PERBANYAK UCAPAN LAA HAWLA WA LAA QUWWATA ILLA BILLAH

PERBANYAK UCAPAN LAA HAWLA WA LAA QUWWATA ILLA BILLAH

PERBANYAK UCAPAN LAA HAWLA WA LAA QUWWATA ILLA BILLAH (TIDAK ADA DAYA DAN UPAYA KECUALI DENGAN PERTOLONGAN ALLAH)

Di Antara Tujuh Wasiat Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa Sallam Kepada Abu Dzar Al-Ghifari

 

Oleh: Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas

http://almanhaj.or.id/content/3517/slash/0/wasiat-rasulullah-shallallahu-alaihi-wa-sallam-kepada-abu-dzar-al-ghifari/

 

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: أَوْصَانِيْ خَلِيْلِي صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِسَبْعٍ : بِحُبِّ الْمَسَاكِيْنِ وَأَنْ أَدْنُوَ مِنْهُمْ، وَأَنْ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلُ مِنِّي وَلاَ أَنْظُرَ إِلَى مَنْ هُوَ فَوقِيْ، وَأَنْ أَصِلَ رَحِمِيْ وَإِنْ جَفَانِيْ، وَأَنْ أُكْثِرَ مِنْ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، وَأَنْ أَتَكَلَّمَ بِمُرِّ الْحَقِّ، وَلاَ تَأْخُذْنِيْ فِي اللهِ لَوْمَةُ لاَئِمٍ، وَأَنْ لاَ أَسْأَلَ النَّاسَ شَيْئًا.

 

Dari Abu Dzar Radhiyallahu anhu, ia berkata: “Kekasihku (Rasulullah) Shallallahu ‘alaihi wa sallam berwasiat kepadaku dengan tujuh hal:

(1) Supaya aku mencintai orang-orang miskin dan dekat dengan mereka,

(2) Beliau memerintahkan aku agar aku melihat kepada orang yang berada di bawahku dan tidak melihat kepada orang yang berada di atasku,

(3) Beliau memerintahkan agar aku menyambung silaturahmiku meskipun mereka berlaku kasar kepadaku,

(4) Aku dianjurkan agar memperbanyak ucapan Laa Hawla wa Laa Quwwata Illa Billah (Tidak ada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah),

(5) Aku diperintah untuk mengatakan kebenaran meskipun pahit,

(6) Beliau berwasiat agar aku tidak takut celaan orang yang mencela dalam berdakwah kepada Allah, dan

(7) Beliau melarang aku agar tidak meminta-minta sesuatu pun kepada manusia”.

 

TAKHRIJ HADIS

Hadis ini shahih. Diriwayatkan oleh imam-imam ahlul-hadis, di antaranya:

  1. Imam Ahmad dalam Musnadnya (V/159).
  2. Imam ath-Thabrani dalam al-Mu’jamul-Kabir (II/156, no. 1649), dan lafadzh hadis ini miliknya.
  3. Imam Ibnu Hibban dalam Shahih-nya (no. 2041-al-Mawarid).
  4. Imam Abu Nu’aim dalam Hilyatu- Auliya` (I/214, no. 521).
  5. Imam al-Baihaqi dalam as-Sunanul-Kubra (X/91).

Dishahihkan oleh Syaikh al-‘Allamah al-Imam al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah dalam Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah (no. 2166).

 

Keempat: Memperbanyak Ucapan ‘Laa Hawla wa Laa Quwwata Illa Billah’ (Tidak Ada Daya Dan Upaya Kecuali Dengan Pertolongan Allah)

 

Mengapa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan kalimat Laa Hawla wa Laa Quwwata Illa Billah?

 

Jawabannya, agar kita melepaskan diri kita dari segala apa yang kita merasa mampu untuk melakukannya, dan kita serahkan semua urusan kepada Allah. Sesungguhnya yang dapat menolong dalam semua aktivitas kita hanyalah Allah Ta’ala, dan ini adalah makna ucapan kita setiap kali melakukan sholat:

 

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

 

Hanya kepada-Mu kami beribadah dan hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan. [al-Fatihah/1:5].

 

Dan kalimat ini, adalah makna dari doa yang sering kita ucapkan dalam akhir sholat kita:

 

اَللَّهُمَّ أَعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

ALLAHUMMA A’INNI ‘ALA DZIKRIKA WA SYUKRIKA WA HUSNI ‘IBADATIKA

 

Artinya:

Ya Allah, tolonglah aku agar dapat berdzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah dengan baik kepada-Mu [Hadis Shahih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud (no. 1522), an-Nasa`i (III/53), Ahmad (V/245), dan al-Hakim (I/173, III/273) beliau menshahihkannya, dan disepakati oleh adz-Dzahabi].

 

Pada hakikatnya seorang hamba tidak memiliki daya dan upaya kecuali dengan pertolongan Allah. Seorang penuntut ilmu tidak akan mungkin duduk di majlis ilmu, melainkan dengan pertolongan Allah. Seorang guru tidak akan mungkin dapat mengajarkan ilmu yang bermanfaat, melainkan dengan pertolongan Allah. Begitu pun seorang pegawai, tidak mungkin dapat bekerja melainkan dengan pertolongan Allah.

 

Seorang hamba tidak boleh sombong dan merasa bahwa dirinya mampu untuk melakukan segala sesuatu. Seorang hamba seharusnya menyadari bahwa segala apa yang dilakukannya semata-mata karena pertolongan Allah. Sebab, jika Allah tidak menolong maka tidak mungkin dia melakukan segala sesuatu. Artinya, dengan mengucapkan kalimat ini, seorang hamba berarti telah menunjukkan kelemahan, ketidakmampuan dirinya, dan menunjukkan bahwa ia adalah orang yang sangat membutuhkan pertolongan Allah.

 

Catatan Tambahan:

Kalimat “Laa Hawla Wa Laa Quwwata Illa Billah” adalah kalimat yang berisi penyerahan diri dalam segala urusan kepada Allah Ta’ala. Hamba tidaklah bisa berbuat apa-apa dan tidak bisa menolak sesuatu, juga tidak bisa memiliki sesuatu selain kehendak Allah.

Ada ulama yang menafsirkan kalimat tersebut: “Tidak ada kuasa bagi hamba untuk menolak kejelekan dan tidak ada kekuatan untuk meraih kebaikan selain dengan kuasa Allah.”

Ulama lain menafsirkan: “Tidak ada usaha, kekuatan dan upaya selain dengan kehendak Allah.”

Ibnu Mas’ud berkata:

لا حول عن معصية الله إلا بعصمته، ولا قوة على طاعته إلا بمعونته

“Tidak ada daya untuk menghindarkan diri dari maksiat selain dengan perlindugan dari Allah. Tidak ada kekuatan untuk melaksanakan ketaatan selain dengan pertolongan Allah.”

Imam Nawawi menyebutkan berbagai tafsiran di atas dalam Syarh Shahih Muslim dan beliau katakan, “Semua tafsiran tersebut hampir sama maknanya.” (Syarh Shahih Muslim, 17: 26-27)

 

https://rumaysho.com/2530-keutamaan-laa-hawla-wa-laa-quwwata-illa-billah.html

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *