Posts

LARANGAN MENEMPATKAN GAMBAR DAN PATUNG DI DALAM RUMAH

LARANGAN MENEMPATKAN GAMBAR DAN PATUNG DI DALAM RUMAH

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DakwahTauhid

LARANGAN MENEMPATKAN GAMBAR DAN PATUNG DI DALAM RUMAH

Di antara hal yang dapat dilakukan untuk membentengi rumah dari setan, yaitu: “Tidak menempatkan gambar dan patung di dalam rumah”.

Gambar dan patung yang dimaksudkan di sini adalah yang berupa/ berbentuk makhluk bernyawa (hewan dan manusia). Gambar dan patung seperti ini harus disingkirkan dari rumah, terkecuali boneka untuk mainan anak perempuan, demikian kata Al-Qadhi rahimahullah. (Al-Minhaj, 14/308)

Namun boneka ini tidak boleh dalam bentuk yang detail, sebagaimana jawaban Fadhilatusy Syaikh Muhammad ibnu Shalih Al-Utsaimin rahimahullah ketika ditanya tentang masalah ini. (lihat Majmu’ Fatawa wa Rasail Fadhilatusy Syaikh, no. 329, 2/227-278)

Makhluk Allah ta’ala yang mulia, para malaikat, tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya ada gambar dan patung. Sementara seperti yang telah kita katakan, bila para malaikat keluar dari rumah, niscaya yang bersarang di dalam rumah tersebut adalah para setan, karena rumah itu adalah rumah yang buruk.

Aisyah radhiyallahu’anha pernah membeli namruqah yang bergambar (makhluk hidup). Namruqah adalah bantal-bantal yang dijejer berdekatan satu dengan lainnya, atau bantal yang digunakan untuk duduk. (Fathul Bari, 10/478). Ketika Rasulullah ﷺ melihat namruqah tersebut, beliau ﷺ hanya berdiri di depan pintu, enggan untuk masuk ke dalam rumah. Aisyah radhiyallahu’anha pun mengetahui ketidaksukaan tampak pada wajah beliau ﷺ. Aisyah radhiyallahu’anha berucap:

أَتُوبُ إِلَى اللهِ، مَاذَا أَذنَبْتُ؟ قَالَ: مَا هَذِهِ النَّمْرُقَةُ؟ قُلتُ: لِتَجْلِسَ عَلَيْهَا وَتَوَسَدَّهَا. قَالَ: إِنَّ أَصْحَابَ هَذِهِ الصُّوَرِ يُعَذَّبُونَ يَومَ الْقِيَامَةِ، يُقَالُ لَهُمْ: أَحْيُوا مَا خَلَقتُمْ؛ وَإِنَّ الْمَلاَئِكِةَ لاَ تَدْخُلُ بَيْتًا فِيهِ الصُّوَرةُ

“Aku bertaubat kepada Allah. Apa gerangan dosa yang kuperbuat?” Rasulullah ﷺ menjawab: “Untuk apa namruqah ini?” “Aku membelinya agar engkau bisa duduk di atasnya serta menjadikannya sebagai sandaran.” jawab Aisyah. Rasulullah ﷺ kemudian memberikan penjelasan: “Sungguh pembuat gambar-gambar ini akan diazab pada Hari Kiamat, dan dikatakan kepada mereka: ’Hidupkanlah apa yang telah kalian ciptakan’. Dan sesungguhnya, rumah yang di dalamnya ada gambar-gambar (bernyawa), tidak akan dimasuki para malaikat.” (HR. Al-Bukhari no. 5957 dan Muslim no. 5499)

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata dari Rasulullah ﷺ:

لاَ تَدْخُلُ الْمَلاَئِكَةُ بَيْتًا فِيهِ تَمَاثِيلُ أَوْ تَصَاوِيرُ

“Para malaikat tidak akan masuk ke sebuah rumah yang di dalamnya ada patung-patung atau gambar-gambar.” (HR. Muslim no. 5511)

 

Sumber: http://asysyariah.com/membentengi-rumah-dari-setan-2/

,

KALIMAT YANG LEBIH MANIS DARIPADA MADU

KALIMAT YANG LEBIH MANIS DARIPADA MADU
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
#NasihatUlama
Bismillaah… Alloohummaa sholli wa sallim ‘alaa nabiyyinaa Muhmmadin.
KALIMAT YANG LEBIH MANIS DARIPADA MADU
 
Al-Imam Rabi’ bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah mengatakan:
 
“Malaikat meletakkan sayap-sayap mereka karena meridai penuntut ilmu (syariat). Para malaikat tidaklah meletakkan sayap mereka bagi para raja, tidak bagi para pedagang, tidak bagi para pemburu dunia, tidak pula selain mereka. Tidak bahkan bagi para ahli ibadah, tidak bagi orang-orang saleh, sampai para mujahid sekali pun, para malaikat tidak meletakkan sayap untuk mereka. Namun para malaikat meletakkan sayap bagi penuntut ilmu.
 
Ini adalah pemuliaan dari Allah tabaraka wa taala, bagi para penuntut ilmu, dan dorongan bagi mereka. Jangan kita menganggap mustahil hal itu, karena dengan perintah Allah, para malaikat memberikan perlindungan kepada orang-orang yang beriman.”
 
