Posts

INI RAHASIANYA KENAPA IBLIS LEBIH MENYUKAI PELAKU BIDAH DARIPADA PELAKU MAKSIAT

INI RAHASIANYA KENAPA IBLIS LEBIH MENYUKAI PELAKU BIDAH DARIPADA PELAKU MAKSIAT
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
INI RAHASIANYA KENAPA IBLIS LEBIH MENYUKAI PELAKU BIDAH DARIPADA PELAKU MAKSIAT
 
Jangan menjadi orang yang dicintai oleh IBLIS.
Dan apa RAHASIANYA, amalan BID’AH itu LEBIH disukai oleh IBLIS daripada MAKSIAT ?
 
Perkataan seorang tabiin bernama Sufyan ats Tsauri:
 
قال وسمعت يحيى بن يمان يقول سمعت سفيان يقول: البدعة أحب إلى إبليس من المعصية المعصية يتاب منها والبدعة لا يتاب منها
 
Ali bin Ja’d mengatakan, bahwa dia mendengar Yahya bin Yaman berkata, bahwa dia mendengar Sufyan (ats Tsauri) berkata:
  • BID’AH itu lebih disukai IBLIS dibandingkan dengan MAKSIAT biasa.
  • Karena pelaku maksiat itu lebih mudah bertobat.
  • Sedangkan pelaku bid’ah itu sulit bertobat.” [Diriwayatkan oleh Ibnu Ja’d dalam Musnadnya no 1809 dan Ibnul Jauzi dalam Talbis Iblis hal 22]
Faktor terpenting yang mendorong seseorang untuk bertobat adalah merasa berbuat salah dan merasa berdosa. Perasaan ini banyak dimiliki oleh pelaku kemaksiatan, tapi tidak ada dalam hati orang yang gemar dengan bid’ah.
 
Oleh karena itu, bagaimana mungkin seorang pelaku bid’ah bertobat ketika dia tidak merasa bersalah? Bahkan dia merasa mendapat pahala dan mendekatkan diri kepada Allah dengan bid’ah yang dia lakukan. Itulah rahasianya kenapa IBLIS suka sekali dengan pelaku BID’AH.
 
Allah berfirman:
 
أَفَمَنْ زُيِّنَ لَهُ سُوءُ عَمَلِهِ فَرَآَهُ حَسَنًا
 
“Maka apakah orang yang dijadikan (setan) menganggap BAIK pekerjaannya yang buruk, lalu dia meyakini pekerjaan itu baik, (sama dengan orang yang tidak ditipu oleh setan)?” [QS. Fathir:8]
 
Sufyan ats Tsauri mengatakan:
“Bid’ah itu lebih disukai Iblis dibandingkan dengan maksiat biasa. Karena pelaku maksiat itu lebih mudah bertobat. Sedangkan pelaku bid’ah itu sulit bertobat.”
 
Dalam sebuah atsar (perkataan salaf) Iblis berkata:
“Kubinasakan anak keturunan Adam dengan DOSA, namun mereka membalas membinasakanku dengan ISTIGHFAR dan ucapan La ilaha illallah.
Setelah kuketahui hal tersebut, maka kusebarkan di tengah-tengah mereka hawa nafsu (baca:BID’AH).
Akhirnya mereka berbuat dosa namun TIDAK MAU BERTOBAT, karena mereka merasa sedang berbuat BAIK.” [Lihat al Jawab al Kafi 58, 149-150 dan al I’tisham 2/62]
 
Oleh karena itu secara umum bid’ah itu lebih BERBAHAYA dibandingkan maksiat. Hal ini dikarenakan pelaku bid’ah itu MERUSAK agama. Sedangkan pelaku maksiat sumber kesalahannya adalah karena mengikuti keinginan yang terlarang. [Al Jawab al Kafi hal 58 dan lihat Majmu Fatawa 20/103]
 
 
Ikuti kami selengkapnya di:
WhatsApp: +61 (450) 134 878 (silakan mendaftar terlebih dahulu)
Website: http://nasihatsahabat.com/
Facebook: https://www.facebook.com/nasihatsahabatcom/
Instagram: NasihatSahabatCom
Telegram: https://t.me/nasihatsahabat
Pinterest: https://id.pinterest.com/nasihatsahabat
 

#alasan, #iblis, #setan, #syaithan, #syaithon, #lebihsuka, #lebihmenyukai, #bidah, #pelakubidah, #pelakumaksiat, #maksiat, #maksiyat, #tobat, #taubat, #bertobat, #bertaubat #lebihmudahbertobat, #sulitbertobat #aparahasianya, #inirahasianya

DOSA SYIRIK TIDAK DIAMPUNI KECUALI DENGAN TOBAT

DOSA SYIRIK TIDAK DIAMPUNI KECUALI DENGAN TOBAT

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ

#TauhidManhaj

DOSA SYIRIK TIDAK DIAMPUNI KECUALI DENGAN TOBAT

إِنَّ اللهَ لاَيَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَادُونَ ذَلِكَ لِمَن يَشَآءُ وَمَن يُشْرِكْ بِاللهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barang siapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar.” [QS. An Nisaa’: 48]

Ayat ini merupakan dalil, bahwa tauhid mempunyai pahala yang besar, dan bisa menghapuskan dosa yang sangat banyak.

 

Sumber: [Indonesia Bertauhid]

# Dosa Syirik Tidak Diampuni Kecuali Dengan Taubat #إِنَّ اللهَ لاَيَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَادُونَ ذَلِ…

Posted by Indonesia Bertauhid on Friday, August 25, 2017

,

MELEBUR DOSA DENGAN TOBAT

MELEBUR DOSA DENGAN TOBAT

#AkidahTauhid

MELEBUR DOSA DENGAN TOBAT

Setiap hamba pasti pernah terjerumus dalam dosa, bahkan juga dosa besar. Mungkin saja seseorang sudah terjerumus dalam kelamnya zina, membunuh orang lain tanpa jalan yang benar, pernah menegak arak (khomr), atau seringnya meninggalkan shalat lima waktu, padahal meninggalkan satu shalat saja termasuk dosa besar berdasarkan kesepakatan para ulama. Inilah dosa besar yang mungkin saja di antara kita pernah terjerumus di dalamnya. Lalu masihkah terbuka pintu tobat? Tentu saja pintu tobat masih terbuka, ampunan Allah begitu luas.

Sebuah hadis yang patut jadi renungan, Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu menceritakan, bahwa Rasulullah ﷺ bersabda: Allah ta’ala berfirman:

”Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya dosamu membumbung tinggi hingga ke langit, tentu akan Aku ampuni, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-Ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.” [HR. Tirmidzi no. 3540. Abu Isa mengatakan bahwa hadis ini Ghorib. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini Shahih]

Hadis di atas menunjukkan, bahwa Allah benar-benar Maha Pengampun. Setiap dosa, baik dosa kecil, dosa besar, dosa syirik, bahkan dosa kekufuran- bisa diampuni selama seseorang bertobat sebelum datangnya kematian, walaupun dosa itu sepenuh bumi. Hal ini dikuatkan pula pada ayat dalam Aquran, di mana Allah ta’ala berfirman:

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” [QS. Az Zumar: 53]

Ibnu Katsir mengatakan:

”Ayat yang mulia ini berisi seruan kepada setiap orang yang berbuat maksiat, baik kekafiran dan lainnya, untuk segera bertobat kepada Allah. Ayat ini mengabarkan, bahwa Allah akan mengampuni seluruh dosa bagi siapa yang ingin bertobat dari dosa-dosa tersebut, walaupun dosa tersebut amat banyak, bagai buih di lautan.”.

 

Penulis: Al-Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal, MSc hafizhahullah

Sumber: https://rumaysho.com/1083-melebur-dosa-dengan-taubat-yang-tulus.html

,

DOA AGAR TIDAK MATI MENGERIKAN

DOA AGAR TIDAK MATI MENGERIKAN

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DoaZikir

DOA AGAR TIDAK MATI MENGERIKAN

Amalkan doa yang sangat bermanfaat ini:

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ التَّرَدِّي وَالْهَدْمِ وَالْغَرَقِ وَالْحَرِيقِ وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ يَتَخَبَّطَنِي الشَّيْطَانُ عِنْدَ الْمَوْتِ وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ فِي سَبِيلِكَ مُدْبِرًا وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ لَدِيغًا

ALLOOHUMMA INNII A’UUDZU BIKA MINAT TARODDI WAL HADMI WAL GHOROQI WAL HARIIQI, WA A’UUDZU BIKA AN-YATAKHOBBATHONISY SYAITHOONU ‘INDAL MAUTI, WA A’UDZU BIKA AN AMUUTA FII SABIILIKA MUDBIRON, WA A’UDZU BIKA AN AMUUTA LADIIGHO.

Artinya:

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kebinasaan (terjatuh), kehancuran (tertimpa sesuatu), tenggelam, kebakaran. Dan aku berlindung kepada-Mu dari dirasuki setan pada saat mati, dan aku berlindung kepada-Mu dari mati dalam keadaan berpaling dari jalan-Mu, dan aku berlindung kepada-Mu dari mati dalam keadaan tersengat.

[HR. An-Nasa’i, no. 5531. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadis ini Shahih]

Yang dimaksud dengan beberapa kalimat dalam doa:

  • At-taroddi artinya jatuh dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah.
  • Al-hadm artinya tertimpa bangunan.
  • Al-ghoroq artinya tenggelam dalam air.
  • Al-hariq artinya terbakar api.
  • An-yatakhobbathonisy syaithoonu ‘indal mauti artinya dikuasai oleh setan ketika akan meninggal dunia, sehingga setan menghalanginya untuk bertaubat.
  • Al-ladhiiga artinya mati dalam keadaan terkena racun dari kalajengking dan ular.

Kenapa sampai kita berdoa meminta perlindungan dari hal-hal di atas, padahal yang disebutkan dalam doa menyebabkan seseorang mendapatkan kesyahidan, sebagaimana disebutkan dalam hadis?

Imam Ath-Thibi rahimahullah menjelaskan, bahwa hal-hal yang disebutkan asalnya adalah musibah. Adapun mengharapkan kesyahidan dari musibah tersebut, perlu dipahami, bahwa memang setiap musibah sampai pun duri yang menusuk akan mendapatkan pahala.

Kata Imam Ath-Thibi, antara syahid di medan perang dengan syahid karena musibah di atas sangat berbeda. Karena syahid di medan perang itu diharap-harap. Sedangkan syahid dengan jatuh dari tempat tinggi, terbakar, dan tenggelam, itu tidak dicari-cari. Kalau seseorang berusaha bunuh diri dengan cara-cara tadi, malah dihukumi berdosa.

Penjelasan di atas diambil dari Muro’ah Al-Mafatih, dinukil dari ahlalhdeeth.com.

Semoga Allah mudahkan untuk mengamalkan doa di atas. Semoga Allah mematikan kita dalam keadaan husnul khotimah.

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Sumber: https://rumaysho.com/15114-doa-agar-tidak-mati-mengerikan.html

,

BAHAYANYA BID’AH

BAHAYANYA BID'AH

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#ManhajAkidah
#StopBidah

BAHAYANYA BID’AH

Dalam sebuah atsar (perkataan salaf) diceritakan, bahwa Iblis berkata: “Kubinasakan anak keturunan Adam dengan dosa, namun mereka membalas membinasakanku dengan istighfar dan ucapan la ilaha illallah.

Setelah kuketahui hal tersebut, maka kusebarkan di tengah-tengah mereka hawa nafsu (baca: bid’ah). Akhirnya mereka berbuat dosa, namun tidak mau bertaubat, karena mereka merasa sedang berbuat baik.” [Lihat Ajwaabul Kaafi: 58, 149-150, Al-I’tisham 2/62]

 

Sumber: https://almanhaj.or.id/1203-sisi-perbedaan-antara-bidah-dengan-maksiat.html

, , ,

INGIN JADI KEKASIH ALLAH?

INGIN JADI KEKASIH ALLAH?
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
#NasihatUlama
#TazkiyatunNufus

INGIN JADI KEKASIH ALLAH?

Bismillaah, alloohummaa sholli wa sallim a’laa Nabiyyinaa Muhammadin wa a’laa aalihi wa sohbihi ajma’in

وقفة مع آية ،،،

( إن الله يحب التوابين … )

“Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat.” [QS. Al Baqarah: 222]

قال شيخ الإسلام ابن تيمية:

“كل من تاب فهو حبيب الله”

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata:

“Setiap yang bertaubat kepada Allah, maka ia layak disebut Habiibullah (Kekasih Allah).”

Sumber: [Jaami’urrosaail 1: 116]

[جامع الرسائل ١١٦/١]

 

Alhamdulillaahi robbil ‘aalamiin

 

,

MENUNTUT ILMU AGAMA, JALAN SUKSES MENUJU TAUBAT (SEPENGGAL NASIHAT SEBELUM TERLAMBAT)

MENUNTUT ILMU AGAMA, JALAN SUKSES MENUJU TAUBAT (SEPENGGAL NASIHAT SEBELUM TERLAMBAT)

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#MenuntutIlmuSyari

MENUNTUT ILMU AGAMA, JALAN SUKSES MENUJU TAUBAT (SEPENGGAL NASIHAT SEBELUM TERLAMBAT)

  • Saudaraku, bertaubatlah sebelum terlambat, karena ajal tidak pernah menunggumu bertaubat.
  • Saudaraku, berbekallah tuk menghadapi suatu hari, saat penyesalan tiada lagi berarti.
  • Saudaraku ingatlah, sebaik-baik bekal adalah takwa. Dan tidak mungkin seseorang mencapai derajat takwa, sebelum ia beramal dengan ikhlas karena Allah ta’ala dan meladani Rasulullah ﷺ.

>> Maka jauhilah segala bentuk syirik dan semua perusak amalan seperti riya’ dan sum’ah; yaitu memerlihatkan dan memerdengarkan amalan agar dipuji orang.

>> Jauhilah hal-hal baru dalam agama yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah ﷺ, agar selamat dari kesesatan.

>>Hindarkanlah dirimu dari kemaksiatan, besar maupun kecil, agar selamat dari azab yang pedih.

Dan ketahuilah, tidak mungkin seseorang dapat menggapai semua itu tanpa menuntut ilmu agama yang berdasarkan Alquran dan As-Sunnah sesuai Pemahaman Salaf.

Semakin dalam ilmu agama yang dipelajari seseorang, maka ia semakin mudah masuk Surga dan semakin dekat kepada kebaikan dunia dan Akhirat.

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا، سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barang siapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu agama, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju Surga.” [HR. Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu]

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ

“Barang siapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, maka Allah akan memahamkannya dengan agama.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Mu’awiyah radhiyallahu’anhu]

Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqoloni Asy-Syafi’i rahimahullah berkata:

وَمَفْهُومُ الْحَدِيثِ أَنَّ مَنْ لَمْ يَتَفَقَّهْ فِي الدِّينِ أَيْ يَتَعَلَّمْ قَوَاعِدَ الْإِسْلَامِ وَمَا يَتَّصِلُ بِهَا مِنَ الْفُرُوعِ فَقَدْ حُرِمَ الْخَيْرَ

“Mafhum hadis ini adalah, siapa yang tidak melakukan Tafaqquh Fid diin (Berusaha memahami agama), yaitu tidak memelajari kaidah-kaidah dasar Islam dan cabang-cabangnya, maka sungguh ia telah diharamkan untuk meraih kebaikan.” [Fathul Baari, 1/165]

 

Penulis: Al-Ustadz Sofyan Chalid Ruray hafizhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/sofyanruray.info/posts/776649309151220:0

,

INTROSPEKSI DIRI

INTROSPEKSI DIRI

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#NasihatUlama

INTROSPEKSI DIRI

Ibnul Qoyyim rahimahullah berkata:

“Di antara amalan paling bermanfaat bagi jiwa, adalah seseorang duduk sesaat karena Allah, ketika ia hendak tidur untuk mengintrospeksi diri -di saat itu-, apa kerugian dan keuntungan yang didapatkan di siang harinya. Lalu dia memerbaharui taubat nasuha antara dirinya dengan Allah.

Kemudian dia tidur dalam keadaan telah bertaubat. Selain itu hendaknya dia bertekad untuk tidak mengulangi dosanya selepas bangun tidur. Hendaknya amalan ini dikerjakan setiap malam, karena seandainya dia meninggal pada malam itu, maka dia meninggal dalam keadaan bertaubat. Jika terbangun dari tidurnya, maka dia bangun dalam keadaan semangat untuk beramal dan bergembira, karena belum tiba ajalnya sampai dia berjumpa dengan Rabbnya, dan dia berupaya mengejar kebaikan yang terlewatkan dari dirinya.

Tidak ada sesuatu yang lebih bermanfaat bagi hamba ketimbang tidur yang semacam ini. Terlebih jika hal itu diiringi dengan zikir kepada Allah, dan mengerjakan amalan-amalan sunnah yang datang dari Rasulullah ﷺ sebelum tidur.”

[Kitab Ar Ruh: 1/79]

Introspeksi Diri

محاسبة النفس

قال ابن القيم رحمه الله :

ومن أنفعها أن يجلس الرجل عندما يريد النوم لله ساعة يحاسب نفسه فيها على ما خسره وربحه في يومه ثم يجدد له توبة نصوحا بينه وبين الله فينام على تلك التوبة ويعزم على أن لا يعاود الذنب إذا استيقظ ويفعل هذا كل ليلة فإن مات من ليلته مات على توبة وإن استيقظ استيقظ مستقبلا للعمل مسرورا بتأخير أجله حتى يستقبل ربه ويستدرك ما فاته وليس للعبد انفع من هذه النومة ولا سيما إذا عقب ذلك بذكر الله واستعمال السنن التي وردت عن رسول الله عند النوم

#الروح  (79/1)

Subhaanalloohi wa bihamdihi subhaanalloohil ‘adziim.

,

ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL

ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DoaZikir

ARTI RAHIMAHULLAH, HAFIZHAHULLAH, GHAFARAHULLAH DLL

 

  • Arti Rahimahullah

Teks arab:

رَحِمَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah merahmatinya.

Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang telah wafat, dan semasa hidupnya yang bersangkutan dikenal memiliki jalan yang lurus.

Keterangan:

Ungkapan lain yang semakna:

Penggunaan istilah ini lebih tepat dibandingkan istilah “almarhum”. Almarhum (اَلْمَرْحُوْمُ) artinya “Yang dirahmati”; padahal belum tentu orang yang meninggal itu adalah orang yang lurus jalannya semasa hidup.

Rahimahullah adalah bentuk doa, jadi bukan seperti “almarhum” yang merupakan julukan/gelar, bahwa yang bersangkutan memang benar-benar sudah dirahmati.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia disebutkan makna almarhum: yang dirahmati Allah, sebutan kepada orang Islam yang telah meninggal. Jika ditujukan untuk menyebutkan mendiang orang Islam, insyaallah istilah “almarhum” bisa digunakan. Namun jangan sampai diyakini, bahwa setiap orang Muslim yang meninggal pasti mendapat rahmat berupa nikmat kubur.

  • Arti Hafizhahullah

Teks arab:

حَفِظَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah menjaganya.

Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang masih hidup, dan jalan hidupnya lurus.

Keterangan:

Contoh:

Ditujukan untuk ulama atau ustadz yang masih hidup.

Ditujukan untuk orang tua kita yang masih hidup (dan beliau Muslim).

Ditujukan untuk orang yang memiliki andil dalam dakwah Islam, misalnya: panitia kajian.

Ungkapan lain yang semakna: Allahu yahfazhuhu (اللهُ يَحْفَظُهُ)

 

  • Arti Ghafarahullah

Teks arab:

غَفَرَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah mengampuninya

Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk seorang Muslim yang telah meninggal dan semasa hidupnya dia melakukan dosa yang diketahui banyak orang.

Contoh:

Perampok, pencuri, atau orang yang dianggap berilmu dalam bidang agama, namun pernah menyebarkan ilmu yang fatal kesalahannya (misalnya: ulama yang semasa hidupnya pernah memfatwakan bahwa suatu hal halal padahal sudah jelas-jelas haram).

Ini berlaku baik yang bersangkutan sudah bertaubat sebelum meninggal atau pun tidak.

Ungkapan lain yang semakna:

Ghafarallahu lahu (غَفَرَ اللهُ لَهُ)

Allahu yaghfiruhu (اللهُ يَغْفِرُهُ)

 

  • Arti La’anahullah

Teks arab:

لَعَنَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah melaknatnya.

Penggunaan: Biasanya ditujukan untuk orang yang masih hidup, melakukan keburukan atau kezaliman yang besar terhadap orang lain, belum juga bertaubat, dan cenderung merasa perbuatannya itu tidak salah.

Contoh: Penjajah

Ungkapan lain yang semakna: Allahu yal’anuhu (اللهُ يَلْعَنُهُ)

 

  • Arti Waffaqahullah

Teks arab:

وَفَّقَهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah memberinya petunjuk.

Penggunaan: Ditujukan bagi seorang Muslim yang masih hidup dan diharapkan agar Allah memberinya petunjuk dalam menjalani aktivitas kehidupannya.

Contoh:

Ditujukan kepada anak, agar ia bisa mengerjakan soal ujian dengan lancar.

Ditujukan oleh seorang istri kepada suaminya, agar urusan pekerjaan suaminya lancar.

 

  • Arti Hadahullah

Teks arab:

هَدَاهُ اللهُ

Arti: Semoga Allah memberinya hidayah taufik.

Penggunaan: Ditujukan bagi orang yang masih hidup, baik dia Muslim atau bukan, namun berbuat kesalahan, dan diharapkan agar ia bertaubat serta kembali ke jalan yang lurus sebelum ia meninggal.

Contoh:

Tokoh-tokoh kesesatan yang masih hidup, seperti penganut paham liberal, sekuler, LGBT (Lesbian-Gay-Biseksual-Transgender).

Pelaku maksiat, seperti pemusik, fotomodel, dan model catwalk (peragawati).

 

  • Arti Barakallahu fikum

Teks arab:

بَارَكَ اللهُ فيْكُمْ

Arti: Semoga Allah melimpahkan berkah kepada kalian.

Penggunaan: Diucapkan sebagai doa kepada sesama Muslim, agar yang bersangkutan dilimpahi berkah oleh Allah.

Ungkapan lain yang semakna: Allahu yubariku fikum (الله يبارك فيكم)

 

  • Arti Jazakallahu khayran

Teks arab:

جَزَاكَ اللهُ خَيْرًا

Arti: Semoga Allah membalas Anda dengan kebaikan.

Penggunaan: Diucapkan kepada sesama Muslim yang berbuat baik kepada kita.

Keterangan: Doa ini insya Allah lebih utama dibandingkan sekadar ucapan “terima kasih”, karena dalam ucapan “terima kasih” tidak terkandung doa.

Ungkapan lain yang semakna: Allahu yujzika khayran (الله يجزيك خيرا).

 

***

 

Penulis: Athirah Mustadjab Ummu Asiyah

Muroja’ah: Ustadz Ammi Nur Baits

 

[Wanitasalihah.com]

Sumber: http://wanitasalihah.com/arti-rahimahullah-hafizhahullah-ghafarahullah/

 

 

JANGAN BERBUAT SYIRIK APA PUN YANG TERJADI…!

JANGAN BERBUAT SYIRIK APA PUN YANG TERJADI...!

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DakwahTauhid
#MenuntutIlmuSyari

JANGAN BERBUAT SYIRIK, APA PUN YANG TERJADI…!

Tauhid adalah kewajiban hamba yang terbesar, karena itulah hak Allah yang paling agung, dan tujuan penciptaan makhluk, serta misi diutusnya para nabi dan rasul ‘alaihimussalaam. Dan itu pula jaminan masuk Surga dan selamat dari azab Neraka.

Sebaliknya, dosa syirik, dosa yang dapat membatalkan tauhid, adalah dosa yang terbesar, yang TIDAK AKAN diampuni pelakunya jika dia mati sebelum bertaubat. Dan yang paling mengerikan adalah, pelakunya pasti masuk Neraka dan kekal di dalamnya untuk selama-lamanya, menjadi makhluk yang paling hina. Maka apa pun yang terjadi, jangan berbuat syirik…!

Rasulullah ﷺ bersabda:

لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ شَيْئًا، وَإِنْ قُطِّعْتَ وَحُرِّقْتَ ، وَلَا تَتْرُكْ صَلَاةً مَكْتُوبَةً مُتَعَمِّدًا ، فَمَنْ تَرَكَهَا مُتَعَمِّدًا ، فَقَدْ بَرِئَتْ مِنْهُ الذِّمَّةُ ، وَلَا تَشْرَبِ الْخَمْرَ ، فَإِنَّهَا مِفْتَاحُ كُلِّ شَرٍّ

“Janganlah kamu menyekutukan Allah dengan sesuatu apa pun, walau engkau dibunuh dengan cara dicincang dan dibakar. Dan janganlah kamu meninggalkan sholat dengan sengaja. Karena siapa yang meninggalkan sholat dengan sengaja, maka terlepas darinya perjanjian. Dan janganlah kamu minum khamar, karena khamar adalah kunci segala kejelekan.” [HR. Ibnu Majah dari Abud Darda’ radhiyallahu’anhu, Shahihul Jaami’: 7339]

Namun sangat disayangkan, masih banyak orang yang mengaku Muslim, tapi melakukan berbagai dosa syirik. Dan kebanyakan sebabnya adalah karena kebodohan terhadap ilmu agama, dan tidak mengenal tauhid dan syirik. Oleh karena itu wajib menuntut ilmu agama, terutama ilmu tauhid.

 

Penulis: Al-Ustadz Sofyan Chalid Ruray hafizhahullah

Sumber: https://www.facebook.com/sofyanruray.info/posts/737895206359964:0