MENGUNGKIT-UNGKIT PEMBERIAN HADIAH

Mengungkit-Ngungkit Pemberian Hadiah

Mengungkit-ungkit Pemberian Hadiah

Bolehkah kita mengungkit-ungkit pemberian yang sudah diberikan pada orang lain?

Ada pertanyaan yang pernah diajukan pada Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin:

Apa hukum mengungkit-ngungkit pemberian?

Jawab Syaikh rahimahullah:

Apakah engkau sudah pernah membaca Alquran? Cobalah baca firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُم بِالْمَنِّ وَالْأَذَىٰ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima).” (QS. Al-Baqarah: 264)

Jika engkau memberi sesuatu, maka niatkanlah ikhlas karena Allah, bila itu adalah sedekah. Jika itu hadiah, niatkanlah sebagai bentuk pendekatan diri antara engkau dan orang yang diberi. Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda, “Berilah hadiah, maka kalian akan saling mencintai.”

Dalam hadis disebutkan pula, “Hadiah itu akan menghilangkan kebencian.”

Jangan sampai mengungkit-ungkit pemberian. Apa penanya bisa beri contoh?

Penanya menjawab:

Belikanlah untukku dari toko tersebut. Beberapa waktu kemudiam, ia datang dan berkata, “Aku pernah membelikan untukmu sebelum itu, maka sekarang balaslah membelikanku sesuatu.”

Syaikh menyatakan, “Bukan itu yang dimaksud. Walau hal tersebut tidak baik.”

Atau misalnya, ia berkata, “Aku beri hadiah untukmu.” Namun ketika terjadi perselisihan di antara mereka, ia menyatakan, “Ini adalah balasanku. Dulu aku pernah memberimu sesuatu, maka aku balas seperti ini.” Seperti itu tidak boleh.

Referensi: Silsilah Liqa’at Al-Bab Al-Maftuh, 223

 

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

 

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *