Posts

, ,

HUKUM SEORANG WANITA MENAMBAHKAN NAMA SUAMINYA DI BELAKANG NAMANYA

HUKUM SEORANG WANITA MENAMBAHKAN NAMA SUAMINYA DI BELAKANG NAMANYA
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ 
HUKUM SEORANG WANITA MENAMBAHKAN NAMA SUAMINYA DI BELAKANG NAMANYA
 
Setelah menikah, terkadang seorang wanita mengganti namanya belakangnya atau nama keluarganya dengan nama suaminya. Hal ini juga banyak dilakukan di negara-negara Barat, seperti istrinya Bill Clinton: Hillary Clinton yang nama aslinya Hillary Diane Rodham. Lalu bagaimanakah pendapat para ulama tentang masalah ini?
 
Fatwa Lajnah Da’imah:
 
Fatawa al-Lajnah ad-Da’imah lil Buhutsil Ilmiyyah wal Ifta’ juz 20 halaman 379.
 
Pertanyaan:
Telah umum di sebagian negara, seorang wanita Muslimah setelah menikah menisbatkan namanya dengan nama suaminya atau laqobnya. Misalnya: Zainab menikah dengan Zaid, Apakah boleh baginya menuliskan namanya: Zainab Zaid? Ataukah hal tersebut merupakan budaya Barat yang harus dijauhi dan berhati-hati dengannya?
 
Jawaban:
TIDAK BOLEH seseorang menisbatkan dirinya kepada selain ayahnya. Allah ﷻ berfirman:
ادْعُوهُمْ لِآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِنْدَ اللَّهِ
“Panggillah mereka (anak-anak angkat itu) dengan memakai nama bapak-bapak mereka. Itulah yang lebih adil di sisi Allah.” [QS al-Ahzab: 5]
 
Sungguh telah datang ancaman yang keras bagi orang yang menisbatkan kepada SELAIN ayahnya. Maka dari itu TIDAK BOLEH seorang wanita menisbatkan dirinya kepada suaminya, sebagaimana adat yang berlaku pada kaum kuffar dan yang menyerupai mereka dari kaum Muslimin.
 
وبالله التوفيق، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم
 
Al-Lajnah ad-Da’imah lil Buhutsil Ilmiyyah wal Ifta’
Ketua: Abdul Aziz bin Abdillah bin Baz
Wakil: Abdul Aziz Alu Syaikh
Anggota:
Abdulloh bin ghudayyan
Sholih al-Fauzan
Bakr Abu Zaid
 
 
فتاوى اللجنة الدائمةالسؤال الثالث من الفتوى رقم ( 18147 )
س3: قد شاع في بعض البلدان نسبة المرأة المسلمة بعد الزواج إلى اسم زوجها أو لقبه، فمثلا تزوجت زينب زيدا، فهل يجوز لها أن تكتب: (زينب زيد)، أم هي من الحضارة الغربية التي يجب اجتنابها والحذر منها؟
ج3: لا يجوز نسبة الإنسان إلى غير أبيه، قال تعالى: { ادْعُوهُمْ لِآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِنْدَ اللَّهِ } (1) وقد جاء الوعيد الشديد على من انتسب إلى غير أبيه. وعلى هذا فلا يجوز نسبة المرأة إلى زوجها كما جرت العادة عند الكفار، ومن تشبه بهم من المسلمين
وبالله التوفيق، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم.
اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء
عضو … عضو … عضو … نائب الرئيس … الرئيس
بكر أبو زيد … صالح الفوزان … عبد الله بن غديان … عبد العزيز آل الشيخ … عبد العزيز بن عبد الله بن باز
***
 
Fatwa Syaikh Sholih al-Fauzan hafidzohullah
 
Pertanyaan:
Apakah boleh seorang wanita setelah menikah melepaskan nama keluarganya dan mengambil nama suaminya sebagaimana orang Barat?
 
Jawaban:
Hal itu TIDAK diperbolehkan. Bernasab kepada selain ayahnya tidak boleh, haram dalam Islam.
Haram dalam Islam seorang Muslim bernasab kepada selain ayahnya, baik laki-laki atau wanita. Dan baginya ancaman yang keras dan laknat bagi yang melakukannya, yaitu yang bernasab kepada selain ayahnya. Hal itu tidak boleh selamanya.
 
Dari kaset Syarh Mandhumatul Adab Syaikh al-Fauzan Hafidhahullah
 
السؤالهل يجوز للمرأة بعد الزواج ان تتنازل عن اسمها العائلي وتاخذ اسم زوجها كما هو الحال في الغرب؟الجواب
هذا لا يجوز الانتساب الى غير الاب لا يجوز حرام في الاسلام
حرام في الاسلام ان المسلم ينتسب الى غير ابيه سواءا كان رجلا ام امرأة وهذا عليه وعيد شديد وملعون من فعله الذي ينتسب الى غير مواليه او ينتسب الى غير ابيه هذا لا يجوز ابدا
من شريط شرح منظومة الآداب للشيخ الفوزان حفظه الله
 
***
 
Fatwa Syaikh Muhammad Ali Farkus hafidzahulloh
 
Pertanyaan:
Apakah wajib secara syari bagi seorang wanita menyertakan nama suaminya, atau sebisa mungkin tetap menggunakan nama aslinya?
 
Jawaban:
 
:الحمد لله ربِّ العالمين، والصلاة والسلام على من أرسله الله رحمة للعالمين، وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدين، أمَّا بعد
 
Tidak boleh dari segi nasab seseorang bernasab kepada selain nasabnya yang asli, atau mengaku keturunan dari yang bukan ayahnya sendiri. Sungguh Islam telah mengharamkan seorang ayah mengingkari nasab anaknya tanpa sebab yang benar secara ijma’.
 
Allah berfirman:
 
ادْعُوهُمْ لآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِندَ اللهِ فَإِن لَّمْ تَعْلَمُوا آبَاءَهُمْ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَمَوَالِيكُمْ وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُم بِهِ وَلَكِن مَّا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ وَكَانَ اللهُ غَفُورًا رَّحِيمًا
 
Dan sabda Nabi ﷺ:
 
مَنِ ادَّعَى إِلَى غَيْرِ أَبِيهِ أَوْ انْتَمَى إِلَى غَيْرِ مَوَالِيهِ، فَعَلَيْهِ لَعْنَةُ اللهِ وَالمَلاَئِكَةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ، لاَ يَقْبَلُ اللهُ مِنْهُ يَوْمَ القِيَامَةِ صَرْفًا وَلاَ عَدْلاً
 
“Barang siapa yang mengaku sebagai anak kepada selain bapaknya, atau menisbatkan dirinya kepada yang bukan walinya, maka baginya laknat Allah, malaikat, dan segenap manusia. Pada Hari Kiamat nanti Allah tidak akan menerima darinya ibadah yang wajib maupun yang sunnah.”
 
[Dikeluarkan oleh Muslim dalam al-Hajj (3327) dan Tirmidzi dalam Al-Wala’ Wal Habbah Bab Ma Ja’a Fiman Tawalla Ghoiro Mawalihi (2127), Ahmad (616) dari hadits Ali bin Abi Tholib radhiyAllahu anhu].
 
Dan dalam riwayat yang lain:
 
مَنِ ادَّعَى إِلَى غَيْرِ أَبِيهِ وَهُوَ يَعْلَمُ أَنَّهُ غَيْرُ أَبِيهِ، فَالجَنَّةُ عَلَيْهِ حَرَامٌ
 
“Barang siapa bernasab kepada selain ayahnya dan ia mengetahui bahwa ia bukan ayahnya, maka Surga haram baginya.”
 
[Dikeluarkan oleh Bukhari dalam al-Maghozi bab: Ghozwatuth Tho`if (3982), Muslim dalam “al-Iman” (220), Abu Dawud dalam “al-Adab” (bab Bab Seseorang Mengaku Keturunan dari yang Bukan Bapaknya (5113) dan Ibnu Majah dalam (al-Hudud) bab: Bab Orang Yang Mengaku Keturunan dari yang Bukan Bapaknya atau Berwali Kepada Selain Walinya (2610) dan Ibnu Hibban (415) dan Darimi (2453) dan Ahmad (1500) dan hadis Sa’ad bin Abi Waqqosh dan Abu Bakroh radhiyAllahu anhuma].
 
Maka tidak boleh dikatakan: Fulanah bintu Fulan sedangkan ia bukan anaknya, tetapi boleh dikatakan: Fulanah zaujatu Fulan (Fulanah istrinya si Fulan) atau tanggungannya si Fulan atau wakilnya Fulan. Dan jika tidak disebutkan idhofah-idhofah ini, dan hal ini sudah diketahui dan biasa, maka sesungguhnya apa-apa yang berlaku dalam adat, itulah yang dipertimbangkan dalam syariat.
 
