Posts

, ,

HUKUM MENELAN DAHAK DAN LUDAH KETIKA PUASA DAN SHALAT

HUKUM MENELAN DAHAK DAN LUDAH KETIKA PUASA DAN SHALAT

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#SifatPuasaNabi
#SifatSholatNabi
HUKUM MENELAN DAHAK DAN LUDAH KETIKA PUASA DAN SHALAT

Di antara aktivitas yang dilakukan manusia ketika berpuasa, tidak akan lepas dari menelan ludah dan mengeluarkan dahak. Berikut akan dikupas masalah ini berdasarkan beberapa keterangan dari hadis dan para ulama yang disadur dari karya: Abu Abdillah Gharib bin Abdillah al-Atsari, yang disebarkan melalui forum Multaqa al-Hadits dan dari tanya jawab islam di situs islamqa.com, di bawah bimbingan Syaikh Muhammad Sholeh Al-Muhajid.

Dalam bahasa Arab, ada banyak kata untuk menyebut kata “Dahak”: Nukha’ah, Nukhamah, Mukhath, Balgham, atau Nughafah. Ibn Hajar mengatakan: “Tidak ada beda dalam makna, antara Nukhamah dan Mukhath. Karena itu, salah satu di antara keduanya sering digunakan untuk dalil bagi yang lain.” [Fathul Bari, 1:510]

Dahak dan ludah memiliki hukum yang sama. Ibn Hajar mengatakan: “Imam Bukhari berpendapat, bahwa hukum dahak dan ludah adalah sama, karena Nabi ﷺ pernah melihat dahak yang menempel di masjid, kemudian beliau ﷺ bersabda: ‘Janganlah kalian meludahkan…’. Ini menunjukkan, bahwa hukum kedua cairan tersebut adalah sama. Allahu a’lam” [Fathul Bari, 1:511]

Hukum Dahak

Kesimpulan yang nampak berdasarkan banyak dalil, bahwa dahak, ludah, dan segala jenisnya adalah cairan SUCI dan TIDAK NAJIS. Disebutkan dalam riwayat Bukhari, dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu, bahwa Nabi ﷺ pernah melihat dahak yang menempel di tembok masjid. Kemudian beliau ﷺ kerik dengan tangannya, kemudian bersabda: “Ketika kalian sedang melaksanakan shalat, sesungguhnya dia sedang bermunajat dengan Rabnya (Allah). Karena itu janganlah dia meludah ke arah Kiblat, namun meludahlah ke arah kirinya atau ke arah bawah sandalnya. Kemudian dia ambil ujung pakaiannya dan dia ludahkan di pakaiannya.”

Kandungan hadis ini menjadi dalil, bahwa orang yang shalat dibolehkan untuk meludah di tengah-tengah shalat. Dan aktivitas ini tidak membatalkan shalatnya. Dalam hadis ini juga terdapat dalil, bahwa ludah, demikian pula dahak, adalah cairan suci. Tidak sebagaimana pendapat sebagian orang yang mengatakan, bahwa segala sesuatu yang menjijikkan, maka hukumnya haram. Allahu a’lam. [Aunul Ma’bud, 2: 98 – 99]

Syaikh Sholeh al-Fauzan pernah ditanya: Apa hukum ludah yang keluar dari seseorang ketika tidur? Apakah cairan ini keluar dari mulut ataukah dari lambung?

Beliau menjawab:

Air liur yang keluar dari seseorang ketika sedang tidur bukanlah cairan najis. Karena hukum asal segala sesuatu yang keluar dari tubuh manusia adalah suci, kecuali ada dalil yang menjelaskan, bahwa itu najis. Ini berdasarkan sabda Nabi ﷺ: “Sesungguhnya orang Mukmin itu tidak najis.” [HR. Bukhari dalam shahihnya, dari sahabat Abu Hurairah]. Karena itu, air liur, keringat, air mata, dan cairan yang keluar dari hidung, semua ini adalah benda suci. Karena inilah hukum asal. Sedangkan air kencing, kotoran, dan semua yang keluar dari dua lubang, depan dan belakang adalah najis. Air liur yang keluar dari seseorang ketika tidur, termasuk benda-benda yang suci. Demikian pula dahak dan semacamnya. Oleh karena itu, tidak wajib bagi seseorang untuk mencucinya, dan mencuci bagian pakaian dan karpet yang terkena liur atau dahak. [Al-Muntaqa min Fatawa al-Fauzan, Volume 5 no. 8]

Apakah Menelan Dahak Membatalkan Puasa?

Ulama berselisih pendapat tentang hukum menelan dahak ketika puasa, apakah termasuk pembatal ataukah tidak?

Ibn Qudamah menyebutkan satu pembahasan khusus di al-Mughni. Beliau mengatakan:

Sub-Bab: Jika Ada Orang Puasa Yang Menelan Dahak.

Dalam hal ini ada dua pendapat dari Imam Ahmad:

  • Pertama: Puasanya Batal. Hambal pernah mengatakan: Saya mendengar Imam Ahmad mengatakan: Jika ada orang mengeluarkan dahak, kemudian dia telan lagi, maka puasanya batal. Karena dahak berasal kepala (pangkal hidung). Sementara ludah berasal dari mulut. Jika ada orang yang mengeluarkan dahak dari perutnya (pangkal tenggorokannya) kemudian menelannya kembali, maka puasanya batal. Ini juga merupakan pendapat Imam Syafi’i. Karena orang tersebut masih memungkinkan untuk menghindarinya, sebagaimana ketika ada darah yang keluar, atau karena dahak ini tidak keluar dari mulut, sehingga mirip dengan muntah.
  • Kedua: Menelan Dahak Tidaklah Membatalkan Puasa. Beliau mengatakan dalam riwayat dari al-Marudzi: “Kamu tidak wajib qadha, ketika menelan dahak pada saat berpuasa, karena itu satu hal yang biasa berada di mulut, bukan yang masuk dari luar, sebagaimana ludah.” [al-Mughni, 3:36]

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ketika ditanya tentang hukum menelan dahak bagi orang yang puasa, beliau menjelaskan:

Menelan dahak, jika belum sampai ke mulut, maka tidak membatalkan puasa. Ulama Madzhab Hambali sepakat dalam hal ini. Namun jika sudah sampai ke mulut, kemudian dia telan, dalam hal ini ada dua pendapat ulama. Ada yang mengatakan: Itu membatalkan puasa, karena disamakan dengan makan dan minum. Ada juga yang mengatakan: Tidak membatalkan puasa, karena disamakan dengan ludah. Karena ludah tidak membatalkan puasa. Bahkan andaikan ada orang yang mengumpulkan ludahnya kemudian dia telan, maka puasanya tidak batal.

Sikap yang tepat, ketika terjadi perselisihan ulama, kembalikan kepada Alquran dan sunnah. Jika kita ragu dalam suatu hal, apakah termasuk pembatal ibadah ataukah tidak, hukum asalnya adalah tidak membatalkan ibadah. Berdasarkan hal ini, menelan dahak TIDAK membatalkan puasa. Akan tetapi, yang lebih penting, hendaknya seseorang tidak menelan dahak, dan tidak berusaha mengeluarkannya dari mulutnya, ketika berada di tenggorokan. Namun jika sudah sampai mulut, hendaknya dia membuangnya, baik ketika sedang puasa atau tidak lagi puasa. Adapun keterangan yang mengatakan hal ini bisa membatalkan puasa, maka keterangan ini butuh dalil, sehingga bisa menjadi pegangan seseorang di hadapan Allah, bahwa ini termasuk pembatal puasa. [Majmu’ Fatawa Ibn Utsaimin, Volume 17, no. 723]

Sayyid Sabiq ketika membahas tentang hal-hal yang dibolehkan ketika puasa, beliau mengatakan: “Demikian pula, dibolehkan untuk menelan benda-benda yang tidak mungkin bisa dihindari. Seperti menelan ludah, debu-debu jalanan, taburan tepung, atau dedak…” [Fiqh Sunnah, 1:342]

Sebagaimana yang kita pahami, keluarnya dahak, ludah dan semacamnya, adalah satu hal yang biasa bagi manusia. Karena ini merupakan bagian metabolisme dalam tubuhnya. Karena kita yakin bawa hal ini juga dialami banyak sahabat di masa Nabi ﷺ. Andaikan menelan ludah atau dahak bisa membatalkan puasa, tentu akan ada riwayat, baik hadis maupun perkataan sahabat yang akan menjelaskannya. Karena Allah tidak lupa ketika menurunkan syariatnya, sehingga tidak ada satu pun yang ketinggalan untuk dijelaskan. Lebih-lebih, ketika hal itu berkaitan dengan masalah ibadah.

Demikian, kesimpulan yang lebih kuat dalam masalah ini. Allahu a’lam

Menelan Ludah Ketika Shalat

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya, apakah menelan dahak bisa membatalkan puasa dan membatalkan shalat?

Beliau menjelaskan:

  • Pertama, para ulama tidaklah sepakat dalam hal ini. Bahkan pendapat Imam Ahmad dalam hal ini ada dua riwayat, apakah membatalkan ataukah tidak.
  • Kedua, yang dimaksud menelan dahak yang bisa membatalkan puasa adalah dahak yang sampai di mulut. Adapun dahak yang masih di tenggorokan, kemudia masuk ke dada, maka ini tidak membatalkan puasa. Saya tidak membayangkan ada orang yang menelan dahaknya ketika sudah sampai di mulutnya. Karena benda ini menjijikkan. Hanya saja, apapun itu, para kebanyakan ulama Madzhab Hambali berpendapat, bahwa jika dahak sudah sampai di mulut kemudian di telan, maka puasanya batal.

Diqiyaskan dengan keterangan di atas, jika menelan dahak ini terjadi di dalam shalat, maka shalatnya batal. Ini jika kita katakan, menelan dahak sama dengan makan. Namun belum pernah aku jumpai, bahwa mereka (ulama Madzhab Hambali) menjelaskan tentang masalah menelan dahak ketika shalat. Di samping pendapat yang menyatakan, bahwa menelan dahak yang sudah sampai mulut bisa membatalkan puasa, adalah pendapat yang perlu dikritisi. Karena menelan dahak tidak bisa disebut makan atau minum, dan dahak itu tidak masuk ke perutnya, tapi memang sejak awal sudah berada di dalam perutnya. Meskipun mulut dianggap bagian luar perut dan bukan bagian dalam. [Liqa al-Bab al-Maftuh, vol. 17, no. 116]

Syaikh Shaleh Munajid memberikan kesimpulan:

Mengingat dahak tidaklah najis, bukan termasuk makanan maupun minuman, dan juga tidak bisa dianalogikan dengan makan maupun minum, maka jika orang yang shalat menelan dahaknya, SHALATNYA SAH. Lebih-lebih jika dia terpaksa harus menelannya, dan tidak mungkin meludahkannya.

 

islamqa.com

 

***

 

Diterjemahkan dan disusun oleh Ust Ammi Nur Baits

[muslimah.or.id]

 

Sumber: https://muslimah.or.id/2189-hukum-menelan-dahak-dan-ludah-ketika-puasa-dan-shalat.html

 

MENJAGA KESEHATAN DI MUSIM HUJAN

MENJAGA KESEHATAN DI MUSIM HUJAN

Datangnya musim hujan merupakan faktor risiko untuk terjadinya penyakit. Beberapa jenis penyakit meningkat kejadiannya saat musim hujan tiba. Hendaknya kita bisa menjaga kesehatan agar tetap sehat selama musim hujan.

Waspadai Penyakit di Musim Hujan

Ada beberapa penyakit yang meningkat kejadiannya saat musim hujan tiba. Penyakit yang perlu diwasapdai antara lain penyakit infeksi seperti infeksi saluran nafas, influenza, diare, dan penyakit kulit yang bisa menyerang siapa saja. Selain itu, daerah yang terkena banjir perlu mewaspadai timbulnya penyakit leptospirosis. Sedangkan penyakit yang harus diwaspadai pasca hujan adalah penyakit demam berdarah yang mungkin ditimbulkan akibat nyamuk Aedes Aegypti yang bersarang dari sisa-sisa genangan air hujan. Di musim hujan juga sering muncul penyakit akibat jamur yang terutama disebabkan akibat kelembaban pada pakaian. Selain penyakit menular, ada juga penyakit tidak menular yang sering memburuk dengan cuaca hujan dan dingin seperti asma, rhinitis, dan penyakit kronik lainnya. Oleh karena itu masyarakat diminta menjaga kesehatan diri dan lingkungan agar meminimalisir risiko terkena penyakit di musim hujan.

Berikut adalah beberapa langkah agar kita terhindar dari penyakit di musim hujan:

  1. Sedia Payung Sebelum Hujan

Pepatah di atas memang benar. Cara yang paling efektif agar tidak terserang sakit selama musim hujan adalah dengan memakai perlengkapan pelindung dari hujan seperti payung, jas hujan atau jaket bertudung, dan sepatu tahan air saat kita ke luar rumah ketika hujan tiba. Usahakan memakai pelindung hujan ketika kita beraktifitas di luar saat hujan turun agar kita tidak basah kuyup dengan air hujan yang dapat berisiko menyebabkan kita sakit.

  1. Segera Mandi Setelah Kehujanan

Sekilas, saran ini tampaknya tidak masuk akal. Namun mandi segera setelah basah kuyup oleh hujan benar-benar masuk akal dan sangat bermanfaat. Penyakit dapat muncul ketika tubuh kita mengalami perubahan suhu yang drastis. Mandi dengan segera akan menstabilkan temperatur dingin yang terbawa oleh air hujan sekaligus membersihkan tubuh kita dari kuman dan kotoran. Saat kita mengeringkan badan, temperatur tubuh bertahap kembali ke suhu normal. Selanjutnya hangatkan diri kita dengan minum teh hangat atau makan kuah hangat.

  1. Olahraga Rutin Jangan Ditinggalkan

Tetap lakukan olahraga rutin meskipun hujan turun. Walaupun olahraga outdoor jadi berkurang intensitasnya karena cuaca yang tidak bersahabat, kita bisa mencoba aneka olahraga yang bisa dilakukan secara indoor, seperti senam aerobik, sit up, push up, atau skipping (lompat tali). Olahraga yang teratur akan sangat baik untuk menjaga stamina tubuh kita.

  1. Menjaga Kebersihan Tangan

Menurut peneliti medis, cara terbaik kuman masuk ke tubuh kita adalah melalui tangan kotor. Kita menggunakan tangan kita di hampir setiap kegiatan, sehingga berbagai macam kuman dapat dengan mudah masuk ke tubuh kita setiap saat. Untuk menjaga diri agar tetap terlindung, bersihkan tangan kita secara teratur. Pastikan kita senantiasa ‘higienis’ sepanjang hari. Cuci tangan kita setiap sebelum makan, sehabis dari toilet, dan setelah melakukan kegiatan apapun. Hindari menyentuh wajah kita dengan tangan yang kotor, karena penelitian mengatakan bahwa kuman biasanya masuk lewat hidung atau mulut kita.

  1. Minum Air yang Cukup

 

Saat musim hujan, cuaca dingin membuat kita tidak merasa haus dan malas untuk minum. Padahal tubuh kita tetap memerlukan cairan setiap harinya. Pastikan kita tetap minum air yang cukup selama musim hujan. Minum air merupakan bentuk tidak langsung dari pencegahan untuk segala macam penyakit. Minum air yang cukup dapat mengganti kehilangan cairan tubuh kita sehingga kita tidak mengalami dehidrasi. Air juga membersihkan kuman melalui sistem saluran kencing, sehingga mencegah infeksi saluran kencing.

  1. Cukup Istirahat

 

Kurang tidur akan membuat stamina kita berkurang. Waktu tidur yang ideal adalah 6-8 jam per hari. Atur waktu aktifitias harian kita sehingga kita bisa cukup istirahat sehingga tubuh kita tetap fit dan dapat beraktifitas secara maksimal..

  1. Mengatur Pola Makan

 

Jaga pola makan kita. Makan teratur dan tepat waktu dengan komposisi yang lengkap akan senantiasa menjaga vitalitas kita. Hindari makan di tempat penjualan makanan yang kurang terjaga kebersihannya. Penuhi juga kebutuhan vitamin dan mineral dari berbagai macam sayur dan buah-buahan. Kalau perlu, tambah dengan pemberian multivitamin.

 

  1. Memakai Pakaian yang Kering

Cucian yang tak mau kering adalah kendala di musim hujan, karena matahari seakan tak mau bersinar. Meski begitu, cari cara agar cucian kita bisa kering sepenuhnya. Pakaian yang lembab berarti masih menyimpan air dan bisa jadi sarang bagi kuman penyakit.

Jangan lupa untuk selalu menyiapkan obat-obatan ringan di rumah, untuk mencegah terjangkitnya penyakit-penyakit musim hujan di atas. Nah, sudahkah kita mempersiapkan pencegahan dari penyakit di musim hujan?. Semoga tulisan ini bermanfaat dan membantu agar kita semua bisa menjaga kesehatan dan terhindar dari penyakit di musim hujan.

Penulis : dr. Adika Mianoki

 

https://buletin.muslim.or.id/category/aqidah/page/2