebagai Hadis Palsu oleh Syaikh Al-Albany dalam Dha’if At-Targhib no. 667.

BID’AH-BID’AH SEPUTAR SYA’BAN

Sebagai tambahan faidah terhadap penyebutan hadis-hadis di atas, maka berikut ini beberapa keterangan para ulama berkaitan dengan sejumlah bid’ah yang berkembang di tengah kaum Muslimin pada bulan Sya’ban [Disarikan dari buku Mu’jam Al-Bida’, hal. 299-301 dan Al-Bida’ Al-Hauliyah, hal. 300-304]:

  1. Merayakan malam Nishfu Sya’ban.
  1. Mengkhususkan sholat seratus rakaat pada malam Nishfu Sya’ban dengan membaca surah Al-Ikhlash sebanyak seribu kali. Sholat ini dinamakan sholat Alfiyah.
  1. Mengkhususkan sholat pada malam Nishfu Sya’ban dan berpuasa pada siang harinya.
  1. Mengkhususkan doa pada malam Nishfu Sya’ban.
  1. Sholat enam rakaat dengan maksud menolak bala, dipanjangkan umur dan berkecukupan.
  1. Seluruh doa yang dibaca ketika memasuki Rajab, Sya’ban dan Ramadhan, karena semua bersumber dari hadis yang lemah.
  1. Menghidupkan api dan lilin pada malam Nishfu Sya’ban.
  1. Berziarah ke kuburan pada malam Nishfu Sya’ban dan menghidupkan api di sekitarnya. Dan kadang para perempuan juga ikut keluar.
  1. Mengkhususkan membaca Surah Yasin pada malam Nishfu Sya’ban.
  1. Mengkhususkan berziarah kubur pada bulan Rajab, Sya’ban, Ramadhan dan pada hari ‘Ied.
  1. Mengkhususkan bersedekah bagi ruh yang telah meninggal pada tiga bulan tersebut.
  1. Meyakini bahwa malam Nishfu Sya’ban adalah malam Lailatul Qadri.
  1. Membuat makanan pada hari Nishfu Sya’ban, kemudian membagikannya kepada fakir miskin dengan anggapan makanan untuk kedua orang tua yang meninggal.

 

Penulis: Al-Ustadz Dzulqarnain bin Muhammad Sunusi

http://an-nashihah.com/?p=97

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *