BOLEHKAH SHALAT DI GEREJA KETIKA TIDAK ADA MASJID? (FATWA ULAMA)

/, Fikih dan Muamalah/BOLEHKAH SHALAT DI GEREJA KETIKA TIDAK ADA MASJID? (FATWA ULAMA)
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْمِ
BOLEHKAH SHALAT DI GEREJA KETIKA TIDAK ADA MASJID? (FATWA ULAMA)
Fatwa Syaikh Prof. DR. Khalid Al-Muslih hafizhahullah
 
Di sebagian negara kafir, tempat untuk shalat agak susah ditemukan. Yang sering ditemukan adalah gereja. Apakah boleh seorang muslim shalat di gereja?
 
Pertanyaan:
Apa hukum shalat di gereja jika tidak dijumpai masjid atau tempat (yang layak) untuk shalat? Apakah berdosa shalat di situ? Apakah shalat diterima?
 
Jawaban:
Telah dinukil ijma ulama bahwa orang yang shalat di gereja pada tempat yang suci (tidak terdapat najis) maka hukumnya boleh dan shalatnya sah. Ijma ini dinukil oleh Ibnu Abdil Barr dalam kitab At Tamhid (5/229). Namun yang benar, pada masalah ini terdapat khilaf (tidak ada ijma’) dalam tiga pendapat:
 
Pendapat pertama: Makruh shalat di gereja karena di dalamnya ada patung
Pendapat ini dinukil dari Umar dan Ibnu Abbas dan pendapat sejumlah ulama Hanafiyyah, Imam Malik, mazhab Syafi’iyyah, Hambali. Alasannya, karena di gereja terdapat patung (atau gambar makhluk hidup).
 
Pendapat kedua: Boleh shalat di gereja
Ini adalah pendapat Al-Hasan, Umar bin Abdul Aziz, Ast-Sya’bi. Merupakan mazhab Hanabilah. Dengan syarat tidak ada patung (atau gambar makhluk hidup) di dalamnya.
 
Pendapat ketiga: Haram shalat di gereja karena merupakan tempatnya setan-setan
Shalat di gereja merupakan bentuk penghormatan terhadap mereka. Ini adalah pendapat sejumlah ulama Hanafiyyah.
 
Dan pendapat yang lebih kuat yaitu dimakruhkan shalat di gereja jika ada patung-patung. Jika tidak ada patung maka hukumnya mubah. Akan tetapi tidak boleh bagi seseorang meninggalkan shalat di Masjid dengan maksud ingin shalat di gereja, karena ini tidak boleh. Maka yang wajib, jika menemukan masjid hendaknya shalat di sana dan janganlah berpaling ke yang lain. Allah taala berfirman:
 
فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ
 
“Bertasbih kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang” (QS. Annur: 36)
 
 
 
#hukumshalatdigereja #bolehkahshalatdigereja #shalatsholat #solat #salat #gereja #tempatibadahnonmuslim #fatwaulama
2018-02-05T07:08:55+00:00 5 February 2018|Fatwa Ulama, Fikih dan Muamalah|0 Comments

Leave A Comment