والعلمُ عند الله تعالى، وآخر دعوانا أنِ الحمد لله ربِّ العالمين، وصلى الله على نبيّنا محمّد وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدين، وسلّم تسليمًا
 
Makkah, 4 Syawwal 1427 H
Bertepatan dengan 16 Oktober 2006 M
 
***
 
السؤال: هل الواجبُ على المرأةِ حملُ لقبِ زوجِها شرعًا أم بإمكانها البقاء على لقبها الأصليِّ ؟الجوابالحمد لله ربِّ العالمين، والصلاة والسلام على من أرسله الله رحمة للعالمين، وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدين، أمَّا بعد:
فلا يجوزُ من حيث النسبُ أن يُنْسَبَ المرءُ إلى غير نسبه الأصلي أو يُدَّعَى إلى غير أبيه، فقد حَرَّم الإسلام على الأب أن يُنْكِرَ نَسَبَ ولدِه بغير حقٍّ إجماعًا، لقوله تعالى: ﴿ادْعُوهُمْ لآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِندَ اللهِ فَإِن لَّمْ تَعْلَمُوا آبَاءَهُمْ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَمَوَالِيكُمْ وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُم بِهِ وَلَكِن مَّا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ وَكَانَ اللهُ غَفُورًا رَّحِيمًا﴾ [الأحزاب: 5]، ولقوله صلى الله عليه وآله وسلم: «مَنِ ادَّعَى إِلَى غَيْرِ أَبِيهِ أَوْ انْتَمَى إِلَى غَيْرِ مَوَالِيهِ، فَعَلَيْهِ لَعْنَةُ اللهِ وَالمَلاَئِكَةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ، لاَ يَقْبَلُ اللهُ مِنْهُ يَوْمَ القِيَامَةِ صَرْفًا وَلاَ عَدْلاً»(١- أخرجه مسلم في «الحج» (3327)، والترمذي في «الولاء والهبة» باب: باب ما جاء فيمن تولى غير مواليه (2127)، وأحمد (616)، من حديث علي بن أبي طالب رضي الله عنه، وفي رواية أخرى: «مَنِ ادَّعَى إِلَى غَيْرِ أَبِيهِ وَهُوَ يَعْلَمُ أَنَّهُ غَيْرُ أَبِيهِ، فَالجَنَّةُ عَلَيْهِ حَرَامٌ»(٢- أخرجه البخاري في «المغازي» باب: غزوة الطائف (3982)، ومسلم في «الإيمان» (220)، وأبو داود في «الأدب» باب: باب في الرجل ينتمي إلى غير مواليه (5113)، وابن ماجه في «الحدود» باب: باب من ادعى إلى غير أبيه أو تولى غير مواليه (2610)، وابن حبان (415)، والدارمي (2453)، وأحمد (1500)، من حديث سعد بن أبي وقاص وأبي بكرة رضي الله عنهما)
، فإذا كان لا يجوز أن يقال: فلانة بنت فلان وهي ليست ابنته، ولكن يجوز أن يقال: فلانة زوجة فلان أو مكفولة فلان أو وكيلة عن فلان، فإذا لم تذكر هذه الإضافات -وكانت معروفة معهودة- «فإنّ ما يجري بالعرف يجري بالشرع».
والعلمُ عند الله تعالى، وآخر دعوانا أنِ الحمد لله ربِّ العالمين، وصلى الله على نبيّنا محمّد وعلى آله وصحبه وإخوانه إلى يوم الدين، وسلّم تسليمًا.
مكة في: 4 شـوال 1427ﻫ
الموافق ﻟ: 26 أكتوبر 2006م
***
 
Lalu Bagaimana yang Disyariatkan?
 
Yang disunnahkan adalah menggunakan nama kunyah (baca: kun-yah), sebagaimana telah tsabit dalam banyak hadis, dan ini jelas lebih utama daripada menggunakan laqob/julukan-julukan yang berasal dari adat Barat ataupun ‘ajam. Sebagaimana yang dikatakan oleh syaikh al-Albani rahimahulloh dalam Silsilah al-Ahaadits ash-Shohihah no. 132:
 
Rasulullah ﷺ bersabda:
 
اكْتَنِي [بابنك عبدالله – يعني: ابن الزبير] أَنْتِ أُمَّ عَبْدِ اللَّهِ
 
“Berkun-yahlah [dengan anakmu –yakni: Ibnu Zubair] kamu adalah Ummu Abdillah” [Lihat ash-Shohihah no. 132]
 
Dikeluarkan oleh al-Imam Ahmad: Haddatsana Abdurrozzaq (bin Hammam, pent), haddatsana Ma’mar (bin Rosyid, pent) dari Hisyam (bin ‘Urwah, pent), dari bapaknya (Urwah bin Zubair, pent): bahwa ‘Aisyah berkata kepada Nabi ﷺ:
 
يَا رَسُولَ اللَّهِ كُلُّ نِسَائِكَ لَهَا كُنْيَةٌ غَيْرِي فَقَالَ لَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فذكره بدون الزيادة
 
“Wahai Rasulullah, semua istrimu selain aku memiliki kun-yah”, lalu Rasulullah ﷺ sallam bersabda kepadanya: (lalu beliau ﷺ menyebutkan hadis ini tanpa tambahan).
 
Berkata (Urwah, pent): Ketika itu ‘Aisyah disebut sebagai Ummu Abdillah sampai ia meninggal, dan ia tidak pernah melahirkan sama sekali.
 
Berdasarkan hadis ini, disyariatkan berkun-yah walaupun seseorang tidak memiliki anak. Ini merupakan adab Islami yang tidak ada bandingannya pada umat lainnya sejauh yang aku ketahui. Maka sepatutnya bagi kaum Muslimin untuk berpegang teguh padanya, baik laki-laki maupun wanita, dan meninggalkan apa yang masuk sedkit demi sedikit kepada mereka dari adat-adat kaum ‘Ajam seperti al-Biik (البيك), al-Afnadi (الأفندي), al-Basya (الباشا), dan yang semisal itu seperti al-Misyu (المسيو), as-Sayyid (السيد), as-Sayyidah (السيدة), dan al-Anisah (الآنسة), ketika semua itu masuk ke dalam Islam. Dan para fuqoha’ al-Hanafiyyah telah menegaskan tentang dibencinya al-Afnadi (الأفندي) karena di dalamnya terdapat tazkiyah, sebagaimana dalam kitab ‘Hasyiyah Ibnu Abidin’. Dan Sayyid hanya saja dimutlaqkan atas orang yang memiliki kepemimpinan atau jabatan, dan pada masalah ini terdapat hadis (قوموا إلى سيدكم) “Berdirilah kepada (tolonglah, pent) sayyid kalian”, dan telah berlalu pada nomor 66 (dalam ash-Shohihah, pent) dan tidak dimutlakkan atas semua orang karena ini juga masuk pada bentuk tazkiyah.
 
Faidah: adapun hadis yang diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyAllahu anha, bahwa bahwa ia mengalami keguguran dari Nabi ﷺ, lalu ia menamainya (janin yang gugur tersebut, pent) Abdullah, dan ia berkun-yah dengannya, maka hadis tersebut bathil secara sanad dan matan. Dan keterangannya ada pada adh-Dho’ifah jilid ke-9. –Selesai perkataan syaikh al-Albani rahimahullah.
 
Maroji‘:
alifta.net – Fatwa Lajnah Da’imah
Sahab.net – Fatwa Syaikh Sholeh Fauzan
Ferkous.com – Fatwa Syaikh Farkus
Tholib.wordpress.com – Perkataan Syaikh al-Albani
Disalin dari: ummushofi.wordpress.com Untuk dipublikasikan oleh: ibnuabbaskendari.wordpress.com

Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

 

 

 

#hukum #menambakannamasuamidibelakangnamaistri #hukummemakainamabelakangsuami #nisbatkannamasuami #menisbatkannamabelakangsuami #hukummenisbatkankeselainayahkandung #wanita #perempuan #muslimah #suami #istri #isteri #lelaki #lakilaki #pria #suami #istripakainamabelakangsuami #bernasabkepadaselainAllah
,

PERGI DAN PULANG DARI MASJID AKAN MENDAPATKAN GANJARAN PAHALA

PERGI DAN PULANG DARI MASJID AKAN MENDAPATKAN GANJARAN PAHALA
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
PERGI DAN PULANG DARI MASJID AKAN MENDAPATKAN GANJARAN PAHALA
>> Keutamaan Berjalan Kaki ke Masjid  untuk Menunaikan Shalat
 
Setiap Langkah Kaki Ke Masjid Akan Dihitung Sedekah
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi ﷺ bersabda:
 
وَكُلُّ خَطْوَةٍ تَمْشِيهَا إِلَى الصَّلاَةِ صَدَقَةٌ
 
“Setiap langkah berjalan untuk menunaikan shalat adalah sedekah.” [HR. Muslim, no. 1009]
 
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin dalam Syarh Al-Arba’in An-Nawawiyah mengatakan:
“Setiap langkah kaki menuju shalat adalah sedekah, baik jarak yang jauh maupun dekat”.
 
Setiap Langkah Kaki Ke Tempat Shalat Dicatat Sebagai Kebaikan
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi ﷺ bersabda:
 
كُلُّ خُطْوَةٍ يَخْطُوهَا إِلَى الصَّلاَةِ يُكْتَبُ لَهُ بِهَا حَسَنَةٌ وَيُمْحَى عَنْهُ بِهَا سَيِّئَةٌ
 
“Setiap langkah menuju tempat shalat akan dicatat sebagai kebaikan dan akan menghapus kejelekan.” [HR. Ahmad, 2:283. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth mengatakan bahwa sanad hadis ini Shahih]
 
Berjalan ke Masjid akan Mendapat Dua Keutamaan
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah ﷺ bersabda:
 
مَنْ تَطَهَّرَ فِى بَيْتِهِ ثُمَّ مَشَى إِلَى بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ لِيَقْضِىَ فَرِيضَةً مِنْ فَرَائِضِ اللَّهِ كَانَتْ خَطْوَتَاهُ إِحْدَاهُمَا تَحُطُّ خَطِيئَةً وَالأُخْرَى تَرْفَعُ دَرَجَةً
 
“Barang siapa bersuci di rumahnya lalu dia berjalan menuju salah satu dari rumah Allah (yaitu masjid) untuk menunaikan kewajiban yang telah Allah wajibkan, maka salah satu langkah kakinya akan menghapuskan dosa, dan langkah kaki lainnya akan meninggikan derajatnya.” [HR. Muslim, no. 666]
 
Orang yang melakukan semacam ini akan mendapatkan dua kebaikan:
(1) Ditinggikan derajatnya,
(2) Akan dihapuskan dosa-dosa.
 
Apakah Perlu Memperpendek Langkah Kaki?
Ada sebagian ulama yang menganjurkan, bahwa setiap orang yang hendak ke masjid hendaknya memperpendek langkah kakinya. Akan tetapi ini adalah anjuran yang bukan pada tempatnya dan tidak ada dalilnya sama sekali. Karena Nabi ﷺ dalam hadis hanya mengatakan ‘Setiap langkah kaki menuju shalat’ dan beliau ﷺ tidak mengatakan ‘Hendaklah setiap orang memperpendek langkahnya.’ Seandainya perbuatan ini adalah perkara yang disyariatkan, tentu Nabi ﷺ akan menganjurkannya kepada kita. Yang dimaksudkan dalam hadis ini adalah bukan memanjangkan atau memendekkan langkah, namun yang dimaksudkan adalah berjalan seperti kebiasaannya. [Lihat Syarh Al-Arba’in An-Nawawiyah, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin pada penjelasan hadis no. 26]
 
Berjalan Pulang dari Masjid Akan Dicatat Sebagaimana Perginya
Hal ini berdasarkan hadis berikut:
 
عَنْ أُبَىِّ بْنِ كَعْبٍ قَالَ كَانَ رَجُلٌ لاَ أَعْلَمُ رَجُلاً أَبْعَدَ مِنَ الْمَسْجِدِ مِنْهُ وَكَانَ لاَ تُخْطِئُهُ صَلاَةٌ – قَالَ – فَقِيلَ لَهُ أَوْ قُلْتُ لَهُ لَوِ اشْتَرَيْتَ حِمَارًا تَرْكَبُهُ فِى الظَّلْمَاءِ وَفِى الرَّمْضَاءِ . قَالَ مَا يَسُرُّنِى أَنَّ مَنْزِلِى إِلَى جَنْبِ الْمَسْجِدِ إِنِّى أُرِيدُ أَنْ يُكْتَبَ لِى مَمْشَاىَ إِلَى الْمَسْجِدِ وَرُجُوعِى إِذَا رَجَعْتُ إِلَى أَهْلِى. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « قَدْ جَمَعَ اللَّهُ لَكَ ذَلِكَ كُلَّهُ »
 
“Dulu ada seseorang yang tidak aku ketahui seorang pun yang jauh rumahnya dari masjid selain dia. Namun dia tidak pernah luput dari shalat. Kemudian ada yang berkata padanya, atau aku sendiri yang berkata padanya: “Bagaimana kalau engkau membeli keledai untuk dikendarai ketika gelap dan ketika tanah dalam keadaan panas?” Orang tadi lantas menjawab: “Aku tidaklah senang jika rumahku di samping masjid. Aku ingin dicatat bagiku langkah kakiku menuju masjid, dan langkahku ketika pulang kembali ke keluargaku.” Rasulullah ﷺ bersabda: “Sungguh Allah telah mencatat bagimu seluruhnya.” [HR. Muslim, no. 663]
 
Imam Nawawi dalam Syarh Shahih Muslim (5:149) mengatakan:
 
فِيهِ : إِثْبَات الثَّوَاب فِي الْخُطَا فِي الرُّجُوع مِنْ الصَّلَاة كَمَا يَثْبُت فِي الذَّهَابِ .
 
“Dalam hadis ini terdapat dalil, bahwa langkah kaki ketika pulang dari shalat akan diberi ganjaran sebagaimana perginya.”
 
Masya Allah, inilah keutamaan pergi dan pulang dari menunaikan shalat di masjid. Akankah kita masih melewatkannya?
 
Orang yang tahu di tempat lain kalau berdagang di tempat lain akan mendapat keuntungan berlipat-lipat daripada berdagang di rumah, tentu akan melangkahkan kakinya ke tempat jauh sekalipun.
 
Semoga Allah memberi taufik kepada kita, khususnya kaum pria, agar dapat merutinkan shalat jamaah di masjid.
 
 
Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
[Artikel Rumaysho.Com]

 

#BerjalanKeMasjid #HadisTentangPergiKeMasjid #KeutamaanBerjalanKakiKeMasjid #KeutamaanKeMasjid #LangkahOrangMenujuMesjid #sifatsholatnabi, #sifatshalatnabi, #sholat, #shalat, #solat, #salat, #tatacara, #cara, #keutamaanjalan kakikemasjid, #berjalankakikemasjid, #pulangpergimasjid, #lelaki, #pria, #lakilaki, #jamaah, , #berjamaah #langkahkaki,#dihitungsedekah

,

HUKUM MEMAKAI CELAK BAGI LAKI-LAKI

HUKUM MEMAKAI CELAK BAGI LAKI-LAKI
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
HUKUM MEMAKAI CELAK BAGI LAKI-LAKI
 
Celak biasanya berupa bubuk untuk memalit bulu mata atau disapukan di sekeliling mata. Telah diketahui banyak orang, bahwa celak adalah perhiasan yang dipakai wanita untuk berhias. Walaupun terdapat perbedaan di antara para ulama tentang boleh-tidaknya wanita bercelak di depan lelaki non-mahram, namun yang menjadi bahasan dalam artikel singkat ini adalah tentang bagaimana hukum memakai celak bagi laki-laki. Dalam artikel singkat ini hanya akan dibawakan beberapa hadis tentang celak dan fatwa para ulama abad ini tentang masalah tersebut.
Hadis-Hadis Tentang Memakai Celak
 
Hadis 1:
اكْتَحِلُوا بِالْإِثْمِدِ فَإِنَّهُ يَجْلُو الْبَصَرَ وَيُنْبِتُ الشَّعْرَ
 
“Bercelaklah kalian dengan itsmid, karena dia bisa mencerahkan mata dan menumbuhkan rambut.” [HR. At Tirmidzi no.1679 dalam Sunannya bab Maa Jaa-A Fil Iktihaal, Ahmad no.15341 dalam Musnad-nya]
 
Status Hadis: At Tirmidzi berkata: “Hadis ini Hasan Gharib”. Al Mubarakfuri berkata dalam Tuhfatul Ahwadzi: “Dikeluarkan juga oleh Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban”
 
Hadis 2:
عَلَيْكُمْ بِالْإِثْمِدِ عِنْدَ النَّوْمِ فَإِنَّهُ يَجْلُو الْبَصَرَ وَيُنْبِتُ الشَّعَرَ
 
“Bercelaklah memakai itsmid ketika hendak tidur, karena ia dapat mencerahkan pandangan dan menumbuhkan rambut.” [HR. Ibnu Majah dalam Sunan-nya no.3846 bab Al Kahlu Bil Itsmid]
Status Hadis: Dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan Ibni Majah (2/263/2818).
 
Hadis 3:
Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, bahwa Nabi ﷺ bersabda:
 
وَإِنَّ خَيْرَ أَكْحَالِكُمُ الْإِثْمِدُ يَجْلُو الْبَصَرَ وَيُنْبِتُ الشَّعْرَ
 
“Celak yang paling baik bagi kalian adalah itsmid. Ia bisa mencerahkan pandangan dan menumbuhkan rambut.” [HR. Abu Daud no.3380 dan 3539, Ibnu Majah no. 3488, Ahmad no. 2109]
 
Status Hadis:
Dalam Aunul Ma’bud dijelaskan bahwa Imam At Tirmidzi berkata: “Hadis ini Hasan Shahih”. Dishahihkan oleh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud (2/766/3426).
 
 
Hadis 4
عليكم بالإثمد ؛ فإنه منبتة للشعر ، مذهبة للقذى ، مصفاة للبصر
 
“Bercelaklah dengan itsmid, karena ia menumbuhkan rambut, mengilangkan kotoran yang masuk ke mata, dan mencerahkan pandangan” [HR. ‘Abu Ashim, Ath Thabrani. Lihat Aunul Ma’bud syarah hadis no. 1679]
 
Status Hadis: Dihasankan oleh Al Albani dalam Silsilah Ahaadits Shohihah (2/270/665)
 
 
Fatwa Para Ulama Tentang Memakai Celak Bagi Laki-Laki
 
Fatwa Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah:
 
أما الاكتحال الذي لتجميل العين فهل هو مشروع للرجل أو للأنثى فقط؟
الظاهر أنه مشروع للأنثى فقط ،أما الرجل فليس بحاجة إلى تجميل عينيه. وقد يقال:إنه مشروع للرجل أيضاً،لأن النبي صلى الله عليه وسلم لما سئل:إن إحدنا يحب أن يكون نعله حسناً،وثوبه حسناً فقال صلى الله عليه وسلم”:إن الله جميل يحب الجمال.” وقد يقال:إذا كان في عين الرجل عيب يحتاج إلى الاكتحال فهو مشروع له ،وإلا فلا
 
“Bercelak dengan tujuan menghiasi mata apakah disyaratkan untuk laki-laki, ataukah hanya untuk wanita saja? Yang nampak bagiku hal tersebut disyaratkan bagi wanita saja. Adapun lelaki, tidak ada keperluan untuk berhias dengannya. Namun ada pula ulama yang berpendapat hal ini pula disyariatkan bagi laki-laki, dengan berdalil dengan sabda Rasulullah ﷺ ketika ada sahabat yang bertanya: ”Bolehkah jika kami gemar memakai sandal dan pakaian yang bagus?” Rasulullah ﷺ bersabda: “Sesungguhnya Allah itu Maha Indah dan mencintai keindahan”. Pendapatku, jika pada mata seorang lelaki terdapat penyakit yang membutuhkan celak untuk penyembuhannya, maka hal ini disyariatkan. Namun bila tidak ada kebutuhan, maka tidak disyariatkan.” [Syarhul Mumthi’, 1/129]
 
الاكتحال نوعان:
أحدهما: اكتحال لتقوية البصر وجلاء الغشاوة من العين وتنظيفها وتطهيرها بدون أن يكون له جمال ، فهذا لا بأس به ، بل إنه مما ينبغي فعله ، لأن النبي صلى الله عليه وسلم كان يكتحل في عينيه ، ولاسيما إذا كان بالإثمد .
النوع الثاني: ما يقصد به الجمال والزينة ، فهذا للنساء مطلوب ، لأن المرأة مطلوب منها أن تتجمل لزوجها .
وأما الرجال فمحل نظر ، وأنا أتوقف فيه ، وقد يفرق فيه بين الشاب الذي يخشى من اكتحاله فتنه فيمنع ، وبين الكبير الذي لا يخشى ذلك من اكتحاله فلا يمنع
 
 
“Bercelak ada dua macam:
 
– Yang pertama, bercelak untuk menguatkan pandangan, mengobati rabun, atau untuk membersihkan pandangan mata tanpa bermaksud untuk berhias, maka hal ini tidak mengapa, bahkan ini dianjurkan. Karena Rasulullah ﷺ menggunakan celak pada kedua mata beliau ﷺ. Lebih baik lagi jika memakai itsmid.
 
– Yang kedua, bercelak dengan tujuan untuk berhias. Jenis ini berlaku bagi wanita. Karena seorang wanita dianjurkan mempercantik diri untuk suaminya. Adapun bagi laki-laki, terdapat beberapa pertimbangan dan aku tawaqquf dalam hal ini. Namun perlu dibedakan antara lelaki yang masih muda dengan lelaki yang sudah tua. Bagi pemuda yang dikhawatirkan dapat menimbulkan fitnah jika bercelak, maka sebaiknya tidak dilakukan. Sedangkan orang yang sudah tua tidak dikhawatirkan lagi dapat menimbulkan fitnah, maka tidak dilarang.” [Fatwa Syaikh Al Utsaimin dalam As’ilah Al Usroh Al Muslimah]
 
 
Fatwa Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah:
 
س: هل هناك دليل يحرم وضع الكحل على العينين والحناء على اليدين والرجلين بالنسبة للرجل ؟ علما بأن وضعها ليس القصد منه التشبه بالنساء ، إنما هي عادة .
ج: ليس للمؤمن أن يتشبه بالنساء لا في الحناء ولا في غيره ، ولو كان عادة فليس له أن يفعل ما يكون فيه متشبها فيه بالنساء ؛ لأن الرسول صلى الله عليه وسلم”: لعن المتشبهين من الرجال بالنساء ، ولعن المتشبهات من النساء بالرجال”
أما الكحل فلا بأس ؛ لأنه مشروع للرجال والنساء على حد سواء ، فكونه يكحل عينيه فلا بأس ، والكحل طيب نافع ، “ وكان النبي صلى الله عليه وسلم يكتحل “ ، فلا بأس بذلك
 
 
Pertanyaan:
Adakah dalil haramnya memakai celak pada mata dan pacar kuku bagi laki-laki, jika diketahui bahwa tujuan memakainya bukan untuk meniru wanita, namun karena sudah menjadi kebiasaan di masyarakat?
 
Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz menjawab:
Seorang lelaki Mukmin tidak boleh meniru wanita dengan memakai pacar kuku atau yang lainnya, walaupun hal tersebut sudah menjadi kebiasaan di masyarakat. Ia tetap tidak boleh melakukan perbuatan yang terdapat unsur meniru wanita, karena terdapat hadis: “Rasulullah ﷺ melaknat laki-laki yang menyerupai wanita, dan melaknat wanita yang menyerupai laki-laki.”
Adapun memakai celak, maka tidak mengapa. Karena memakai celak itu disyariatkan bagi laki-laki dan wanita dengan kadar yang sama. Maka seorang laki-laki boleh memakai celak pada kedua matanya. Dan celak itu baik dan bermanfaat. Terdapat hadis: “Rasulullah ﷺ biasa memakai celak. ” Maka hukumnya boleh. [Majmu’ Fatawa Syaikh Ibn Baz, 29/48]
 
ما حكم الاكتحال، وهل علم عن النبي – صلى الله عليه وسلم – أنه كان يضع الكحل في عينيه؟
الاكتحال سنة، وقد ثبت عن النبي – صلى الله عليه وسلم – أنه كان يكتحل -عليه الصلاة والسلام- في كل عين ثلاثة أميال -عليه الصلاة والسلام- الاكتحال سنة، بالإثمد، أفضل ما يكون بالإثمد،……
 
 
Pertanyaan:
Apa hukum memakai celak? Apakah benar bahwa Nabi ﷺ biasa memakai celak pada kedua matanya?
 
Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz menjawab:
Memakai celak adalah sunnah Nabi ﷺ. Terdapat hadis Shahih: Rasulullah ﷺ biasa memakai celak tiga kali pada setiap matanya”. Maka memakai celak termasuk Sunnah Nabi ﷺ. Lebih baik lagi jika memakai itsmid. [Kaset Nuurun ‘Ala Ad Darb]
 
 
Fatwa Syaikh Shalih Fauzan Al Fauzan hafizhahullah
 
س: هل يجوز للرجل أن يكحل عينيه ؟
ج:الإكتحال سنة. فعله رسول الله صلى الله عليه وسلم يكتحل بالإثمد ليلة بعد ليلة . فيه منفعة للبصر. فهو سنة لا بئس بذالك.
 
 
Pertanyaan:
Apakah dibolehkan bagi laki-laki memakai celak pada kedua matanya?
 
Syaikh Shalih Fauzan Al Fauzan menjawab:
Memakai celak adalah Sunnah Nabi ﷺ. Beliau ﷺ biasa memakai celak dengan itsmid setiap malam. Celak memiliki manfaat bagi mata. Ia termasuk sunnah, diperbolehkan memakainya. [Kaset Majmu’ Fatawa Syaikh Shalih Fauzan, fatwa no. 3748]
 
Fatwa Lajnah Daimah
 
السؤال الثاني من الفتوى رقم 3598
س 2: هل يجوز للرجل أن يكتحل بالكحل أم لا؟
جـ 2: الحمد لله وحده والصلاة والسلام على رسوله وآله وصحبه . . وبعد:
نعم يجوز ذلك ، لأن النبي صلى الله عليه وسلم كان يفعل ذلك عند النوم .
وبالله التوفيق ، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم
 
 
Pertanyaan
Memakai celak bagi laki-laki dibolehkan atau tidak?
 
Lajnah Daimah menjawab:
Segala puji kita panjatkan kepada Allah semata, semoga shalawat serta salam terlimpah atas Rasulullah ﷺ beserta keluarga dan sahabatnya. Amma ba’du.
Ya benar, memakai celak bagi laki-laki dibolehkan, karena Rasulullah ﷺ biasa melakukannya sebelum tidur.
Hidayah taufik hanya dari Allah ta’ala. Semoga shalawat serta salam terlimpah atas Nabi ﷺ beserta keluarga dan sahabatnya.
 
Tertanda:
• ‘Abdullah bin Qu’ud (Anggota)
• ‘Abdullah bin Ghadayan (Anggota)
• ‘Abdurrazzaq ‘Afifi (Wakil ketua)
• ‘Abdul Aziz bin Baz (Ketua)
(Fatawa Lajnah Daimah Lil Buhuts ‘Ilmiyyah Wal Ifta, 5/205/3598)
 
Wallahu Ta’ala A’lam
 
Sumber:
Catatan Tambahan:
Bagaimana Cara Bercelak?
 
Dari Anas radhiallahu ‘anhu:
“Bahwasanya Rasulullah ﷺ bercelak di matanya yang sebelah kanan tiga kali, dan di matanya yang sebelah kiri dua kali.” [Dishahihkan oleh Syaikh Albani di dalam kitabnya, Silsilah Hadis Sohih ( 633 )]
 
Mengenai “Atsamidu”, Ibnu Qoyim rahimahullah mengatakan: ” Ia adalah batu celak berwarna hitam. Didatangkan dari Asbahan, itu kualitas terbaik. Didatangkan juga dari negeri Maghrib.
 
Ibnu Qoyim rahimahullah mengatakan mengenai faidahnya:
“Bermanfaat menguatkan mata, menguatkan syaraf mata, menjaga kesehatan mata, menghilangkan daging jadi dan sel kulit mati, menghilangkan kotoran mata, menjernihkan mata dan menghilangkan pusing.” [Lihat Zadul Ma’ad, Juz 4, Hal 284, Cetakan Ar Risalah]
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat
#lakilaki, #pria, #akhi, #adab, #lelaki, #pakaicelak, #hukum, #hukummemakaicelak, #perempuan, #wanita, #muslimah, #sebelumtidur, #itsmid, #fatwaulama, #bagaimanacarapakaicelak, #sunnahnabiyangmulaidilupakan #istimid #bagaimanacaramemakaicelak #manfaat, #faidah, #faedah, #manfaatmemakaicelak, #manfaatpakaicelak
,

AYO SHALAT BERJAMAAH BAGI KAUM LAKI-LAKI

AYO SHALAT BERJAMAAH BAGI KAUM LAKI-LAKI

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ

 

AYO SHALAT BERJAMAAH BAGI KAUM LAKI-LAKI

Bagi laki-laki yang masih malas shalat jamaah di masjid, coba renungkan baik-baik pahala besar di balik shalat jamaah berikut ini:

1. Shalat jamaah lebih utama dari shalat sendirian sebanyak 27 derajat (27 kali).
2. Allah ta’ala akan melindungi orang yang melaksanakan shalat jamaah dari gangguan setan.
3. Keutamaan shalat jamaah semakin bertambah dengan semakin bertambahnya jamaah.
4. Orang yang menjaga shalat jamaah selama 40 hari, ia akan selamat dari kemunafikan.
5. Siapa yang shalat Subuh dalam keadaan berjamaah di pagi hari, ia akan mendapatkan rasa aman hingga petang (sore) hari.
6. Siapa yang shalat Subuh berjamaah di masjid lantas ia menunggu hingga matahari meninggi, lalu ia melaksanakan shalat dua rakaat ketika matahari meninggi (15 menit setelah matahari terbit), maka ia akan mendapatkan pahala haji dan umrah yang sempurna dan sempurna dan sempurna.
7. Siapa yang melaksanakan shalat Isya secara berjamaah, maka ia mendapatkan pahala shalat separuh malam. Sedangkan jika ia melaksanakan shalat Subuh secara berjamaah, ia akan mendapatkan pahala shalat semalam suntuk (semalam penuh).
8. Malaikat malam dan siang berkumpul di waktu Subuh dan Ashar.
9. Orang yang menunggu shalat jamaah, terhitung berada dalam keadaan shalat.
10. Siapa yang shalatnya membaca Aamiin setelah membaca Al-Fatihah, maka ia akan mendapatkan kecintaan dan ampunan Allah.

Semoga Allah beri hidayah bagi kaum pria untuk berjamaah di masjid.

 

Sumber: Rumaysho.Com

 

 

Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

 

 

 

 

 

 

 

#sifat sholat nabi, #shalat, #sholat, #salat, #solat, #tatacara, #cara, #jamaah, #jama’ah, #berjamaah, #laki laki, #pria, #lelaki, #ayoshalatberjamaahdimasjid #ikhwan #akhi #hukum

,

MAKNA LAKI-LAKI YANG HATINYA TERKAIT MASJID

MAKNA LAKI-LAKI YANG HATINYA TERKAIT MASJID
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
MAKNA LAKI-LAKI YANG HATINYA TERKAIT MASJID
 
Inilah mereka yang mendapatkan naungan pada Hari Kiamat. Yang dimaksudkan naungan di sini adalah naungan ‘Arsy Allah, sebagaimana dikuatkan riwayatnya oleh Ibnu Hajar dalam Fath Al-Bari (2: 144).
 
Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi ﷺ bersabda:
 
سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: الْإِمَامُ الْعَادِلُ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ رَبِّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ وَرَجُلٌ طَلَبَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ أَخْفَى حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَا
 
“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah, pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya:
 
1. Pemimpin yang adil.
2. Pemuda yang tumbuh di atas kebiasaan ‘ibadah kepada Rabbnya.
3. Lelaki yang hatinya terpaut dengan masjid.
4. Dua orang yang saling mencintai karena Allah, sehingga mereka tidak bertemu dan tidak juga berpisah kecuali karena Allah.
5. Lelaki yang diajak (berzina) oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantic, lalu dia berkata: ‘Aku takut kepada Allah’.
6. Orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi, hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya.
7. Orang yang berzikir kepada Allah dalam keadaan sendiri hingga kedua matanya basah karena menangis.” [HR. Al-Bukhari no. 620 dan Muslim no. 1712]
 
Laki-laki Yang Hatinya Terpaut dengan Masjid
 
Sungguh Allah ta’ala telah memuji semua orang yang memakmurkan masjid secara umum di dalam firman-Nya:
 
في بيوت أذن الله أن ترفع ويذكر فيها اسمه يسبح له فيها بالغدو والآصال رجال لا تلهيهم تجارة ولا بيع عن ذكر الله وإقام الصلاة وإيتاء الزكاة يخافون يوماً تتقلب فيه القلوب والأبصار ليجزيهم الله أحسن ما عملوا ويزيدهم من فضله والله يرزق من يشاء بغير حساب
 
“Bertasbih kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang. Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari, yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. (Mereka mengerjakan yang demikian itu) supaya Allah memberikan balasan kepada mereka (dengan balasan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan, dan supaya Allah menambah karunia-Nya kepada mereka. Dan Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa batas.” [QS. An-Nur: 36-38]
 
Terkaitnya hati dengan masjid hanya akan didapatkan oleh siapa saja yang menuntun jiwanya menuju ketaatan kepada Allah. Hal itu karena jiwa pada dasarnya cenderung memerintahkan sesuatu yang jelek. Sehingga jika dia meninggalkan semua ajakan dan seruan jiwa yang jelek itu dan lebih mendahulukan kecintaan kepada Allah, maka pantaslah dia mendapatkan pahala yang sangat besar.
 
 
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat
#MutiaraSunnah, #mutiarasunnah, #lakilaki, #lelaki, #akhi, #pria, #hatinyaterkaitmasjid, #mesjid, #masjid, #artinya, #maknanya, #definisinya #tujuhgolonganmanusia, #naungan Allah #7golonganmanusia #hatinyaterpautdenganmasjid
,

DUHAI ISTRIKU, ENGKAU BERHAK MENDAPATKAN NYAWAKU

DUHAI ISTRIKU, ENGKAU BERHAK MENDAPATKAN NYAWAKU
Bismillah
 
DUHAI ISTRIKU, ENGKAU BERHAK MENDAPATKAN NYAWAKU
>> Anti Tastahiqqiina Ruuhi
>> Akhi, Jagalah Istrimu dengan Baik
 
Di kota Jeddah ada seorang wanita yang menghadapi masalah dalam rumah tangganya. Ia pun terlibat percekcokan dengan suaminya. Keributan memuncak, hingga sang suami angkat tangan dan memukul sang istri. Menangislah wanita ini
 
Tiba-tiba terdengar bunyi seseorang yang mengetuk pintu. “Tok..tok..tok..” Segeralah sang suami melihat lewat lubang intip pintu, siapa yang datang. Tak di duga, mertua alias orang tua si wanita ada di depan pintu, datang bertamu.
 
Dalam keadaan berderai air mata, wanita inipun masuk ke dalam kamar. Ia sapu air matanya dan ia bersihkan wajahnya. Sang suami pun membukakan pintu dan mempersilakan mertua masuk ke dalam rumah.
 
Tak lama keluarlah wanita ini menemui ibu dan bapaknya dengan sisa air mata yang tak mampu ia tahan. Diciuminya ibu dan bapaknya, sedang air mata terus mengalir di pipinya. Betapa terkejut ibu bapaknya melihat anaknya keluar dalam keadaan menangis. “Kenapa kamu menangis nak?” tanya ibu kepada anaknya.
 
Wanita inipun menjawab: “Umii, ana kaaangen sama umii. Kok Allah kirim umi sama abi ke sini.” Subhanallah.
 
Mendengar jawaban istrinya, hancurlah amarah dan keangkuhan sang suami. Hatinya luluh melihat kecerdasan istrinya dalam menyelamatkan nama baik suaminya di hadapan mertua.
 
Segera sang suami keluar rumah. Ia carikan hidangan bagi mertuanya, karena memang hari itu tidak ada masakan di rumahnya. Sebelum pulang ia mampir ke toko emas. Dia beli sabuk emas seharga 10 ribu Real.
 
Di rumah semua berjalan normal, seolah tak pernah ada masalah di rumah tangga.
 
Sepulang mertua, sang suami segera menemuni sang istri. Sang suami meminta maaf atas amarah dan khilafnya. Sabuk emas yang tadi ia beli, dia serahkan kepada sang istri sambil berkata:
”Anti tastahiqqiina ruuhi” yang maknanya kurang lebih “ENGKAU BERHAK MENDAPATKAN NYAWAKU”
 
========
 
Diceritakan oleh Ustadz DR Syafiq Bin Riza Basalamah hafidzahullah
 
Sumber: indonesiabertauhidofficial
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

#duhaiistriku, #engkauberhakmendapatkannyawaku #antitastahiqqiinaruuhi #jagalahistrimudenganbaik #wanita, #perempuan, #istri, #isteri, #muslimah, #akhi, #lakilaki, #lelaki, #suamin, #10ribuReal, #sabukemas, #mertua #orangtuaistri

 

,

MENAFKAHI ORANG TUA VS MEMBERI BONUS UNTUK ISTRI

MENAFKAHI ORANG TUA VS MEMBERI BONUS UNTUK ISTRI
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
 
#BirrulWalidain

MENAFKAHI ORANG TUA VS MEMBERI BONUS UNTUK ISTRI

Pertanyaan:
Bagaimana hukum pemeliharaan orangtua, karena ayah sudah tidak bekerja, namun saya sudah beristri. Lebih utama mana antara memberikan sedikit rezeki kepada orangtua? Atau memberi keinginan istri bonus di luar sandang, pangan dan papan? Dan saya sudah tidak mengizinkan istri bekerja. Mohon penjelasannya.
 
Jawaban:
بسم الله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن واله أما بعد
 
Menafkahi orangtua itu wajib dan termasuk birrul walidayn.
 
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
 
وَقَضَى رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا
 
“Dan Tuhanmu telah memerintahkan, supaya kamu jangan menyembah selain Dia. Dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah satu seorang di antara keduanya, atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada kepada keduanya perkataan ‘Ah’. Dan janganlah kamu membentak mereka, dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia.” [QS Al-Isra: 23]
 
Memelihara Orang Tua Itu Hukumnya Wajib
 
Jelas lebih utama pemberian kepada orang tua, karena orang tua termasuk yang wajib dinafkahi.
 
Jadi bonus-bonus kepada istri itu sifatnya tidak wajib, setelah sandang, pangan dan papan dipenuhi dan hal-hal yang berkaitan dengannya seperti mengontrakkan rumah sekaligus membayar air dan listriknya, pakaian dan makanan, termasuk membelikan gas untuk kompornya, pokoknya hal-hal yang berkaitan dengan papan/rumah, makanan atau pakaian.
 
Di luar yang tiga ini tidak menjadi kewajiban lagi, sehingga menafkahi orang tua harus didahulukan.
 
والله تعالى أعلم
 
 
Dijawab oleh Ustadz Dr. Sufyan Baswedan, Lc., MA.
 
 
══════
 
Mari sebarkan dakwah sunnah dan meraih pahala. Ayo di-share ke kerabat dan sahabat terdekat..!
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: @NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat
,

URUTAN PEMBAGIAN REZEKI SUAMI, ANTARA ORANG TUA DAN ISTRI

URUTAN PEMBAGIAN REZEKI SUAMI, ANTARA ORANG TUA DAN ISTRI

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ

#BirrulWalidain
URUTAN PEMBAGIAN REZEKI SUAMI, ANTARA ORANG TUA DAN ISTRI
 
Pertanyaan:
Bagaimana urut-urutan pembagian rezeki dalam rumah tangga, untuk istri dan orang tua (ibu kandung). Siapa terlebih dahulu untuk didahulukan?
 
Jawaban:
Bagi laki-laki (suami), maka bakti kepada ibulah yang lebih utama dibanding istri, dan ini termasuk juga dalam masalah keuangan. Namun tidak menafikan, bahwa istri merupakan tanggung jawab seorang suami.
 
Seorang Muslim diwajibkan untuk berbakti kepada orang tuanya, khususnya ibu. Seorang anak harus berusaha mendapatkan ridanya. Di antara dalil dalam masalah ini adalah:
 
1. Firman Allah ta’ala dalam surat Al-Isra’ ayat 23:
 
وَقَضَى رَبُّكَ أَلا تَعْبُدُوا إِلا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلاهُمَا فَلا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلا كَرِيمًا
 
Dan Rabb mu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia, dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “Ah”. Dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia
 
2. Hadis Nabi ﷺ:
 
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، مَنْ أَحَقُّ النَّاسِ بِحُسْنِ صَحَابَتِي؟ قَالَ: «أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أُمُّكَ» قَالَ: ثُمَّ مَنْ؟ قَالَ: «ثُمَّ أَبُوكَ»
 
Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dia berkata; “Seorang laki-laki datang kepada Rasulullah ﷺ sambil berkata: “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling berhak aku berbakti kepadanya?” Beliau ﷺ menjawab: “Ibumu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?” Beliau ﷺ menjawab: “Ibumu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa lagi?” Beliau ﷺ menjawab: “Ibumu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?” Beliau ﷺ menjawab: “Kemudian ayahmu. [Muttafaqun ‘Alaihi]
 
Dari dalil diatas dapat kita ambil intinya, bahwa orang tua, dalam hal ini ibu, lebih didahulukan oleh anak laki-lakinya daripada istrinya. Apabila orang tua tidak lagi mampu berusaha, maka kewajiban anaklah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, berdasarkan hadis di atas, sekalipun anak sudah beristri atau berkeluarga. Bahkan lebih dari itu, dia harus mendahulukan hak orang tuanya daripada hak istri dan anak-anaknya.
 
Hal ini juga berdasarkan hadis tentang tiga orang yang masuk ke dalam gua, lalu gua tersebut tertutup dengan batu, sehingga tidak bisa keluar darinya. Lalu ketiga orang tersebut berdoa kepada Allah dengan cara tawassul dengan amal-amal saleh mereka. Salah satu di antara mereka bertawassul dengan amal mengutamakan hak kedua orang tuanya, lebih dari hak anak-anak dan istrinya. [Muttafaqun ‘Alaihi]
 
Dalam hal ini, suami memikul dua kewajiban nafkah, nafkah istri dan nafkah orang tua. Tunaikan dua kewajiban ini secara berimbang sebatas kemampuan. Bahkan jika tidak mungkin untuk menyelaraskan dua hal ini, maka harus mendahulukan/mengutamakan hak orang tua daripada hak istri dan anak-anak.
 
Meskipun demikian, seorang laki-laki atau suami wajib untuk berbuat baik kepada istri dan kedua orang tuanya. Ia pun wajib untuk memenuhi hak-hak mereka. ini didasari oleh nash-nash yang shahih dan jelas. Seorang laki-laki tidak boleh membahagiakan satu pihak dengan cara menjadikan pihak lain bersedih. Ia harus berusaha sebisa mungkin membahagiakan pihak istri dan pihak orang tuanya secara bersamaan.
 
Dan seharusnya pihak orang tua dan pihak istri saling pengertian dan tidak saling berebut pelayanan dan perhatian dari sang anak/sang suami. Orang tua seharusnya memahami, bahwa anak laki-laki mereka sekarang tidak sendiri lagi dan sudah memiliki tanggung jawab yang harus ia urus, sehingga mereka rela bila sebagian perhatian anaknya sudah teralihkan dari mereka kepada yang lain. Istri juga seharusnya juga memahami, bahwa laki-laki yang menikahinya adalah putra dari dua orang tua yang telah sangat berjasa membesarkan, mengasuh dan mendidik putra tersebut, hingga ia siap untuk menjadi seorang suami. Apabila tertanam dalam benak seorang istri, bahwa suaminya adalah orang yang berutang jasa kepada kedua orang tuanya, dan ia juga berkewajiban untuk berbakti kepada kedua orang tuanya, maka si istri akan rela, bila sebagian waktu suaminya dicurahkan untuk kedua orang tuanya.
 
Allahu a’lam..
Wabillahit taufiq…
Konsultasi Bimbingan Islam
Ustadz Rosyid Abu Rosyidah
 
Sumber: https://bimbinganislam.com/urutan-pembagian-rezeki-suami-orang-tua-istri/

 

══════

Mari sebarkan dakwah sunnah dan meraih pahala. Ayo di-share ke kerabat dan sahabat terdekat..!
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Email: [email protected]
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: @NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat

,

MENGAPA PEREMPUAN TIDAK BOLEH BERSUAMI LEBIH DARI SATU? (POLIANDRI)

MENGAPA PEREMPUAN TIDAK BOLEH BERSUAMI LEBIH DARI SATU? (POLIANDRI)
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ 
 
#MuslimahSholihah
 
MENGAPA PEREMPUAN TIDAK BOLEH BERSUAMI LEBIH DARI SATU?
>> Jika lelaki boleh beristri lebih dari satu, mengapa wanita tidak boleh bersuami lebih dari satu (Poliandri)?”
 
Pertanyaan ini kadang terbesit di benak kita, atau bahkan digembar-gemborkan oleh sebagian aktivis feminis yang mengklaim sedang memerjuangkan kesetaraan gender. Mari kita simak jawabannya:
 
1. Ketentuan dari Allah
 
Aturan bahwa wanita tidak boleh memiliki beberapa suami dalam satu waktu adalah ketentuan Allah ﷻ. Tidak ada pilihan lain bagi seorang hamba yang beriman kepada Allah, kecuali menaati dan menerima dengan sepenuh hati, SETIAP ketentuan-Nya. Karena orang yang beriman kepada Allah-lah yang senantiasa taat dan tunduk kepada hukum agama. Allah ﷻ berfirman:
 
إِنَّمَا كَانَ قَوْلَ الْمُؤْمِنِينَ إِذَا دُعُوا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ أَنْ يَقُولُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
 
“Hanya ucapan orang-orang beriman, yaitu ketika mereka diajak menaati Allah dan Rasul-Nya agar Rasul-Nya tersebut memutuskan hukum di antara kalian, maka mereka berkata: Sami’na Wa Atha’na (Kami telah mendengar hukum tersebut dan kami akan taati). Merekalah orang-orang yang beruntung.” [QS. An Nuur: 51]
 
Tidaklah apa yang Allah tentukan untuk hamba-Nya, melainkan pasti memiliki hikmah yang besar bagi sang hamba. Namun sang hamba wajib pasrah kepada ketentuan itu, baik tahu akan hikmahnya, maupun tidak tahu hikmahnya. Kaidah fiqhiyyah mengatakan:
 
الشَارِعُ لَا يَـأْمُرُ إِلاَّ ِبمَا مَصْلَحَتُهُ خَالِصَةً اَوْ رَاجِحَةً وَلاَ يَنْهَى اِلاَّ عَمَّا مَفْسَدَتُهُ خَالِصَةً اَوْ رَاجِحَةً
 
“Islam tidak memerintahkan sesuatu, kecuali mengandung 100% kebaikan, atau kebaikannya lebih dominan. Dan Islam tidak melarang sesuatu, kecuali mengandung 100% keburukan, atau keburukannya lebih dominan.”
 
Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di rahimahullah berkata: “Kaidah ini meliputi seluruh ajaran Islam, TANPA terkecuali. Sama saja, baik hal-hal Ushul (Pokok), maupun Furu’ (Cabang), baik yang berupa hubungan terhadap Allah, maupun terhadap sesama manusia. Allah ﷻ berfirman:
 
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ
 
“Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat. Dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu, agar kamu dapat mengambil pelajaran.” [QS. An Nahl: 90]
 
Dalam ayat ini dijelaskan, bahwa setiap keadilan, kebaikan, silaturahim pasti diperintahkan oleh syariat. Setiap kekejian dan kemungkaran terhadap Allah, setiap gangguan terhadap manusia, baik berupa gangguan terhadap jiwa, harta, kehormatan, pasti dilarang oleh syariat. Allah juga senantiasa mengingatkan hamba-Nya tentang kebaikan perintah-perintah syariat, manfaatnya dan memerintahkan menjalankannya. Allah juga senantiasa mengingatkan tentang keburukan hal-hal dilarang agama, kejelekannya, bahayanya dan melarang mereka terhadapnya.” [Qawaid Wal Ushul Al Jami’ah, hal.27]
 
Adapun dalil tentang terlarangnya Poliandri, di antaranya firman Allah ﷻ:
حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالَاتُكُمْ وَبَنَاتُ الْأَخِ وَبَنَاتُ الْأُخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللَّاتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ مِنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللَّاتِي فِي حُجُورِكُمْ مِنْ نِسَائِكُمُ اللَّاتِي دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ وَحَلَائِلُ أَبْنَائِكُمُ الَّذِينَ مِنْ أَصْلَابِكُمْ وَأَنْ تَجْمَعُوا بَيْنَ الْأُخْتَيْنِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمًا * وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاء إِلاَّ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ كِتَابَ اللّهِ عَلَيْكُمْ
 
“Diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu istrimu (mertua); anak-anak istrimu yang dalam pemeliharaanmu dari istri yang telah kamu campuri. Tetapi jika kamu belum campur dengan istrimu itu (dan sudah kamu ceraikan), maka tidak berdosa kamu mengawininya. (Dan diharamkan bagimu) istri-istri anak kandungmu (menantu); dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki. (Allah telah menetapkan hukum itu) sebagai ketetapan-Nya atas kamu.” [QS. An Nisaa: 23-24]
 
Dalam Tafsir Ibni Katsir dijelaskan makna وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاء maksudnya:
‘Diharamkan bagimu menikahi para wanita Ajnabiyah yang Muhshanat, yaitu yang sudah menikah’. Ibnu Katsir juga membawakan riwayat yang menjelaskan sebab turunnya ayat ini:
 
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ: أَصَبْنَا نِسَاءً مِنْ سَبْيِ أَوْطَاسَ، وَلَهُنَّ أَزْوَاجٌ، فَكَرِهْنَا أَنْ نَقَعَ عَلَيْهِنَّ وَلَهُنَّ أَزْوَاجٌ، فَسَأَلْنَا النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ، فَنَزَلَتْ هذه الآية: {وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاءِ إِلا مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ} [قَالَ] فَاسْتَحْلَلْنَا فُرُوجَهُنَّ
 
Dari Abu Sa’id Al Khudri, ia berkata: “Kami mendapat wanita dari suku Authas yang ditawan. Para wanita itu memiliki suami lebih dari satu. Kami enggan bersetubuh dengan mereka, karena mereka memiliki suami. Kami pun bertanya kepada Rasulullah ﷺ, lalu turunlah ayat (yang artinya):
‘Dan (diharamkan juga kamu mengawini) wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kamu miliki‘. Dengan itu kami pun mengganggap mereka halal dicampuri.” [Tafsir Ibni Katsir, 2/256]
 
Rasulullah ﷺ bersabda:
 
أَنَّ النِّكَاحَ فِي الجَاهِلِيَّةِ كَانَ عَلَى أَرْبَعَةِ أَنْحَاءٍ …. وَنِكَاحٌ آخَرُ: يَجْتَمِعُ الرَّهْطُ مَا دُونَ العَشَرَةِ، فَيَدْخُلُونَ عَلَى المَرْأَةِ، كُلُّهُمْ يُصِيبُهَا، فَإِذَا حَمَلَتْ وَوَضَعَتْ، وَمَرَّ عَلَيْهَا لَيَالٍ بَعْدَ أَنْ تَضَعَ حَمْلَهَا، أَرْسَلَتْ إِلَيْهِمْ، فَلَمْ يَسْتَطِعْ رَجُلٌ مِنْهُمْ أَنْ يَمْتَنِعَ، حَتَّى يَجْتَمِعُوا عِنْدَهَا، تَقُولُ لَهُمْ: قَدْ عَرَفْتُمُ الَّذِي كَانَ مِنْ أَمْرِكُمْ وَقَدْ وَلَدْتُ، فَهُوَ ابْنُكَ يَا فُلاَنُ، تُسَمِّي مَنْ أَحَبَّتْ بِاسْمِهِ فَيَلْحَقُ بِهِ وَلَدُهَا، لاَ يَسْتَطِيعُ أَنْ يَمْتَنِعَ بِهِ الرَّجُلُ
 
“Pernikahan di masa Jahiliyah ada empat cara …(beliau lalu menyebutkannya)… jenis pernikahan yang lain (jenis ketiga), yaitu sejumlah orang yang jumlahnya kurang dari sepuluh berkumpul, lalu masuk menemui seorang wanita. Setiap mereka menyetubuhinya. Setelah beberapa waktu sejak malam pengantin itu, jika ternyata ia hamil, ia pun memanggil semua suaminya. Tidak ada seorang pun dari suaminya yang dapat menghalangi, hingga semua suaminya berkumpul. Wanita itu berkata: ‘Wahai suamiku, kalian sudah tahu apa yang kalian telah lakukan kepadaku, dan itu memang sudah hak kalian. Dan sekarang aku hamil. Dan anak ini adalah anakmu wahai Fulan’. Wanita itu menyebut salah satu nama suaminya sesuka dia, lalu menasabkan anaknya pada suaminya tersebut. Tidak ada seorang pun dari suaminya yang dapat menghalangi.” [HR. Bukhari no.5127]
 
Rasulullah ﷺ menyifati Poliandri sebagai perilaku jahiliyah. Sebagaimana dijelaskan para ulama:
 
كل ما نسب إلى الجاهلية فهو مذموم
 
“Setiap perkara yang dinisbatkan pada Jahiliyyah adalah sesuatu yang tercela.”
 
Jadi, mengapa Poliandri tidak dibolehkan? Jawabannya, karena Allah ﷻ telah menentukan demikian. Satu jawaban ini sejatinya sudah cukup untuk menjawab pertanyaan tersebut bagi orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya ﷺ. Jika masih ada yang penasaran lalu bertanya lagi ‘Kenapa sih kok bisa-bisanya Allah menentukan demikian?‘ Jawablah dengan firman Allah ﷻ:
 
لَا يُسْأَلُ عَمَّا يَفْعَلُ وَهُمْ يُسْأَلُونَ
 
“Allah tidak ditanyai oleh hamba, namun merekalah yang akan ditanyai oleh Allah.” [QS. Al Anbiya: 23]
 
2. Lelaki adalah Pemimpin Keluarga
 
Islam juga mengatur bahwa lelaki adalah pemimpin rumah tangga. Allah ﷻ berfirman:
 
الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ
 
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka)” [QS. An Nisaa: 34]
 
Rasulullah ﷺ juga bersabda:
 
كُلُّكُمْ رَاعٍ، وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، الإِمَامُ رَاعٍ وَمَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، وَالرَّجُلُ رَاعٍ فِي أَهْلِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ، وَالمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا وَمَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا
 
“Setiap kalian adalah orang yang bertanggung jawab. Setiap kalian akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang imam adalah orang yang bertanggung jawab, dan akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang lelaki bertanggung jawab terhadap keluarganya, dan akan dimintai pertanggungjawabannya. Seorang wanita bertanggung jawab terhadap urusan di rumah suaminya, dan akan dimintai pertanggungjawabannya.” [HR. Bukhari 893, Muslim 1829]
 
Oleh karena itu, seorang istri wajib taat kepada suaminya, selama bukan dalam perkara maksiat. Rasulullah ﷺ bersabda:
 
إِذَا صَلَّتِ الْمَرْأَةُ خَمْسَهَا، وَصَامَتْ شَهْرَهَا، وَحَفِظَتْ فَرْجَهَا، وَأَطَاعَتْ زَوْجَهَا قِيلَ لَهَا: ادْخُلِي الْجَنَّةَ مِنْ أَيِّ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ شِئْتِ
 
“Jika seorang wanita mengerjakan shalat lima waktu, berpuasa bulan Ramadan, menjaga kemaluannya, taat kepada suaminya, akan dikatakan padanya kelak: ‘Masuklah ke dalam Surga, dari pintu mana saja yang engkau inginkan.” [HR. Ahmad 1661, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Al Jaami’ 1/660]
 
Nah, jika seorang wanita memiliki lebih dari satu suami, apakah organisasi rumah tangga akan berjalan dengan banyak pemimpin? Suami mana yang akan ditaati? Bagaimana jika para suami berselisih dan memberi perintah berlainan?
 
3. Cobaan Terbesar Bagi Lelaki adalah Wanita, Namun Tidak Sebaliknya
 
Cobaan terbesar dan terdahsyat serta paling menjatuhkan seorang lelaki pada titik terendahnya adalah wanita. Rasulullah ﷺ sering kali mewanti-wanti hal ini. Beliau ﷺ bersabda:
 
مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِتْنَةً أَضَرَّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ
 
“Tidaklah aku tinggalkan cobaan yang paling berbahaya bagi kaum lelaki, selain wanita.” [HR. Bukhari 5096, Muslim 2740]
 
Beliau ﷺ juga bersabda:
 
إِنَّ الدُّنْيَا حُلْوَةٌ خَضِرَةٌ، وَإِنَّ اللهَ مُسْتَخْلِفُكُمْ فِيهَا، فَيَنْظُرُ كَيْفَ تَعْمَلُونَ، فَاتَّقُوا الدُّنْيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ، فَإِنَّ أَوَّلَ فِتْنَةِ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَتْ فِي النِّسَاءِ
 
“Sesungguhnya dunia ini manis dan hijau. Dan sesungguhnya Allah menyerahkannya kepada kalian untuk diurusi. Kemudian Allah ingin melihat, bagaimana sikap kalian terhadapnya. Berhati-hatilah dari fitnah dunia, dan waspadalah terhadap wanita. Karena cobaan pertama yang melanda Bani Israil adalah wanita.” [HR. Muslim 2742]
 
Tentang godaan setan, Allah ﷻ berfirman:
 
إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطَانِ كَانَ ضَعِيفًا
 
“Sesungguhnya tipu-daya setan itu lemah.” [QS. An Nisaa: 76]
 
Namun tentang godaan wanita, Allah ﷻ berfirman:
 
إِنَّ كَيْدَكُنَّ عَظِيمٌ
 
“Sesungguhnya godaan wanita itu sangat dahsyat.” [QS. Yusuf: 28]
 
Oleh karena itulah Allah Al Hakim, Yang Maha Bijaksana, mensyariatkan poligami (baca: poligini) bagi laki-laki, sebagai salah satu jalan untuk meringankan cobaan dari godaan wanita. Namun sebaliknya, tidak kita dapati dalil yang menunjukkan, bahwa cobaan terbesar wanita adalah godaan pria. Ini adalah salah satu hikmah mengapa Poliandri tidak disyariatkan.
 
