DOA BERLINDUNG DARI KEBURUKAN KAYA DAN MISKIN

/, Fikih dan Muamalah/DOA BERLINDUNG DARI KEBURUKAN KAYA DAN MISKIN

  بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

#DoaZikir

DOA BERLINDUNG DARI KEBURUKAN KAYA DAN MISKIN

Segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Doa berikut ini disajikan oleh Yahya bin Syarf An Nawawi rahimahullah dalam kitabnya Riyadhus Sholihin. Doa yang akan kita angkat adalah doa berlindung dari keburukan kaya dan fakir.  Doa ini teramat penting bagi kita, karena kadang kekayaan dan kemiskinan mendatangkan kebaikan, kadang pula mendatangkan keburukan. Semoga bermanfaat.

Hadis selengkapnya sebagai berikut:

حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى الرَّازِىُّ أَخْبَرَنَا عِيسَى حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رضى الله عنها أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَدْعُو بِهَؤُلاَءِ الْكَلِمَاتِ « اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ النَّارِ وَعَذَابِ النَّارِ وَمِنْ شَرِّ الْغِنَى وَالْفَقْرِ ».

Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Musa Ar Razi, telah memberitakan kepadaku Isa telah menceritakan kepada kami Hisyam dari ayahnya dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwa Nabi ﷺ pernah berdoa dengan kalimat-kalimat ini, yaitu:

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ النَّارِ وَعَذَابِ النَّارِ وَمِنْ شَرِّ الْغِنَى وَالْفَقْرِ

ALLAAHUMMA INNII A’UUDZU BIKA MIN FITNATIN NAAR WA ‘ADZAABIN NAAR, WA MIN SYARRIL GHINAA WAL FAQR

Artinya:

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari fitnah Neraka dan azab Neraka, serta dari keburukan kekayaan dan kefakiran.” [HR. Abu Daud no. 1543. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini Shahih]

Faidah dari doa di atas:

Pertama: Pentingnya berlindung dari azab (siksa) Neraka.

Kedua: Azab Neraka biasa ditimpakan bagi orang-orang kafir. Sedangkan Ahli Tauhid yang mereka mampir dulu di Neraka sebab dosa-dosa mereka, mereka bukan diazab. Mereka hanya dibersihkan dari dosa yang mereka perbuat. [‘Aunul Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, Al ‘Azhim Abadi Abuth Thoyib, 4/282, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, Beirut, cetakan kedua, 1415 H]. Demikian keterangan dari penulis ‘Aunul Ma’bud, Al ‘Azhim Abadi rahimahullah.

Ini menunjukkan, bahwa selama seseorang bertauhid atau beriman dengan benar, jika ia masuk Neraka, ia tidak akan kekal di dalamnya.

Ketiga: Permintaan diselamatkan dari siksa Neraka mengandung permintaan, agar kita dibebaskan dari berbagai sebab yang menjerumuskan ke dalam Neraka, yaitu dengan dijauhkan dari berbagai perbuatan yang haram dan dosa, dan diberi petunjuk untuk meninggalkan hal-hal syubhat (yang masih samar/abu-abu) dan hal-hal yang haram. Demikian keterangan dari Ibnu Katsir rahimahullah. [Tafsir Al Qu’ran Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, 2/263, Muassasah Qurthubah (Surat Al Baqarah ayat 201)]

Keempat: Di antara jalan selamat dari Neraka adalah dengan melatih diri untuk bersyukur, bersabar dan tidak melupakan zikir pada Allah. Ada perkataan yang amat baik dari Al Qosim bin ‘Abdirrahman:

من أعطي قلبا شاكرًا، ولسانًا ذاكرًا، وجسدًا صابرًا، فقد أوتي في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة، ووقي عذاب النار.

“Barang siapa yang dianugerahkan hati yang selalu bersyukur, lisan yang selalu berzikir, jasad yang selalu bersabar, sungguh ia akan diberi kebahagiaan dunia, kebahagiaan Akhirat dan diselamatkan dari siksa Neraka.” [Tafsir Al Qu’ran Al ‘Azhim, Ibnu Katsir, 2/263, Muassasah Qurthubah (Surat Al Baqarah ayat 201)]

Kelima: Berlindung dari fitnah Neraka dapat berarti berlindung dari siksa yang akan menjerumuskan dalam Neraka, yang mana siksa tersebut akan terus berulang ketika seseorang di dalamnya.

Juga yang dimaksud dengan berlindung dari fitnah Neraka adalah berlindung dari pertanyaan penjaga Neraka, di mana maksud pertanyaan tersebut untuk menjelekkan orang yang masuk ke dalamnya. Pengertian kedua ini adalah isyarat dari firman Allah Ta’ala dalam surat Al Mulk:

كُلَّمَا أُلْقِيَ فِيهَا فَوْج سَأَلَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَذِير

“Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir), penjaga-penjaga (Neraka itu) bertanya kepada mereka: “Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan?” (QS. Al Mulk: 8). Demikian penjelasan menarik dari penulis ‘Aunul Ma’bud- [Lihat ‘Aunul Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, 4/282].

Keenam: Pentingnya berlindung dari kekayaan yang dapat membawa pada keburukan. Yang dimaksudkan di sini adalah sifat sombong dan melampaui batas terhadap kekayaan yang diberikan. Yang dimaksudkan juga adalah menggunakan harta untuk hal-hal yang diharamkan atau hal maksiat, juga untuk saling berbangga dengan harta dan kedudukan. [Lihat ‘Aunul Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, 4/282]. Semoga Allah melindungi kita dari sifat yang buruk karena harta.

Ketujuh: Pentingnya berlindung dari kefakiran (kemiskinan) yang mengandung kejelekan. Yang dimaksudkan di sini adalah sifat hasad (dengki) dengan orang-orang kaya, dan begitu tamak dengan harta-harta mereka. Juga yang dimaksudkan keburukan miskin adalah menghinakan diri (dengan meminta-minta atau mengemis), sehingga merendahkan kehormatan dan merusak agama. Yang dimaksudkan keburukannya lagi adalah tidak rida dengan ketentuan Allah yang telah membagi rezeki pada setiap makhluk dengan begitu adilnya.

Catatan:

Yang namanya hasad (dengki), kata para ulama, adalah sekadar benci terhadap nikmat yang diberikan pada orang lain. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah mengatakan:

ان الحسد هو البغض والكراهة لما يراه من حسن حال المحسود

“Hasad adalah sekedar benci dan tidak suka terhadap kebaikan yang ada pada orang lain yang ia lihat.” (Amrodhul Qulub wa Syifauha, hal. 31, Dar Al Imam Ahmad, cetakan pertama, 1424 H)

Kedelapan: Dalam lafal lainnya dalam sunan At Tirmidzi, digunakan lafal syarri fitnatil ghina (شَرِّ فِتْنَةِ الْغِنَى) dan syarri fitnatil faqr (شَرِّ فِتْنَةِ الْفَقْرِ ). [HR. At Tirmidzi no. 3495. Syaikh Al  Albani mengatakan bahwa hadis ini Shahih] .

Yang dimaksud fitnah kaya dan miskin bisa berarti ujian atau cobaan. [Lihat ‘Aunul Ma’bud Syarh Sunan Abi Daud, 4/282]. Bisa jadi kekayaan dan kemiskinan adalah cobaan yang Allah beri. Dengan kekayaan mampukah seseorang untuk bersyukur. Dengan kemiskinan bernarkah ia mampu bersabar. Jadi keduanya bisa jadi ujian.

Kesembilan: Kekayaan dan kemiskinan kadang bisa membawa pada kebaikan dan kadang pula bisa membawa pada kerusakan.

Semoga sajian singkat ini bermanfaat dan bisa kita amalkan.

Hanya Alah yang beri taufik.

 

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal

Sumber: https://rumaysho.com/1105-doa-berlindung-dari-keburukan-kaya-dan-miskin.html

2017-07-08T08:04:54+00:008 July 2017|Doa dan Dzikir, Fikih dan Muamalah|0 Comments

Leave A Comment