Marhaban Ya Thalibal Ilm hal 117
 
 
كلام أحلى من العسل
 
❍ قال الشيخ الإمام ربيع بن هادي المدخلي – حفظه اللّه تعالى-:
 
【 *و الملائكة تضع أجنحتها رضًا لطالب العلم،* الملائكة ما تضع أجنحتها لا للملوك و لا للتجار ، و لا لطلاب الدنيا ، و لا لغيرهم ، و لا حتى للعُبَّاد ، و لا للصالحين ، حتى للمجاهدين ما تضع أجنحتها ، بل تضع أجنحتها لطالب العلم ، *هذا تكريم من اللّه – تبارك و تعالى – لطلاب العلم، و تشجيع لهم، و لا نستبعد ذلك، فإن للملائكة بأمر اللّه عناية للمؤمنين 】
 
 مرحبا يا طالب العلم صـ (117)

LARANGAN MENARUH APAPUN DI ATAS ALQURAN DAN KITAB-KITAB ISLAM

LARANGAN MENARUH APAPUN DI ATAS ALQURAN DAN KITAB-KITAB ISLAM

 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#Nasihat_Ulama

LARANGAN MENARUH APAPUN DI ATAS ALQURAN DAN KITAB-KITAB ISLAM

Etika Indah terhadap Kitab Suci Alquran

Sering, tanpa disadari, kita telah melanggar larangan yang satu ini. Kadang karena terburu-terburu, atau karena ketidaktahuan kita, kita meletakkan pensil atau handphone yang tengah kita gunakan, di atas Mushaf. Perhatikan nasihat indah yang satu ini, agar kita terhindar dari melanggar ketentuan Allah ta’ala.

Imam Al-Baihaqiy rahimahullah berkata:

” وَمِنْهَا : أَنْ لَا يُحْمَلَ عَلَى الْمُصْحَفِ كِتَابٌ آخَرُ ، وَلَا ثَوْبٌ ، وَلَا شَيْءٌ ؛ إِلَّا أَنْ يَكُونَ مُصْحَفَانِ ، فَيُوضَعَ أَحَدُهُمَا فَوْقَ الْآخَرِ : فَيَجُوزُ “

“Dan di antaranya (yakni etika-etika terhadap Alquran; -penj.), adalah:

Tidak meletakkan di atas Alquran, buku yang lainnya, atau kain/pakaian atau apapun, kecuali ada dua Mushaf yang diletakkan di atas yang lainnya”.

Artinya, kita tidak boleh meletakkan sesuatu apapun di atas Mushaf. Tidak boleh menaruh buku yang lainnya, atau peci, handphone, jam tangan, pensil dan lain-lain. Tidak boleh juga menaruh apapun di atas kitab-kitab agama Islam lainnya. Adalah dibolehkan bagi kita menumpuk satu Mushaf di atas Mushaf lainnya. Seandainya kita akan menumpuk Alquran dengan kitab-kitab Islam lainnya, maka letakkan Alquran di tumpukan paling atas.

Wallahu ta’ala a’lam.

 

 

BOLEHKAH MELETAKKAN ALQURAN DI LANTAI?

BOLEHKAH MELETAKKAN ALQURAN DI LANTAI?

 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#Fatwa_Ulama

BOLEHKAH MELETAKKAN ALQURAN DI LANTAI?

Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin

Pertanyaan:

Apakah hukum meletakkan mushaf Alquran di bawah, yaitu di atas lantai masjid? Sebagian orang ada yang memfatwakan, bahwa hal itu bisa menyebabkan kekufuran.

Jawaban:

Hal itu tidak mengapa selama bukan dimaksudkan untuk penghinaan. Misalnya, meletakkan mushaf di depan atau di samping, ini tidak mengapa dan tidak masalah, dan juga bukan kekufuran. Adapun jika meletakannya di antara kaki -dan tentunya kecil kemungkinan seorang Mu’min berbuat demikian- maka tidak ragu lagi ini adalah bentuk penghinaan terhadap Kalamullah ‘Azza wa Jalla.

Dinukil dari: Fatawa Nurun ‘alad Darb, 2/5, Asy Syamilah

 

Fatwa Syaikh Abdul Aziz bin Baz

Pertanyaan:

Apa hukum meletakkan Alquran Al Karim di lantai untuk jangka waktu yang pendek maupun lama? Apakah wajib meletakannya di tempat yang tinggi setinggi minimal sejengkal?

Jawaban:

Meletakannya di tempat yang tinggi itu lebih utama, semisal di kursi atau di rak yang ada di tembok, atau semacamnya yang letaknya tinggi dari lantai. Namun jika meletakkannya di lantai karena suatu keperluan, bukan dalam rangka merendahkannya, dan lantainya dalam keadaan bersih, dilakukan karena suatu kebutuhan, semisal ketika hendak sholat dan tidak ada tempat tinggi untuk meletakkan mushaf, atau ketika akan sujud tilawah, maka ini tidak mengapa.

Sumber: Majmu Fatawa Ibnu Baz, 9/288, Asy Syamilah

 

Penerjemah: Yulian Purnama

[Artikel Muslim.or.id]

https://muslim.or.id/25726-fatwa-ulama-bolehkah-meletakkan-al-quran-di-lantai.html