4. Menjaga Kejelasan Nasab
 
Dalam Islam, anak dinasabkan kepada ayahnya. Dan masalah nasab ini sangat urgen dalam Islam. Sampai-sampai mencela nasab dan menasabkan diri kepada selain ayah kandung dikategorikan oleh para ulama sebagai perbuatan dosa besar. Rasulullah ﷺ bersabda:
 
مَنِ ادَّعَى إِلَى غَيْرِ أَبِيهِ، وَهُوَ يَعْلَمُ فَالْجَنَّةُ عَلَيْهِ حَرَامٌ
 
“Barang siapa menasabkan diri kepada selain ayah kandungnya, padahal ia tahu ayah kandungnya, maka Surga haram baginya.” [HR. Bukhari 4326, Muslim 63]
 
Sebagaimana juga hadis marfu’ dari Ibnu ‘Umar radhiallahu’anhu:
 
خِلاَلٌ مِنْ خِلاَلِ الجَاهِلِيَّةِ الطَّعْنُ فِي الأَنْسَابِ وَالنِّيَاحَةُ
 
“Di antara perbuatan orang Jahiliyyah adalah mencela nasab.” [HR. Bukhari 3850]
 
Di antara sebabnya, nasab menentukan banyak urusan, seperti dalam pernikahan, nafkah, pembagian harta warisan, dll.
 
Jika satu wanita disetubuhi oleh beberapa suami, maka tidak jelas anak yang lahir dari rahimnya adalah hasil pembuahan dari suami yang mana, sehingga tidak jelas akan dinasabkan kepada siapa.
 
Ibnu Qayyim Al Jauziyyah rahimahullah berkata: “Pernyataan ‘laki-laki dibolehkan menikahi empat orang wanita, namun wanita tidak dibolehkan menikahi lebih dari satu lelaki‘, ini adalah salah satu bentuk kesempurnaan sifat hikmah dari Allah ﷻ kepada mereka. Juga bentuk ihsan dan perhatian yang tinggi terhadap kemaslahatan makhluk-Nya. Allah Maha Tinggi dan Maha Suci dari kebalikan sifat tesebut. Syariat Islam pun disucikan dari hal-hal yang berlawanan dengan hal itu. Andai wanita dibolehkan menikahi dua orang lelaki atau lebih, maka dunia akan hancur. Nasab pun jadi kacau. Para suami saling bertikai satu dengan yang lain, kehebohan muncul, fitnah mendera, dan bendera peperangan akan dipancangkan.” [I’laamul Muwaqqi’in, 2/65]
 
Beberapa Syubhat (Kerancuan)
 
1. Jika yang menjadi kekhawatiran adalah percampuran nasab, bukankah sekarang sudah ada tes DNA?
 
Syaikh Abdullah Al Faqih hafizhahullah menjawab pertanyaan ini: ”Poliandri dapat menjadi sebab terjangkitnya berbagai penyakit berbahaya seperti AIDS atau yang lainnya. Selain itu, tidak adanya keteraturan dalam rumah tangga karena tidak adanya patokan nasab, dan anak-anak pun menjadi kacau. Adapun pemeriksaan medis yang sebutkan itu (cek DNA), tidak bisa dipastikan 100%. Sehingga tidak bisa menjadi sandaran secara syari dalam penetapan nasab atau dalam mengingkarinya”. [Fatawa IslamWeb no.112109, http://www.islamweb.net/fatwa/index.php?page=showfatwa&Option=FatwaId&Id=112109)
 
2. Kalau lelaki punya keinginan kepada banyak wanita karena alasan syahwat, bukankah wanita juga punya syahwat?
 
Ibnul Qayyim berkata: “Jika ada yang berkata, ‘Mengapa hanya memerhatikan dan mengangkat sisi kaum lelaki saja, serta hanya memenuhi kebutuhan syahwat lelaki saja sehingga mereka bisa berganti dari istri yang satu kepada istri yang lain sesuai kebutuhan syahwatnya? Padahal wanita juga memiliki panggilan syahwat‘. Kita jawab, wanita itu sebagaimana kebiasaan mereka, wajahnya terlindungi oleh cadar, dan berada di rumah-rumah mereka, gejolak mereka pun lebih dingin dibandingkan laki-laki. Pergerakan lahir dan batin mereka lebih sedikit dibandingkan laki-laki. Oleh karena itulah lelaki yang diberi kekuatan dan gejolak panas, yang merupakan kunci penguasaan syahwat. Itu diberikan kepada laki-laki dalam jumlah yang lebih besar. Bahkan kaum laki-laki pun mendapat cobaan karena hal itu, sedangkan wanita tidak. Sehingga dimutlakkan bagi laki-laki berupa banyaknya jumlah pernikahan yang bolehkan (dalam satu waktu), sedangkan wanita tidak. Ini adalah hal yang dikhususkan dan dilebihkan oleh Allah untuk kaum laki-laki. Sebagaimana juga Allah utamakan mereka dalam hal pengembanan risalah, kenabian, khilafah, kerajaan, kepemimpinan hukum, jihad dan hal lainnya.
 
Allah juga menjadikan lelaki pemimpin bagi wanita, yang berkewajiban menjaga maslahah istrinya, dan menjalani berbagai risiko dalam mencari penghidupan istrinya. Mereka menunggang kuda, menjelajah gurun, menghadapi berbagai bencana dan ujian demi kemaslahatan sang istri. Allah ﷻ itu Syakuur (Sebaik-baik Pemberi Ganjaran) dan Haliim (Maha Pemurah), sehingga Allah memberi balasan kepada kaum lelaki berupa kebolehan berpoligami, dan mengganti segala kesusahan mereka itu dengan membolehkan hal-hal yang tidak dibolehkan bagi wanita. Dan Anda yang berkata: jika Anda membandingkan antara cobaan bagi lelaki berupa lelah-letih, kerja keras, kesusahan yang dialami kaum lelaki demi masalahat istrinya dengan cobaan yang dialami kaum wanita yang berupa kecemburuan, Anda akan dapatkan, bahwa apa yang dialami kaum lelaki itu jauh lebih besar kadarnya. Inilah salah satu bentuk sempurnanya keadilan, kebijaksanaa dan kasih sayang Allah ﷻ. Segala puji bagi Allah, sebab memang Dialah yang memiliki segala pujian” [I’laamul Muwaqqi’in, 2/65-66]
 
3. Syahwat wanita lebih besar dari syahwat lelaki
 
Karena syahwat wanita lebih besar dari lelaki, maka bagi wanita tidak cukup hanya satu suami. Demikian bunyi salah satu syubhat. Ibnul Qayyim membantah pernyataan ini: “Adapun perkataan seseorang, bahwa syahwat wanita lebih besar dari syahwat lelaki, ini tidak benar. Syahwat itu sumbernya dari hawa panas. Hawa lelaki lebih panas dari wanita. Namun wanita, jika ia sendiri, kesepian, dan ia tidak bisa menahan diri dari hal-hal yang berhubungan dengan syahwat dan memuaskan dirinya, maka ia pun dapat ditenggelamkan oleh syahwat, sehingga syahwat menguasai dirinya. Ketika tidak ada hal yang dapat menjadi pelampiasan, bahkan disertai perasaan kesepian, maka bisa terjadi apa yang terjadi. Sehingga ketika itu disangkalah, bahwa syahwat wanita lebih besar dari laki-laki. Ini tidak benar. Telah dibuktikan bahwa lelaki bisa mencampuri istrinya lalu mencampuri istrinya yang lain dalam satu waktu.
 
كَانَ النَّبِيُّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَطُوفُ عَلَى نِسَائِهِ فِي اللَّيْلَةِ الْوَاحِدَةِ
 
‘Nabi ﷺ biasa menggilir istri-istrinya dalam satu malam.‘
 
Bahkan Nabi Yusuf Sulaiman menggilir 90 istrinya dalam satu malam. Dan sudah kita ketahui bersama, bahwa wanita biasanya hanya memiliki satu kali klimaks. Jika seorang lelaki telah memuaskan seorang wanita hingga terpenuhi syahwatnya dan hilang nafsunya, wanita tersebut tidak akan meminta yang lain ketika itu. Maka sifat demikian sesuai dengan hikmah dari takdir Allah, dan hikmah ketetapan syariat bagi hamba dan umat.” [I’laamul Muwaqqi’in, 2/66]
 
Semoga bermanfaat.
 
 
Penulis: Yulian Purnama
[Artikel Muslim.Or.Id]
 
 
,

JATAH WARISAN BISA SAMA DENGAN SAUDARA LAKI-LAKI

JATAH WARISAN BISA SAMA DENGAN SAUDARA LAKI-LAKI
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
 
#FikihWarisan
 
JATAH WARISAN BISA SAMA DENGAN SAUDARA LAKI-LAKI
 
Pertanyaan:
Saya 7 bersaudara: 6 laki-laki dan 1 perempuan (saya). Kedua orang tua meninggal dan mewariskan tanah. Dalam tuntunan pembagian warisan, laki-laki mendapat jatah 2 dan perempuan mendapat jatah 1. Tapi dari 6 saudara lelaki saya sepakat, kalau pembagian warisan dibagi rata saja, jadi perempuan (saya) mendapat jatah sama dengan laki-laki. Apakah hal seperti ini diperbolehkan? Dan saya pernah dengar, jika jatah lebih untuk perempuan itu tidak bisa dikatakan warisan tetapi hibah, dan lelaki harus berucap kepada perempuan, kalau kelebihan itu bukan warisan tetapi hibah. Apakah hal ini benar?
 
Jawaban:
Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,
 
Kalau yang Anda sebutkan, bahwa seluruh saudara laki-laki rida untuk dabagi sama rata, maka BOLEH dibagi sama rata. Benar, bahwa itu bukan warisan namanya, tapi kelebihan yang diterima perempuan adalah hibah dari laki-laki. TIDAK disyaratkan untuk dilafalkan secara eksplisit “Hibah”. Namun apabila jelas nampak keridaan dari pihak laki-laki untuk mengurangi jatahnya dan diberikan pada pihak perempuan, maka SUDAH SAH HIBAH tersebut.
 
Dijawab Ustadz Muhammad Yasir, Lc. (Dewan Pembina Konsultasi Syariah)