PEMBEBASAN DARI NERAKA DI HARI ARAFAH

//PEMBEBASAN DARI NERAKA DI HARI ARAFAH

 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#Mutiara_Sunnah

PEMBEBASAN DARI NERAKA DI HARI ARAFAH

Rasulullah ﷺ bersabda:

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ

“Tidak ada hari di mana Allah membebaskan hamba dari neraka lebih banyak dari hari Arafah. Dan sungguh Allah mendekat, kemudian membanggakan hamba-hamba-Nya kepada para malaikat, seraya berfirman: Apa yang mereka inginkan.” [HR. Muslim dari Aisyah radhiyallahu’anha]

#Beberapa_Pelajaran:

1) Hadis yang mulia ini menunjukkan kemuliaan hari Arafah. Maka hendaklah setiap Muslim memuliakan hari ini dengan memerbanyak ibadah kepada Allah ta’ala dan menjauhi maksiat. Bagi kaum Muslimin secara umum, hendaklah berpuasa di hari ini dan banyak berdoa, serta amal-amal saleh yang lain. Adapun bagi jamaah haji, tidak dianjurkan berpuasa,Hendaklah mereka memerbanyak doa dan dzikir di padang Arafah.

2) Makna Allah ta’ala mendekat yang dimaksud adalah Allah turun ke langit dunia sebagaimana terdapat dalam hadis Ibnu Umar radhiyallahu’anhuma yang diriwayatkan Al-Imam Abdur Rozzaq dalam Musnad-nya.

  • Wajib mengimani bahwa Allah memiliki sifat nuzul (turun) ke langit dunia di hari Arafah dan di sepertiga malam yang terakhir, sebagaimana dalam hadis yang masyhur.
  • Wajib mengimani bahwa cara turunnya Allah adalah sesuai dengan keagungan dan kebesaran-Nya, tidak sama dengan cara turunnya makhluq.
  • Tetapi tidak boleh membayangkan atau menggambarkan cara Allah turun, baik di dalam benak maupun diucapkan dengan lisan.
  • Demikian pula tidak boleh dibayangkan seperti turunnya makhluk. Apabila makhluk turun, maka bagian atasnya menjadi kosong, dan berarti bagian atas dan bawah itu lebih besar darinya, sehingga ia bisa naik dan turun. Maka hal itu hanya berlaku bagi makhluk. Adapun Allah, maka Allah Maha Besar. Tidak ada yang dapat meliputi-Nya. Tidak boleh dikiaskan antara makhluk dengan Allah ‘azza wa jalla.

3) Makna mendekat juga mencakup makna Allah ta’ala mendekat kepada hamba-hamba-Nya dengan rahmat, ampunan dan karunia-Nya, tanpa menafikan makna yang sebelumnya, sesuai dengan keagungan dan kebesaran-Nya.

4) Keutamaan orang-orang yang beribadah di hari Arafah, khususnya jamaah haji yang dibanggakan oleh Allah ta’ala kepada para malaikat, karena mereka adalah tamu-tamu Allah yang telah rela meninggalkan keluarga dan kampung halaman, menempuh perjalanan yang sangat jauh dalam keletihan fisik dan mengorbankan harta. Maka haji adalah amalan yang sangat agung, dan Wukuf di Arafah adalah termasuk amalan haji yang terbesar.

Tidak sah haji tanpa melakukan Wukuf di Arafah. Oleh karena itu, hendaklah setiap jamaah haji memastikan, bahwa tempat ia Wukuf sudah benar-benar berada di area Arafah. Untuk itu, jangan segan bertanya kepada petugas-petugas yang ditugaskan oleh Kerajaan Arab Saudi atau kepada para ulama dan penuntut ilmu.

5) Makna firman Allah ta’ala di akhir hadis: “Apa yang mereka inginkan” terkandung dua peringatan:

Pertama: Hendaklah mereka berkeinginan atau bermaksud dan berniat ibadah karena Allah ta’ala semata-mata.

Kedua: Bahwa apa yang mereka inginkan berupa rahmat, ampunan dan anugerah dari Allah adalah sesuatu yang mudah bagi Allah untuk memberikannya kepada mereka.

 

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

✏ Al-Ustadz Sofyan Chalid Ruray hafizhahullah

Sumber:

🏝 PEMBEBASAN DARI NERAKA DI HARI ARAFAH➡ Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam bersabda,مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ…

Posted by Sofyan Chalid bin Idham Ruray on Saturday, September 10, 2016

2016-09-11T09:06:34+00:00 September 11th, 2016|Hadis|0 Comments

Leave A Comment

eleven − four =