Posts

,

PAHALA MEMBACA APLIKASI ALQURAN DI SMARTPHONE

PAHALA MEMBACA APLIKASI ALQURAN DI SMARTPHONE
>> Syaikh Abu Abdil Mu’iz Muhammad Ali Farkus hafidzahullah
 
Pertanyaan:
Saat ini banyak beredar ponsel pintar (smartphone) di kalangan masyarakat Islam. Ponsel ini bisa di-install dengan beragam aplikasi syari, di antaranya aplikasi yang bisa untuk membaca Alquran secara sempurna, seperti halnya dalam Mushaf.
 
Jika seorang qari hendak membuka aplikasi Alquran, apakah harus mengikuti aturan seperti halnya membuka Mushaf biasa?
Jika iya, apakah membacanya mendapatkan pahala seperti halnya membaca dengan melihat cetakan Mushaf?
Apakah boleh masuk kamar mandi dengan membawa ponsel ini?
Apakah orang yang berhadats boleh menyentuhnya?
 
Semoga Allah membalas Anda dengan kebaikan.
 
Jawaban:
 
الحمدُ لله ربِّ العالمين، والصلاة والسلام على من أرسله اللهُ رحمةً للعالمين، وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدِّين، أمَّا بعد
 
Mungkin perlu dijelaskan terlebih dahulu pengertian kata Mushaf menurut istilah zaman sekarang ini.
 
Mushaf adalah materi yang digunakan untuk mengumpulkan Alquran yang sesuai dengan urutan ayat dan suratnya, dengan bentuk tulisan seperti pada Mushaf yang disepakati umat Islam di zaman khalifah Utsman bin Affan radhiallahu’anhu.
 
Definisi di atas mencakup semua jenis Mushaf, baik Mushaf kuno, seperti Mushaf yang terbuat dari kertas yang merupakan kumpulan lembaran, tertulis huruf-huruf Alquran, yang ditutup dua sampul, atau Mushaf model baru seperti Mushaf yang termuat dalam chip atau yang tersimpan di CD, termasuk (huruf) timbul yang digunakan dengan jarum Braille untuk menulis di kertas-kertas khusus penyandang tunanetra. Mushaf ini khusus untuk para tunanetra.
 
Kemudian, apabila Mushaf elektronik memiliki bentuk yang berbeda dengan Mushaf lembaran kertas, baik susunannya dan penampilan hurufnya – dan seperti ini keadaan aslinya – maka yang semacam ini tidak dihukumi sebagaimana Mushaf kertas, kecuali setelah aplikasi Alquran di alat ini dihidupkan, sehingga tampak ayat Alqurannya, yang tersimpan di dalam memori Mushaf elektronik itu.
 
Jika teks Mushaf dalam alat telah nampak dengan tulisan yang bisa dibaca, maka membaca Mushaf ini seperti membaca Mushaf di kertas. Akan mendapatkan pahala, sebagaimana yang dijanjikan dalam hadis dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, Nabi ﷺ bersabda:
 
مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ، وَالحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا، لَا أَقُولُ ﴿الم﴾ حَرْفٌ، وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ
 
“Barang siapa yangmembaca satu huruf dari Kitabullah (Alquran), maka baginya satu kebaikan. Satu kebaikan dilipatgandakan 10 kali lipat. Tidak kukatakan aliflammim itu satu huruf. Akan tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.” [Dikeluarkan At Tirmidzi Dalam Fadhailul Qur’an No 2910. Dinilai shahih oleh Al Albani dalam Shahihul Jami’ No 6469]
 
Dan hadis dari Abdullahbin Mas’ud secara marfu’:
 
مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَعْلَمَ أَنَّهُ يُحِبُّ اللهَ وَرَسُولَهُ فَلْيَقْرَأْ فِي الْمُصْحَف
 
“Barang siapa yang ingin bahagia karena dirinya yakin telah mencitai Allah dan Rasul-Nya, maka hendaknya ia membaca dengan Mushaf Alquran.” [Dikeluarkan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman No 2027. Dinilai shahih oleh Al Albani dalam Assilsilah Ash Shahihah No. 2342]
 
Serta hadis-hadis shahih lainnya yang menunjukkan keutamaan membaca Alquran dan memperbanyak bacaan Alquran.
 
Adapun larangan membawa Mushaf elektronik ke dalam kamar mandi tanpa kebutuhanatau kondisi darurat dipahami, apabila aplikasi dalam alat itu atau dalam HP dalam keadaan hidup, dan menampilkan ayat-ayat Alquran, termasuk juga dalam larangan menyentuhkan benda najis atau meletakkan najis di atasnya, atau mengotorinya dengan najis. Hal ini karena status kemuliaan Alquran berlaku untuk alat tersebut, selama aplikasi dihidupkan dan tampak ayat-ayat dan surat-sutatnya.
 
Hanya saja, status larangan di atas menjadi hilang dari Mushaf Alquran ini, ketika aplikasi Alquran dimatikan, dan tidak lagi nampak ayat-ayatnya dengan matinya tampilan di layar. Dan kondisi tidak diaktifkan, tidak terhitung Mushaf, sehingga tidak dihukumi sebagaimana Mushaf kertas.
 
Di sisi lain, BOLEH bagi orang yang sedang hadas kecil atau besar menyentuh bagian HP atau peralatan lainnya, yang berisi aplikasi Alquran, baik ketika sedang dimatikan atau diaktifkan. Karena teks Alquran yang ada di Mushaf elektronik yang tampil di layar HP hanya vibrasi huruf yang diproses secara harmonik. Di mana dia tidak bisa tampil di layar, kecuali melalui aplikasi elektronik.
 
Oleh karena itu, menyentuh kaca layar tidak dianggap menyentuh Mushaf yang asli. Karena tidak bisa dibayangkan, bagaimana cara menyentuhnya, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Berbeda dengan Mushaf kertas, menyentuh kertasnya atau hurufnya, termasuk menyentuh secara langsung. Untuk itu, tidak diperintah bagi orang yang mengalami hadas untuk bersuci ketika hendak menyentuh Mushaf elektronik, selain sebatas kehati-hatian.
 
Dan segala ilmu hanya di sisi Allah.
Dan akhir doa kami segala puji hanyalah bagi Allah.
Semoga Shalawat dan salam tercurah kepada Nabi Muhammad, keluarga beliau serta para sahabat hingga Hari Kiamat.
 
Al Jazair, 11 Rajab 1435H bertepatan 10 Mei 2014
 
 
***
 
 
Sumber:http://ferkous.com/site/rep/Bq151.php
Penerjemah: Tim Penerjemah Wanita Salihah
Murajaah: Ustadz Ammi Nur Baits
 
 
Artikel WanitaSalihah.Com
 
 
من أحكام المصحف الإلكتروني
 
 
السؤال:
 
 
انتشرت في المجتمعات الإسلامية الهواتفُ الذكيَّة، وتتضمَّن بعضَ التطبيقاتِ الشرعية، ومنها إمكانية القراءة مِن مصحفٍ كاملٍ، فهل إذا فتح القارئُ المصحفَ مِن الهاتف الذكيِّ يأخذ حُكْمَ المصحف المتعارَفِ عليه؟ فإذا كان كذلك فهل يؤجَر الناظرُ فيه كما يؤجَر الناظر في المصحف المطبوع؟ وهل يجوز الدخولُ به إلى بيت الخلاء؟ وهل يصحُّ للمُحْدِث مَسُّه؟ وجزاكم الله خيرًا.
 
 
الجواب:
 
 
الحمدُ لله ربِّ العالمين، والصلاة والسلام على من أرسله اللهُ رحمةً للعالمين، وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدِّين، أمَّا بعد:
 
 
فيمكن تعريفُ المصحف بالاصطلاح الحديث بأنه الوسائلُ المادِّية الجامعةُ للقرآن الكريم المطابِقِ في ترتيب آياته وسُوَره للهيئة أو الرسم اللَّذَين أجمعت عليهما الأمَّةُ في خلافة عثمانَ بنِ عفَّانَ رضي الله عنه.
 
 
ويظهر التعريف السابق شمولُه لكلِّ أنواع المصاحف: قديمةً كانت كالمصحف الورقيِّ المعهود الذي هو الأوراق والحروف الجامعة للقرآن المكتوبةُ بين دفَّتين حافظتَيْن، أو حديثةً كالمصحف المحمَّل على الشرائح الإلكترونية والأقراص المُدْمَجة، ويدخل في ذلك ـأيضًاـ النتوءاتُ المستعمَلةُ بإبرة برايل في الكتابة على الأوراق الخاصَّة بها، وهو المصحف الخاصُّ بالمكفوفين.
 
 
هذا، وإذا كان المصحف الإلكترونيُّ يتَّصف ببعض المواصفات المغايِرة للمصحف الورقيِّ في تركيبه وحروفه؛ فإنه ـوالحالُ هذهـ لا يأخذ حُكْمَ المصحف الورقيِّ إلَّا بعد تشغيل الجهاز وظهورِ الآيات القرآنية المخزَّنة في ذاكرة المصحف الإلكترونيِّ، فإن ظهر المصحفُ الإلكترونيُّ معروضًا بهيئته المقروءة فإنَّ القراءة فيه كالقراءة في المصحف الورقيِّ يُنال بها الأجرُ المذكور في حديث ابن مسعودٍ رضي الله عنه مرفوعًا: «مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ، وَالحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا، لَا أَقُولُ ﴿الم﴾ حَرْفٌ، وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ»(١)، وحديث عبد الله بن مسعودٍ رضي الله عنه مرفوعًا: «مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَعْلَمَ أَنَّهُ يُحِبُّ اللهَ وَرَسُولَهُ فَلْيَقْرَأْ فِي الْمُصْحَفِ»(٢)، وغيرِها مِن الأحاديث الصحيحةِ الدالَّةِ على فضل تلاوة القرآن والإكثارِ منها.
 
 
ومِن جهة الحَظْر مِن الدخول بالمصحف الإلكترونيِّ إلى الخلاء مِن غير حاجةٍ أو ضرورةٍ فإنه يصدق عليه حكمُ المنع ما دام الجهازُ أو الهاتف النقَّال في حال التشغيل وعرضِ الآيات القرآنية، ويدخل في الحظر ـأيضًاـ مسُّه بنجاسةٍ أو وضعُه عليها أو تلطيخُه بها، ذلك لأنَّ حرمة القرآن قائمةٌ فيه مع تشغيله وظهور آياته وسُوَره.
 
 
غير أنَّ أحكام الحَظْرِ السابقةَ تنتفي عن المصحف الإلكترونيِّ في حالِ غَلْقِ الجهاز وانتهاءِ ظهور الآيات بانتهاء انعكاسها على الشاشة، وهو في تلك الحال مِن عدم التشغيل لا يُعَدُّ مصحفًا ولا تترتَّب عليه أحكامُ المصحف الورقيِّ.
 
 
ومِن جهةٍ أخرى يجوز للمُحْدِث حدثًا أصغرَ أو أكبرَ أن يَمَسَّ أجزاءَ الهاتف النقَّال أو غيرِه مِن الأجهزة المشتمِلة على البرنامج الإلكترونيِّ للمصحف، ويستوي في ذلك حالُ الإغلاق وحالُ التشغيل، ذلك ڨ القرآنية للمصحف الإلكترونيِّ الظاهرةَ على شاشته ما هي إلَّا ذبذباتٌ إلكترونيةٌ مشفَّرةٌ، معالَجةٌ على وجهٍ متناسقٍ، بحيث يَمتنِع ظهورُها وانعكاسُها على الشاشة إلَّا بواسطة برنامجٍ إلكترونيٍّ.
 
 
وعليه فمَسُّ زجاجة الشاشة لا يُعَدُّ مسًّا حقيقيًّا للمصحف الإلكترونيِّ، إذ لا يُتصوَّر مباشرةُ مَسِّه بما تقدَّم بيانُه، بخلاف المصحف الورقيِّ، فإنَّ مَسَّ أوراقه وحروفِه يُعَدُّ مسًّا مباشِرًا وحقيقيًّا له، لذلك لا يُؤْمَر المُحْدِثُ بالطهارة لِمَسِّ المصحف الإلكترونيِّ إلَّا على وجه الاحتياط والتورُّع.
 
 
والعلم عند الله تعالى، وآخر دعوانا أن الحمد لله ربِّ العالمين، وصلَّى الله على محمَّدٍ وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدين وسلَّم تسليمًا.
 
 
الجزائر في: ١١ رجب ١٤٣٥ﻫ
 
 
الموافق ﻟ: ١٠ مـاي ٢٠١٤م
 
 
٠٠٠
 
 
(١) أخرجه الترمذي في «فضائل القرآن» بابُ ما جاء فيمن قرأ حرفًا مِن القرآن ما له مِن الأجر (٢٩١٠)، من حديث ابن مسعودٍ رضي الله عنه، وصححه الألباني في «صحيح الجامع» (٦٤٦٩)، وانظر «السلسلة الصحيحة» (٣٣٢٧).
 
 
(٢) أخرجه البيهقي في «شعب الإيمان» (٢٠٢٧)، من حديث عبد الله بن مسعودٍ رضي الله عنه، وهو في «السلسلة الصحيحة» للألباني (٢٣٤٢).
 
 
 
 
Sumber: http://wanitasalihah.com/pahala-membaca-aplikasi-al-quran-di-smartphone/
 
 
 pahala,pahala membaca Alquran,smartphone,HP,Hape,handphone,Mushaf,elektronik,hadats besar,hadats kecil

LEBIH BESAR PAHALA BACA ALQURAN LEWAT MUSHAF DIBANDING HANDPHONE

LEBIH BESAR PAHALA BACA ALQURAN LEWAT MUSHAF DIBANDING HANDPHONE

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ

#NasihatUlama

LEBIH BESAR PAHALA BACA ALQURAN LEWAT MUSHAF DIBANDING HANDPHONE

Syaikh Muhammad Musa Alu Nashr hafizahullah menjelaskan, bahwa kalau ada MushafAlquran, tetap lebih utama membaca Alquran lewat Mushafdibanding lewat aplikasi dalam handphone.

Beliau membawakan dalil berikut:

من سره أن يحب الله و رسوله ، فليقرأ في المصحف

“Siapa yang ingin dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya, maka bacalah Mushaf.” [Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, no. 2342. Syaikh Al-Albani menyatakan bahwa sanad hadis ini Hasan]

Jadi silakan pertimbangkan membaca Alquran lewat mushaf ataukah lewat handphone. Pahalanya bisa jadi sama, namun lebih utama menggunakan Mushaf, sebagaimana diperintahkan dalam hadis di atas.

Semoga bermanfaat.

 

Penulis: Al-Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal, MSc hafizhahullah

Sumber: https://rumaysho.com/16127-lebih-besar-pahala-baca-al-quran-lewat-mushaf-dibanding-handphone.html

,

BOLEHKAH IMAM SHALAT SAMBIL MEMBACA MUSHAF?

BOLEHKAH IMAM SHALAT SAMBIL MEMBACA MUSHAF?

BOLEHKAH IMAM SHALAT SAMBIL MEMBACA MUSHAF?

Pertanyaan:

Di kampung saya terdapat masjid yang ketika shalat Tarawih, imam yang memimpin shalat membaca surat pendek setelah al-Fatihah dengan melihat Alquran. Tujuan imam dan pengurus masjid di sana, membaca sambil melihat surat Alquran itu adalah untuk mengkhatamkan bacaan Alquran di dalam shalat Tarawih berjamaah selama sebulan. Hal ini dilakukan karena memang jamaah di masjid ini tidak ada yang khatam Alquran.

Pertanyaan saya, apa ada dalilnya seorang imam yang memimpin shalat berjamaah dibolehkan membaca surat pendek itu dengan melihat Alquran, terlepas dari tujuan yang dimaksud?

Jawaban:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, wa ba’du

Kasus imam yang memimpin shalat jamaah sambil membawa atau membaca Mushaf, ulama berbeda pendapat mengenai hukumnya. Al-Kasani menyebutkan:

ولو قرأ المصلي من المصحف فصلاته فاسدة عند أبي حنيفة. وعند أبي يوسف و محمد: تامة ويكره. وقال الشافعي: لا يكره.

“Jika ada orang yang shalat sambil membaca Mushaf, maka shalatnya batal menurut Imam Abu Hanifah. Sementara menurut Abu Yusuf dan Muhammad asy-Syaibani (dua murid senior Imam Abu Hanifah), shalatnya sah, namun makruh. Kemudian Imam asy-Syafii berpendapat: “Tidak makruh.” (Bada’i ash-Shana’i, 1:236).

Selanjutnya al-Kasani menyebutkan alasan masing-masing pendapat:

Abu Hanifah menganggap ini membatalkan shalat karena dua hal:

  • Pertama, bahwa orang yang shalat sambil membawa Mushaf, membolak-balik halaman Mushaf, melihat Mushaf, dan seterusnya adalah gerakan yang terlalu banyak. Padahal itu bukan bagian dari shalat. Sementara itu juga tidak diperlukan ketika shalat, sehingga hal ini merusak shalatnya.
  • Kedua, orang yang menjadi imam sambil membawa Mushaf, dia membaca teks dari Mushaf. Padahal orang yang membaca teks termasuk belajar, sebagaimana dia belajar dari teks yang lain, sehingga ini bisa membatalkan shalat.

Sementara ulama yang tidak menghukumi batal beralasan dengan hadis tentang Dzakwan (bekas budak Aisyah)

أن مولى لعائشة يقال له: ذكوان كان يؤم الناس في رمضان وكان يقرأ من المصحف

“Bahwa mantan budak Aisyah yang namanya Dzakwan, beliau mengimami masyarakat ketika Ramadan, dan beliau sambil membaca Mushaf.”

Kemudian, melihat Mushaf termasuk ibadah, membaca Mushaf juga ibadah, dan menggabungkan satu ibadah dengan ibadah yang lain, tidak menyebabkan batal. Hanya saja, semacam ini dimakruhkan, karena menyerupai Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani, yang shalat dengan membaca kitabnya).

Sedangkan Imam asy-Syafi’i beralasan, bahwa itu bukan tasyabbuh (menyerupai) dengan orang kafir, karena kita juga makan apa yang mereka makan, dan itu tidak disebut meniru kebiasaan Ahli Kitab. (Bada’i ash-Shana’i, 1:236)

Badruddin Al-Aini mengatakan:

“Zahirnya menunjukkan bolehnya membaca dari Mushaf ketika shalat. Ini merupakan pendapat Ibnu Sirin, Hasan al-Bashri, al-Hakam, dan Atha’. Anas bin Malik juga pernah menjadi imam, sementara ada anak di belakang beliau yang membawa Mushaf. Apabila beliau lupa satu ayat, maka si anak tadi membukakan Mushaf untuk beliau. Imam Malik juga membolehkannya ketika Tarawih, sementara an-Nakhai, Said bin Musayib, dan asy-Sya’bi membencinya. Mereka mengatakan: ‘Itu seperti perbuatan orang Nasrani.’” [Umdatul Qori, Syarh Shahih Bukhari, 5:225]

Lajnah Daimah pernah mendapatkan pertanyaan semacam ini, selanjutnya mereka menjawab:

Ulama berbeda pendapat mengenai hukum kasus ini. Sebagian membencinya, dan mayoritas ulama membolehkannya. Dalam kitab “Qiyam al-Lail wa Qiyam Ramadan” karya al-Maruzi dinyatakan:

عن ابن أبي مليكة أن ذكوان أبا عمرو كانت عائشة أعتقته عن دبر فكان يؤمها ومن معها في رمضان في المصحف

Dari Ibnu Abi Mulaikah, bahwa Dzakwan (Abu Amr) –budak yang dijanjikan bebas oleh Aisyah jika beliau (Aisyah) meninggal- mengimami Aisyah dan orang-orang bersama Aisyah pada waktu Ramadan dengan membaca Mushaf. [HR. Bukhari secara Muallaq, dan Ibnu Abi Syaibah dalam Mushannaf]

Ibnu Wahb mengatakan:

Imam Malik ditanya, ada sebuah kampung yang masyarakatnya tidak ada yang hapal Alquran. Bolehkah imam membaca Mushaf ketika jamaah? Imam Malik menjawab: “Tidak masalah.”

Kemudian, di antara ulama yang membenci imam shalat sambil membaca Mushaf adalah Mujahid, Ibrahim, dan Sufyan. Mereka membenci seseorang mengimami shalat ketika Ramadan sambil membaca Mushaf, khawatir termasuk tasyabbuh dengan Ahli Kitab.

Sementara alasan ini dibantah oleh al-Maruzi, dengan mengatakan:

Membaca Alquran terlalu jauh untuk disebut meniru Ahli Kitab, dibandingkan membaca buku-buku matematika. Karena membaca Alquran termasuk amal shalat, sementara buku-buku berhitung tidak termasuk bagian shalat.

Maksud al-Maruzi, sebagaimana kita boleh membaca buku umum yang bermanfaat dan itu tidak teramasuk tasyabbuh terhadap Ahli Kitab, maka mmebaca Alquran lebih layak untuk tidak disebut meniru kebiasaan orang kafir. [Fatwa Lajnah Daimah, 579]

Sementara itu, Imam Ibnu Baz berpendapat, bahwa hal semacam ini boleh jika dibutuhkan. Seperti shalat malam yang panjang ketika Ramadan, bagi imam yang tidak hapal Alquran. Hanya saja beliau menyarakan agar imam berusaha untuk menghafalkan Alquran, sehingga tidak perlu membawanya ketika menjadi imam. [Kitab ad-Dakwah, 2:116]

Inilah saran yang tepat, agar kita bisa terbebas dari perselisihan pendapat di atas dan berada di posisi yang lebih selamat.

Allahu a’lam

 

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

Sumber: https://konsultasisyariah.com/13032-imam-shalat-sambil-membaca-Mushaf.html

 

, , ,

SOLUSI AGAR WANITA HAID BISA BACA ALQURAN

SOLUSI AGAR WANITA HAID BISA BACA ALQURAN

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#MuslimahSholihah
#AdabMembacaAlquran

SOLUSI AGAR WANITA HAID BISA BACA ALQURAN

Ramadan adalah kesempatan yang baik untuk membaca Alquran. Namun setiap wanita pasti tidak penuh menjalankan puasa. Ada satu waktu ia mengalami haid. Ketika mengalami haid tersebut, ia tentu terhalang untuk membaca Alquran, sehingga waktunya berkurang untuk mengkhatamkan Alquran selama Ramadan.

Berikut ada solusi yang baik untuk para wanita ketika menghadapi masalah ini.

1- Membaca Mushaf saat haid, namun tidak menyentuhnya secara langsung

Membaca masih dibolehkan bagi wanita yang berhadats. Yang tidak dibolehkan adalah menyentuh langsung saat berhadats. Dalil yang menunjukkan larangan untuk menyentuhnya adalah ayat:

لَا يَمَسُّهُ إِلَّا الْمُطَهَّرُونَ

“Tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan” [QS. Al Waqi’ah: 79]

Nabi ﷺ bersabda:

لاَ تَمُسُّ القُرْآن إِلاَّ وَأَنْتَ طَاهِرٌ

“Tidak boleh menyentuh Alquran, kecuali engkau dalam keadaan suci.” [HR. Al Hakim dalam Al Mustadroknya, beliau mengatakan bahwa sanad hadis ini Shahih]. Dalam keadaan suci di sini bisa berarti suci dari hadats besar dan hadats kecil. Haid dan nifas termasuk dalam hadats besar.

Jika dilarang menyentuh Alquran dalam keadaan haid, lalu bagaimana dengan membaca?

Solusinya dijelaskan oleh Syaikh Ibnu Baz rahimahullah di mana beliau berkata:

“Diperbolehkan bagi wanita haid dan nifas untuk membaca Alquran menurut pendapat ulama yang paling kuat. Alasannya, karena tidak ada dalil yang melarang hal ini. Namun seharusnya membaca Alquran tersebut tidak sampai menyentuh Mushaf Alquran. Kalau memang mau menyentuh Alquran, maka seharusnya dengan menggunakan pembatas seperti kain yang suci dan semacamnya (bisa juga dengan sarung tangan, pen). Demikian pula untuk menulis Alquran di kertas ketika hajat (dibutuhkan), maka diperbolehkan, dengan menggunakan pembatas seperti kain tadi.” [Majmu’ Fatawa Ibnu Baz, 10: 209-210]

Adapun hadis yang menyebutkan:

لا تقرأ الحائض ولا الجنب شيئاً من القرآن

“Tidak boleh membaca Alquran sedikit pun juga bagi wanita haid dan orang yang junub.” Imam Ahmad telah membicarakan hadis ini sebagaimana anaknya menanyakannya pada beliau, lalu dinukil oleh Al ‘Aqili dalam Adh Dhu’afa’ (90), “Hadis ini BATIL. Isma’il bin ‘Iyas mengingkarinya.” Abu Hatim juga telah menyatakan hal yang sama, sebagaimana dinukil oleh anaknya dalam Al ‘Ilal (1/49). Begitu pula Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Fatawanya (21/460), “Hadis ini adalah hadis dho’if sebagaimana kesepakatan para ulama pakar hadis.”

Ibnu Taimiyah mengatakan: “Hadis di atas tidak diketahui sanadnya sampai Nabi ﷺ. Hadis ini sama sekali tidak disampaikan oleh Ibnu ‘Umar, tidak pula Nafi’, tidak pula dari Musa bin ‘Uqbah, yang di mana sudah sangat ma’ruf banyak hadis dinukil dari mereka. Para wanita di masa Nabi ﷺ juga sudah seringkali mengalami haid. Seandainya terlarangnya membaca Alquran bagi wanita haid atau nifas sebagaimana larangan shalat dan puasa bagi mereka, maka tentu saja Nabi ﷺ akan menerangkan hal ini pada umatnya. Begitu pula para istri Nabi ﷺ mengetahuinya dari beliau. Tentu saja hal ini akan dinukil di tengah-tengah manusia (para sahabat). Ketika tidak ada satu pun yang menukil larangan ini dari Nabi ﷺ, maka tentu saja membaca Alquran bagi mereka tidak bisa dikatakan haram. Karena senyatanya, beliau ﷺ tidak melarang hal ini. Jika Nabi ﷺ sendiri tidak melarangnya, padahal begitu sering ada kasus haid di masa itu, maka tentu saja hal ini tidaklah diharamkan.” [Majmu’ Al Fatawa, 26: 191]

2- Membaca Alquran terjemahan

Kalau di atas disebut Mushaf, berarti seluruhnya berisi ayat Alquran tanpa ada terjemahan. Namun kalau yang dibaca adalah Alquran terjemahan, itu tidak termasuk Mushaf.

Imam Nawawi rahimahullah dalam Al Majmu’ mengatakan: “Jika kitab tafsir tersebut lebih banyak kajian tafsirnya daripada ayat Alqura,n sebagaimana umumnya kitab tafsir semacam itu, maka di sini ada beberapa pendapat ulama. Namun yang lebih tepat, kitab tafsir semacam itu TIDAK MENGAPA disentuh, karena tidak disebut Mushaf.”

Jika yang disentuh adalah Alquran terjemahan dalam bahasa non-Arab, maka itu tidak disebut Mushaf yang disyaratkan dalam hadis, mesti menyentuhnya dalam keadaan suci. Namun kitab atau buku seperti itu disebut tafsir, sebagaimana ditegaskan oleh ulama Malikiyah. Oleh karena itu, tidak mengapa menyentuh Alquran terjemahan seperti itu, karena hukumnya sama dengan menyentuh kitab tafsir. Akan tetapi, jika isi Alqurannya lebih banyak atau sama banyaknya dari kajian terjemahan, maka seharusnya tidak disentuh dalam keadaan berhadats.

Semoga bermanfaat. Hanya Allah yang memberi taufik.

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

[Artikel Muslimah.Or.Id]

Sumber: https://muslimah.or.id/6153-solusi-bagi-wanita-haid-supaya-bisa-membaca-al-quran.html

, , ,

HUKUM MEMEGANG ALQURAN TERJEMAHAN KETIKA HAID

HUKUM MEMEGANG ALQURAN TERJEMAHAN KETIKA HAID

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#MuslimahSholihah
#AdabMembacaAlquran

HUKUM MEMEGANG ALQURAN TERJEMAHAN KETIKA HAID

>> Perbedaan Antara Alquran Terjemahan dan Mushaf

Pertanyaan:

Apakah boleh memegang Alquran terjemahan ketika haid ?

Jawaban:

“Mushaf yang dilarang untuk disentuh secara langsung oleh orang yang sedang berhadats kecil atau besar (termasuk haid) adalah mushaf yang mengandung ayat-ayat Alquran saja, baik itu 30 juz atau sebagian. Akan tetapi jika dipegang menggunakan pelapis seperti kain yang suci, maka itu tidak mengapa. Adapun kitab tafsir, maka boleh menyentuh dan memegangnya, karena itu tidak dinamakan Mushaf, tapi kitab tafsir.” [Lihat Majmu’ Fatawa bin Baz juz.24 hal.348 no.118 dan lih.ibid juz 10 hal. 209]

Syaikh Utsaimin menjelaskan lebih detail: “Seandainya isi sebuah kitab banyak ayat Alqurannya dari pada tafsirnya, maka itu dinamakan Mushaf, dan hukumnya sama dengan Mushaf biasa (yang hanya berisi ayat-ayat Alquran -pen). Sebaliknya, apabila isi tentang tafsirnya lebih banyak dari pada ayat-ayat Alqurannya, maka boleh dipegang secara langsung oleh orang yang berhadats, karena itu kitab tafsir.

Apabila isinya berimbang antara tulisan ayat Alquran dan tafsir, maka tidak boleh disentuh oleh orang yang berhadats, berdasarkan kaidah: Jika berkumpul hal yang membolehkan dan melarang, dan tidak ada pembeda yang menguatkan salah satu sisi, maka dikuatkanlah sisi yang melarang [Lihat Majmu’ fatawa wa Rasail Al-Utsaimin juz.11 hal.215]

 

وبالله التوفيق

 

Sumber: http://www.salamdakwah.com/baca-pertanyaan/memegang-al-qur-an-terjemahan-ketika-haid.html

, , ,

DALIL BOLEHNYA WANITA HAID MEMBACA ALQURAN

DALIL BOLEHNYA WANITA HAID MEMBACA ALQURAN

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#MuslimahSholihah
#SeriPuasaRamadan

DALIL BOLEHNYA WANITA HAID MEMBACA ALQURAN

Jika dilarang MENYENTUH Alquran dalam keadaan haid, lalu bagaimana dengan MEMBACANYA?

Solusinya dijelaskan oleh Syaikh Ibnu Baz rahimahullah, di mana beliau berkata:

“Diperbolehkan bagi wanita haid dan nifas untuk membaca Alquran menurut pendapat ulama yang paling kuat. Alasannya, karena tidak ada dalil yang melarang hal ini. Namun seharusnya membaca Alquran tersebut tidak sampai menyentuh Mushaf Alquran. Kalau memang mau menyentuh Alquran, maka seharusnya dengan menggunakan pembatas seperti kain yang suci dan semacamnya (bisa juga dengan sarung tangan, pen). Demikian pula untuk menulis Alquran di kertas ketika hajat (dibutuhkan), maka diperbolehkan, dengan menggunakan pembatas seperti kain tadi.” [Majmu’ Fatawa Ibnu Baz, 10: 209-210]

Adapun hadis yang menyebutkan:

لا تقرأ الحائض ولا الجنب شيئاً من القرآن

“Tidak boleh membaca Alquran sedikit pun juga bagi wanita haid dan orang yang junub.” Imam Ahmad telah membicarakan hadis ini sebagaimana anaknya menanyakannya pada beliau, lalu dinukil oleh Al ‘Aqili dalam Adh Dhu’afa’ (90), “Hadis ini BATIL. Isma’il bin ‘Iyas mengingkarinya.” Abu Hatim juga telah menyatakan hal yang sama, sebagaimana dinukil oleh anaknya dalam Al ‘Ilal (1/49). Begitu pula Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam Fatawanya (21/460), “Hadis ini adalah hadis dho’if sebagaimana kesepakatan para ulama pakar hadis.”

Ibnu Taimiyah mengatakan: “Hadis di atas tidak diketahui sanadnya sampai Nabi ﷺ. Hadis ini sama sekali tidak disampaikan oleh Ibnu ‘Umar, tidak pula Nafi’, tidak pula dari Musa bin ‘Uqbah, yang di mana sudah sangat ma’ruf banyak hadis dinukil dari mereka. Para wanita di masa Nabi ﷺ juga sudah seringkali mengalami haid. Seandainya terlarangnya membaca Alquran bagi wanita haid atau nifas sebagaimana larangan shalat dan puasa bagi mereka, maka tentu saja Nabi ﷺ akan menerangkan hal ini pada umatnya. Begitu pula para istri Nabi ﷺ mengetahuinya dari beliau. Tentu saja hal ini akan dinukil di tengah-tengah manusia (para sahabat). Ketika tidak ada satu pun yang menukil larangan ini dari Nabi ﷺ, maka tentu saja membaca Alquran bagi mereka tidak bisa dikatakan haram. Karena senyatanya, beliau ﷺ tidak melarang hal ini. Jika Nabi ﷺ sendiri tidak melarangnya, padahal begitu sering ada kasus haid di masa itu, maka tentu saja hal ini tidaklah diharamkan.” [Majmu’ Al Fatawa, 26: 191]

 

 

,

TUJUH PAHALA YANG MENGALIR TERUS PAHALANYA

TUJUH PAHALA YANG MENGALIR TERUS PAHALANYA

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#NasihatUlama

TUJUH PAHALA YANG MENGALIR TERUS PAHALANYA

Tujuh perkara yang mengalir terus pahalanya bagi seorang hamba dalam keadaan ia telah masuk kubur setelah kematiannya:

  1. Orang yang mengajarkan ilmu
  2. Atau mengalirkan sungai
  3. Atau menggali sumur
  4. Atau menanam pohon kurma
  5. Atau membangun masjid
  6. Atau mewariskan mushaf Alquran
  7. Atau meninggalkan anak yang memintakan ampunan untuknya setelah kematiannya.

Berkata Muhaddits zaman ini Al-Albani rahimahullaah: Hasan [Shahih al-Jami’ no :3602 , Shahih at-Targhib no: 2600].

Instagram, Twitter & Telegram Channel: @JakartaMengaji

 

Sumber: https://www.facebook.com/JakartaMengajiOfficial/photos/a.633889743458454.1073741828.633867766793985/656589117855183/?type=3&theater

, ,

KEDEKATAN SESEORANG DENGAN ALQURAN SESUAI KADAR KESUCIAN HATINYA DARI DOSA SYIRIK, BID’AH DAN MAKSIAT

KEDEKATAN SESEORANG DENGAN ALQURAN SESUAI KADAR KESUCIAN HATINYA DARI DOSA SYIRIK, BID'AH DAN MAKSIAT

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#NasihatUlama

KEDEKATAN SESEORANG DENGAN ALQURAN SESUAI KADAR KESUCIAN HATINYA DARI DOSA SYIRIK, BID’AH DAN MAKSIAT

Sahabat yang mulia ‘Utsman bin ‘Affan radhiyallahu’anhu berkata:

لو أن قلوبنا طهرت ما شبعنا من كلام ربنا وإني لأكره أن يأتي علي يوم لا أنظر في المصحف

“Andaikan hati-hati kita suci, maka kita tidak akan pernah kenyang dari ucapan Rabb kita. Dan sungguh aku tidak suka, jika berlalu satu hari tanpa membaca mushaf Alquran.”

[Riwayat Al-Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 5/237]

Penulis: Al-Ustadz Sofyan Chalid Ruray hafizhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/taawundakwah/posts/1885964538303015:0

, ,

KETIKA MEREKA MENINGGALKAN ALQURAN

KETIKA MEREKA MENINGGALKAN ALQURAN

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#Nasihat_Ulama

KETIKA MEREKA MENINGGALKAN ALQURAN

 

Ad-Dhohak رحمه الله berkata:

“`Akan datang kepada manusia suatu zaman, di mana mereka menggantungkan Mushaf (Alquran) hingga laba-laba membuat sarang padanya. Dia tidak mengambil manfaat apa yang ada di dalamnya (Alquran).“`

Jaami’u bayaanul Ilmi 2/1023

__________________

قال الضحاك رحمه الله :

«يأتي على الناس زمان يعلّقون المصحف حتى يعشش فيه العنكبوت لا ينتفع بما فيه»

جامع بيان العلم(١٠٢٣/٢)

 

,

HUKUM MEMBACA ALQURAN DARI MUSHAF DALAM SHOLAT MALAM

HUKUM MEMBACA ALQURAN DARI MUSHAF DALAM SHOLAT MALAM

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

HUKUM MEMBACA ALQURAN DARI MUSHAF DALAM SHOLAT MALAM

Pertanyaan:
Bolehkah dalam sholatTarawih atau sholatmalam membaca surat langsung dari Mushaf? Apa itu termasuk yang tidak dibolehkan atau membatalkan sholat?

Jawaban:
Imam Bukhari membawakan dalam kitab shahihnya:

وَكَانَتْ عَائِشَةُ يَؤُمُّهَا عَبْدُهَا ذَكْوَانُ مِنَ الْمُصْحَفِ

“Aisyah pernah diimami oleh budaknya Dzakwan, dan ketika itu ia membaca langsung dari Mushaf.”

Ibnu Nashr mengeluarkan hadis-hadis tentang masalah Qiyamul Lail (Sholat Malam). Dan Ibnu Abu Daud dalam al Mashahif dari Az Zuhri rahimahullah, ia berkata ketika ditanya mengenai hukum sholat sambil membaca dari mushaf, “Kaum muslimin terus menerus melakukan seperti itu sejak zaman Islam dahulu.” Dalam perkataan lain disebutkan: “Orang-orang terbaik di antara kami biasa membaca Alquran dari Mushaf saat sholat.”

Imam Ahmad berkata: “Tidak mengapa mengimami jamaah dan melihat Mushaf langsung ketika itu.” Beliau ditanya: “Bagaimana dengan sholat wajib?” Jawab beliau: “Aku tidak pernah melihat untuk sholat wajib seperti itu.”

Yang tepat dalam masalah ini, BOLEH membaca dari Mushaf dalam sholat malam. Inilah pendapat dari ulama Syafi’iyah dan Hambali, juga ulama lainnya. Namun yang lebih hati-hati adalah tidak membawanya, karena ia akan meninggalkan beberapa sunnah sholat dan sibuk untuk membulak-balikkan halaman Mushaf. Itulah yang dikhawatirkan.

Adapun yang menyatakan bahwa sholat sambil membaca dari Mushaf membatalkan sholat, itu adalah pendapat yang Dhoif (Lemah).

Semoga bermanfaat.

Referensi:

Masail Shalatil Lail, Dr. Muhammad bin Fahd bin ‘Abdul ‘Aziz Al Furaih, taqdim: Syaikh Sholeh Al Fauzan, terbitan Dar Ibnul Jauzi, tahun 1432 H, hal. 54-55.


Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel Rumaysho.Com

Sumber : https://rumaysho.com/8060-membaca-al-quran-dari-mushaf-dalam-shalat-malam.html