,

MENGAPA ENGKAU TAK MENGAMBIL KERINGANAN?

MENGAPA ENGKAU TAK MENGAMBIL KERINGANAN?

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

MENGAPA ENGKAU TAK MENGAMBIL KERINGANAN?

Ada sebagian keyakinan di masyarakat, bahwa jika ada orang melakukan safar di bulan Ramadan, maka orang yang berpuasa dianggap lebih baik dari orang yang tidak puasa.

Tentu saja ini pemahaman yang KELIRU dalam memahami syariat Allah yang suci ini.

Dalam beberapa literatur hadis disebutkan, bahwa ternyata tidak selamanya orang yang berpuasa ketika safar, lebih baik daripada yang tidak puasa ketika safar. Salah satu literatur tersebut adalah apa yang diterangkan dalam hadis berikut. Dari Jabir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhuma, berkata:

 كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فِي سَفَرٍ فَرَأَى زِحَاماً وَرَجُلاً قَدْ ظُلِّلَ عَلَيْهِ  فَقَالَ: مَا هَذَا قَالُوا: صَائِمٌ قَالَ: لَيْسَ مِنْ الْبِرِّ الصِّيَامُ فِي السَّفَرِ وَفِي لَفْظٍ لِمُسْلِمٍ: عَلَيْكُمْ بِرُخْصَةِ اللَّهِ الَّتِي رَخَّصَ لَكُم

“Dulu Rasulullah ﷺ berada dalam satu perjalanan. Maka beliau melihat sekelompok orang dan seorang laki-laki yang sedang dilindungi (dari terik matahari). Rasulullah pun bersabda: “Apa ini ?” Mereka menjawab: “Orang ini sedang berpuasa” Rasullullah lalu bersabda: “Bukanlah termasuk kebaikan, engkau berpuasa dalam kondisi sedang bersafar” Dalam riwayat Imam Muslim disebutkan: “Hendaklah kalian mengambil keringangan dari Allah yang diberikan kepada kalian” [HR. Bukhari (1946) dan Muslim (1115)]

Penjelasan Ringkas

Hadis ini menerangkan tentang kisah perjalanan Rasulullah ﷺ bersama beberapa orang sahabat dalam sebuah safar. Maka Rasulullah ﷺ melihat ada seseorang yang dikerumuni oleh sekelompok orang dan dipayungi dengan kain dari teriknya matahari. Ketika Rasulullah ﷺ mendekat dan bertanya tentang apa yang terjadi, maka Rasulullah ﷺ baru mengetahui, ternyata orang yang dikerumuni tersebut adalah seorang yang puasa dalam kondisi sedang malakukan perjalanan safar. Rasul ﷺ pun memberikan bimbingan kepada mereka, bahwa bukan termasuk kebaikan, seseorang berpuasa dalam keadaan sedang bersafar. Maksudnya, tidak selamanya orang yang berpuasa lebih baik, dari orang yang tidak puasa ketika dalam keadaan safar. Rasulullah ﷺ juga menganjurkan dan memerintahkan kepada para sahabat untuk mau mengambil keringanan (rukhshah) dari Allah ﷻ, agar jangan sampai ibadah mereka membuat mereka berat dan tersiksa.

Faidah Hadis

Dari hadis ini kita bisa memetik beberapa hikmah, di antaranya:

  • Bolehnya orang yang bersafar untuk tidak berpuasa.
  • Kebaikan tidak diukur dengan apa yang zahir saja. Terkadang sesuatu yang zahirnya ibadah, namun bukan sesuatu yang baik di sisi Syariat, karena membawa kepada keadaan yang buruk.
  • Tidak selamanya orang yang berpuasa ketika safar lebih baik dari yang tidak puasa.
  • Disyariatkannya seseorang mengambil keringanan dari Allah ﷻ.
  • Ketakwaan kepada Allah ﷻ bukan sekedar semangat dalam ibadah, namun hendaklah ketakwaan tersebut dihiasi dengan ilmu, agar tidak menjadi amalan yang kelihatan baik di hadapan manusia, namun buruk di hadapan Allah ‘azza wa jalla.
  • Kemudahan syariat Islam dan perhatiannya kepada kondisi manusia.

Semoga keterangan ini bisa menjadikan kita lebih  bijak melihat sebuat fenomena dan kejadian. Dan bisa mengukur sebuah kebaikan dengan ukuran dalil dari Alquran dan Sunnah.

Penulis: Abu Ubaidillah Al-Atsariy [Facebook Belajar Islam Lebih Mudah]

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *